Baca dalam 3 menit

Obama: Demokrasi Amerika Goyah Jika Trump Kembali Terpilih

SHARE ARTIKEL

Mantan Presiden AS, Barack Obama berbicara pada malam ketiga Konvensi Nasional Partai Demokhrat (19/8/20) - Image from AP

Wilmington, Bolong.id - Dilansir dari AP News, Mantan Presiden Barack Obama memperingatkan bahwa demokrasi Amerika dapat goyah jika Presiden Donald Trump terpilih kembali, teguran yang mengejutkan dari penggantinya yang digaungkan oleh Kamala Harris di Konvensi Demokrat saat dia merangkul peran bersejarahnya sebagai wanita kulit hitam pertama di tiket politik nasional.

Obama, dirinya sendiri sebagai pemecah penghalang sebagai presiden kulit hitam pertama negara itu, memohon kepada para pemilih Rabu malam (19/8/20) untuk "menerima tanggung jawab sendiri sebagai warga negara - untuk memastikan bahwa prinsip dasar demokrasi kita bertahan. Karena itulah yang dipertaruhkan sekarang. Demokrasi kita. "

Sepanjang konvensi mereka, Demokrat telah menyerukan urgensi kolektif tentang bahaya Trump sebagai presiden. Pada 2016, mereka menolak dan terkadang meremehkannya. Sekarang mereka menganggapnya sebagai ancaman bagi negara. Nada itu menandakan kembali bahwa kampanye kejatuhan antara Trump dan Joe Biden, yang sudah diperkirakan akan menjadi salah satu yang paling negatif dalam setengah abad terakhir, akan diisi dengan dendam dan tudingan.

Namun pada malam ketiga dari konvensi empat hari Partai Demokrat, para pemimpin partai juga berusaha mengedepankan visi yang kohesif tentang nilai-nilai dan prioritas kebijakan mereka, menyoroti upaya untuk memerangi perubahan iklim dan memperketat undang-undang senjata. Mereka sangat kontras dengan Trump, menggambarkannya sebagai orang yang kejam dalam perlakuannya terhadap para imigran, tidak tertarik pada krisis iklim negara dan di atas kepalanya pada hampir semua tantangan bangsa yang paling mendesak.

Demokrat juga menunjukkan harapan bahwa Biden, seorang pria kulit putih berusia 77 tahun, dapat menghidupkan kembali koalisi yang membantu menempatkan Obama di kantor, dengan minoritas, pemilih yang lebih muda, dan wanita berpendidikan perguruan tinggi yang menumpulkan kunci Trump pada banyak pemilih kulit putih dan pedesaan.

Malam itu menandai perayaan para wanita terkemuka di partai, termasuk ucapan dari Hillary Clinton, wanita pertama yang menjadi calon presiden utama; Ketua DPR Nancy Pelosi dan Senator Massachusetts Elizabeth Warren, yang menantang Biden selama pemilihan awal dan sekarang mendukung kampanyenya. (*)


Terkait

international

Inilah Profil Kamala Harris, Bakal Cawapres Pilihan

  • Isna Fauziah
  • 13 Aug 2020

international

Obama: Demokrasi Amerika Goyah Jika Trump Kembali Te

  • Isna Fauziah
  • 21 Aug 2020

international

Giffords: Untuk Gulingkan Trump, Anda Harus Memilih

  • Isna Fauziah
  • 21 Aug 2020

international

Cuitan Obama Serang Trump, Trump: Sampai Jumpa di Me

  • Della Shafira Putri
  • 21 Aug 2020
Logo follow bolong