Baca dalam 3 menit

Kenaikan Kasus Corona di Korsel, Bisa Lanjut ke Karantina

SHARE ARTIKEL

Wanita mengenakan masker melewati layar yang menunjukkan aturan perilaku sosial untuk membantu mengekang penyebaran virus Corona di stasiun kereta bawah tanah di Seoul, Korea Selatan (27/8/20) - Image from AP

Seoul, Bolong.id - Dilansir dari AP News, Korea Selatan melaporkan 441 kasus baru virus Corona pada Kamis (27/8/20), total satu hari tertinggi dalam beberapa bulan, membuat karantina wilayah tak terhindarkan.

Negara itu telah melaporkan lompatan harian tiga digit setiap hari dalam 14 hari terakhir, mendorong para ahli kesehatan untuk memperingatkan bahwa rumah sakit dapat kehabisan kapasitas.

Peningkatan Kamis (27/8/20) adalah yang terbesar sejak 483 kasus dilaporkan pada 7 Maret 2020. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan mengatakan 315 kasus baru berasal dari Seoul, rumah bagi setengah dari 51 juta orang di negara itu, di mana para pekerja kesehatan telah berjuang untuk melacak infeksi yang terkait dengan gereja, restoran, sekolah, dan pekerja.

Majelis Nasional di Seoul ditutup dan lebih dari selusin anggota parlemen dari partai yang berkuasa dipaksa untuk isolasi pada Kamis (27/8/20) menyusul tes positif dari seorang jurnalis yang meliput pertemuan para pemimpin partai yang berkuasa.

Infeksi juga dilaporkan di kota besar dan kota provinsi di seluruh negeri.

Orang-orang memakai masker wajah untuk membantu melindungi dari penyebaran virus Corona melintasi jalan di Seoul, Korea Selatan (27/8/20) - Image from AP

Pejabat kesehatan menggambarkan wabah selama dua minggu terakhir sebagai krisis terbesar di negara itu sejak munculnya COVID-19.

Negara ini telah meningkatkan pembatasan jarak sosial di seluruh negeri, melarang pertemuan besar, menutup gereja dan tempat hiburan malam, membubarkan penonton dari olahraga profesional dan mengalihkan sebagian besar sekolah kembali ke pembelajaran jarak jauh.

Ada pandangan bahwa tindakan seperti itu tidak cukup. Pejabat kesehatan menyesalkan bahwa banyak orang terus berkeluyuran di tempat umum.

Jika penyebaran virus tidak melambat, otoritas kesehatan mengatakan mereka dapat meningkatkan tindakan jarak sosial ke "Level 3" tertinggi, yang dapat mencakup pelarangan pertemuan lebih dari 10 orang dan menyarankan perusahaan swasta untuk mempekerjakan pegawai dari rumah.

Langkah-langkah tersebut, yang dirancang hanya untuk memungkinkan kegiatan ekonomi dan sosial yang penting, dapat secara signifikan merugikan ekonomi yang sudah lemah.

Bank Sentral Korea Selatan pada Kamis (27/8/20) menurunkan prospek ekonomi tahun ini, diprediksi akan menyusut 1,3%. Ini terakhir berkontraksi pada 1998 di tengah krisis mata uang asing yang melumpuhkan. (*)

Pengunjung mengenakan masker untuk membantu melindungi dari penyebaran virus Corona berjalan di sepanjang Istana Gyeongbok yang hampir kosong, Seoul (27/8/20)- Image from AP


Terkait

culture

Pusat Kebudayaan Tiongkok Buka Kembali Pusat Pameran di Seou...

  • Isna Fauziah
  • 28 Jul 2020

international

Penyebaran COVID-19 di Seoul Melonjak

  • Isna Fauziah
  • 19 Aug 2020

international

Kenaikan Kasus Corona di Korsel, Bisa Lanjut ke Karantina

  • Isna Fauziah
  • 28 Aug 2020

culture

Kursus Online Tampilkan Pesona Wayang Kulit China

  • Isna Fauziah
  • 28 Oct 2020
Logo follow bolong