Baca dalam 3 menit

Inilah Ambisi Global Geely, Perusahaan Raksasa Otomotif Tiongkok

SHARE ARTIKEL



Ambisi Global Geely, Perusahaan Raksasa Otomotif Tiongkok - Image from Twimg

Taizhou, Bolong.id - Seperti Geely - sebuah anglicisation dari kata Tiongkok 'beruntung' - rekan-rekan domestik Great Wall Motor (601633.SS) dan GAC (601238.SS) telah bercabang dengan platform kendaraan versi mereka, menyimpan ambisi yang lebih besar untuk menjual mobil dalam skala besar pasar barat.

Tetapi rencana besar sebelumnya telah ditunda, atau hanya dibatalkan, di tengah kurangnya kesiapan praktis, ujar para analis, dengan latar belakang ketegangan perdagangan selama bertahun-tahun antara Tiongkok dan Amerika Serikat yang telah mengguncang ekonomi global. Pada saat yang sama, perhatian telah dialihkan untuk menangani penjualan yang terhenti di dalam negeri karena laju pertumbuhan Tiongkok telah melambat.

Dalam mengejar status pembuat mobil global, Geely yang berbasis di Hangzhou sekarang mengadakan pembicaraan untuk menggabungkan bisnis Volvo Cars dengan Geely Automobile (0175.HK) yang terdaftar di Hong Kong - bernilai sekitar USD 22 miliar, setara dengan Rp324 triliun berdasarkan nilai pasar, lebih besar dari nama-nama industri terkenal seperti Fiat Chrysler Automobile (FCHA.MI) dan Nissan Motor (7201.T).

Chart Penjualan Mobil Geely 2010-2020 - Image from Reuters

Selain 49,9% saham yang diambilnya di Proton tiga tahun lalu, grup Geely yang lebih luas - Zhejiang Geely Holding Group [GEELY.UL], dipimpin oleh miliarder kelahiran Taizhou, Li Shufu - saat ini juga memiliki 9,7% saham di Daimler AG Jerman (DAIGn.DE) dan mayoritas saham merek mobil sport Inggris, Lotus.

Sementara raksasa dari Toyota Motor Corp (7203.T) hingga Volkswagen AG (VOWG_p.DE) dan General Motors Co (GM.N) telah mengikuti proyek platform bersama serupa untuk merek mereka masing-masing, strategi Geely adalah yang pertama untuk perusahaan Tiongkok.

Produsen mobil berencana mengembangkan semua model masa depan untuk merek Geely dan Lynk & Co di CMA atau platform produk terkait lainnya, seperti BMA, juga mengembangkan arsitektur baru untuk mempercepat peluncuran kendaraan listrik baterai murni dengan fungsi konektivitas cerdas, kata Li, mantan insinyur Ford (F.N).

Selain itu, Geely ingin mengalihkan pengembangan generasi berikutnya dari beberapa model populer yang ada, seperti sedan Borui dan Emgrand, ke arsitektur tersebut, katanya. Butuh waktu sekitar 18 bulan bagi Geely untuk mengubah mobil berbasis CMA secara signifikan, dibandingkan 24-30 bulan untuk melakukannya pada model berbasis non-CMA.

Dengan menggunakan CMA, manajer pabrik dapat mengalihkan produksi model yang berbeda untuk menjaga kelancaran tingkat pemanfaatan kapasitas secara keseluruhan di jalur produksi, kata Oskar Falk, kepala pelatihan Volvo di Geely dan lokasi produksi bersama pertama Volvo di Taizhou.

Pabrik tersebut sudah mengekspor sedan listrik Volvo Polestar 2 ke Amerika Serikat dan Eropa, dan sedang mempersiapkan untuk membuat kendaraan listrik bertenaga baterai pertama Volvo, ujar Falk.

Geely juga berencana untuk mulai mengekspor SUV Lynk & Co 01 buatan Tiongkok ke Eropa tahun ini. (*)


Terkait

business

Dipicu Volvo, Geely Tiongkok Masuki Orbit Raksasa Otomotif

  • Isna Fauziah
  • 11 Aug 2020

business

Inilah Ambisi Global Geely, Perusahaan Raksasa Otomotif Tion...

  • Isna Fauziah
  • 12 Aug 2020

Technology

Tencent - Geely Bekerjasama Perluas Layanan Digital

  • Agi
  • 20 Jan 2021
Logo follow bolong