Cara China Bangun Masa Depan untuk Semua Kehidupan di Bumi

logo clock 9 Menit logo clock 29-09-2020, 10:24

Cara China Bangun Masa Depan Bersama untuk Semua Kehidupan di Bumi - Image from CGTN

Beijing, Bolong.id - Biodiversitas atau keanekaragaman hayati - berbagai tumbuhan, hewan, dan semua makhluk hidup di Bumi - sedang dirusak oleh aktivitas manusia. Pandemi COVID-19, yang merusak seluruh dunia, jadi urgensi untuk meninjau kembali hubungan manusia dan alam.

Kesempatan untuk mempercepat aksi global akan datang saat Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Keanekaragaman Hayati Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) akan dimulai pada Rabu (30/9/20) di bawah tema "tindakan mendesak pada keanekaragaman hayati untuk pembangunan berkelanjutan."

KTT ini akan menyoroti krisis yang dihadapi umat manusia dari degradasi keanekaragaman hayati, dan dengan demikian memberikan momentum bagi pengembangan dan penerapan kerangka keanekaragaman hayati global pasca-2020 yang efektif.

Tiongkok, sebagai salah satu negara mega biodiversitas di dunia dan juga salah satu negara dengan keanekaragaman hayati yang paling terancam punah, menempatkan konservasi biodiversitas sebagai agenda utama.

Mengapa penting untuk melindungi keanekaragaman hayati?

Keanekaragaman hayati adalah fondasi kehidupan manusia dan darah kehidupan masa depan bersama dari semua kehidupan di Bumi. Tampaknya jauh dari tempat tinggal orang di kota, tetapi kenyataannya adalah keanekaragaman hayati menciptakan udara yang kita hirup, air yang kita minum, dan makanan yang kita makan.

Namun, keanekaragaman hayati global menurun dengan cepat dan berubah secara dramatis karena aktivitas manusia. Menurut Dana Margasatwa Dunia (World Wildlife Fund; WWF), telah terjadi penurunan 60 persen populasi mamalia, burung, ikan, reptil dan amfibi selama 40 tahun terakhir.

spesies yang terancam punah - Image from CGTN

Sebuah studi yang diterbitkan pada April 2019 di jurnal Biological Conservation menunjukkan bahwa 40 persen serangga terancam punah dalam beberapa dekade mendatang akibat hilangnya habitat, pertanian intensif, penggunaan pestisida, dan perubahan iklim.

Di kawasan Asia-Pasifik di mana perikanan merupakan sumber utama makanan, mungkin tidak ada populasi ikan yang dapat dieksploitasi yang tersisa pada 2048 jika praktik penangkapan ikan saat ini terus berlanjut.

Kemajuan yang lambat telah dicapai dalam konservasi keanekaragaman hayati global. Evaluasi PBB menemukan 77 persen dari tujuan keanekaragaman hayati nasional negara-negara yang benar lebih rendah daripada yang ditetapkan di Aichi Jepang pada 2010. Dua pertiga negara mengatakan kemajuan mereka terlalu lambat untuk memenuhi tujuan tahun 2020.

Tiongkok menuju penghijauan

Sebagai negara berkembang terbesar dan ekonomi terbesar kedua di dunia, Tiongkok bekerja keras untuk mengoordinasikan pertumbuhan ekonomi dengan pembangunan hijau.

Negara berusaha untuk menghentikan pendekatan pembangunan lamanya bahwa polusi terjadi sebelum tindakan pencegahan dan pembersihan diambil, dan sekarang sedang mengejar "peradaban ekologi" yang pertama kali diusulkan oleh Xi Jinping (习近平) pada 2012.

Xi (习) selalu mementingkan perlindungan lingkungan dan pembangunan hijau.

Lima belas tahun yang lalu, sebagai sekretaris Komite Provinsi Zhejiang dari Partai Komunis Tiongkok (CPC), ia mengusulkan konsep bahwa "air jernih dan pegunungan subur adalah aset yang tak ternilai," yang kemudian menjadi model terkenal untuk pembangunan hijau di seluruh negeri.

Sejak menjadi Sekretaris Jenderal Komite Sentral BPK dan Presiden Tiongkok pada 2013, Xi (习) telah berulang kali menekankan pentingnya perlindungan ekologis, termasuk selama tur inspeksinya di seluruh negeri.

Kata kunci Xi Jinping tentang perlindungan lingkungan - Image from CGTN

Kebijakan dan hukum

Dengan prinsip panduan pemikiran Xi (习) tentang peradaban ekologi, Tiongkok membentuk Komite Nasional untuk Konservasi Keanekaragaman Hayati pada 2011, mengimplementasikan Strategi dan Rencana Aksi Konservasi Keanekaragaman Hayati Nasional Tiongkok (2011-2030) dan membangun jaringan pemantauan, membuat kemajuan yang signifikan dalam memajukan Aichi. Target Keanekaragaman Hayati yang akan dicapai pada 2020.

Konservasi keanekaragaman hayati telah dipercepat dalam beberapa tahun terakhir di Tiongkok karena konsep tersebut telah dimasukkan ke dalam strategi ekonomi dan sosial seperti Rencana Lima Tahun ke-13 (2016-2020).

Target perbaikan ekosistem China pada 2035 - Image from CGTN

Pada Juni tahun ini, Tiongkok meluncurkan rencana komprehensif 15 tahun untuk pengelolaan ekosistem yang berjudul Rencana Induk Proyek Utama untuk Perlindungan dan Pemulihan Ekosistem Kunci Nasional (2021-2035).

Tiongkok juga telah memberikan perlindungan hukum yang kuat untuk konservasi keanekaragaman hayati dan memperkenalkan undang-undang untuk melarang konsumsi hewan liar demi melindungi kesehatan masyarakat.

Pada 24 Februari 2020, Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional memilih untuk mengadopsi Keputusan untuk Melarang Secara Menyeluruh Perdagangan Ilegal Hewan Liar, Menghapus Kebiasaan Buruk Konsumsi Hewan Liar dan Melindungi Kesehatan dan Keselamatan Rakyat.

Panitia juga secara tegas menyatakan perlunya amandemen UU Perlindungan Satwa Liar dan regulasi terkait serta percepatan legislasi tentang keamanan biologi (biosafety).

Proyek

Serangkaian proyek perlindungan ekologi utama di area seperti lahan basah, hutan, sungai dan penggurunan telah dilakukan dan langkah luar biasa telah dibuat.

Cagar alam China - Image from CGTN

Tiongkok telah melaksanakan serangkaian program utama termasuk perlindungan dan pemulihan gunung, sungai, hutan, lahan pertanian, danau dan padang rumput, konversi lahan pertanian menjadi hutan dan padang rumput, konversi lahan pertanian menjadi lahan basah, pembentukan sabuk pengaman seperti Program Tiga Shelterbelt Utara ("Three-North" Shelterbelt) dan Shelterbelt Sungai Yangtze, perlindungan hutan alam, Proyek pengendalian sumber badai pasir Beijing-Tianjin dan larangan penangkapan ikan di perairan utama Lembah Sungai Yangtze.

Tiongkok akan melarang penangkapan ikan di beberapa bagian DAS Yangtze selama 10 tahun mulai Januari 2021. Ada 332 kawasan konservasi yang dibuat di sepanjang lembah, dan hampir 80.000 kapal penangkap ikan dan 100.000 nelayan telah menghentikan operasi di sepanjang sungai pada Juli 2020.

Proyek-proyek ini telah membantu meningkatkan dan memulihkan habitat satwa liar di wilayah utama. Cakupan hutan terus meningkat; degradasi padang rumput telah diatasi; dan upaya perlindungan lahan basah telah menunjukkan keberhasilan awal.

China membuat planet ini lebih hijau - Image from CGTN

Tata kelola keanekaragaman hayati global

Tiongkok telah secara aktif berpartisipasi dalam tata kelola keanekaragaman hayati global dan berkontribusi pada peradaban ekologi global.

Tiongkok adalah salah satu negara pertama yang menandatangani dan meratifikasi Konvensi Keanekaragaman Hayati, telah terlibat secara konstruktif dalam Protokol Nagoya dan Protokol Cartagena tentang Keamanan Hayati, dan berkontribusi pada kesimpulan dan berlakunya dokumen tersebut.

Tiongkok juga telah bekerja sama dengan komunitas internasional untuk membangun Belt and Road hijau. Tiongkok dan mitra internasional telah bersama-sama membentuk Belt and Road Initiative International Green Development Coalition (BRIGC), yang berfungsi sebagai platform kerja sama Belt and Road Initiative (BRI) dalam pembangunan hijau. Hingga saat ini sekitar 150 mitra Tiongkok dan internasional dari lebih dari 40 negara telah bergabung dalam koalisi.

Sementara itu, persiapan untuk pertemuan kelima belas Konferensi Para Pihak Konvensi Keanekaragaman Hayati (Conference of the Parties to the Convention on Biological Diversity; COP15) sedang berlangsung. Tema COP15 adalah Peradaban Ekologis: Membangun Masa Depan Bersama untuk Semua Kehidupan di Bumi.

Tiongkok bersedia untuk berbagi dengan semua pihak mengenai pengalaman dan praktik terbaiknya dalam memajukan peradaban ekologi dan konservasi keanekaragaman hayati dan memenuhi mandatnya sebagai negara tuan rumah, menurut Makalah Posisi Tiongkok pada KTT PBB tentang Keanekaragaman Hayati.

Inger Andersen, Direktur Eksekutif Program Lingkungan PBB, mengatakan komunitas internasional dapat memanfaatkan pengelolaan ekologi Tiongkok untuk merevitalisasi konservasi keanekaragaman hayati.

"Apa yang kami ingin lihat sekarang adalah Tiongkok benar-benar menunjukkan cara kepemimpinan global untuk membantu negara-negara lain mencapai kesepakatan baru yang kuat dan layak untuk melindungi alam," katanya, seperti dilansir dari CGTN. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Expo Soroti Peran Warisan Budaya Takbenda dalam Pengentasan Kemiskinan

 

logo clock 25-10-2020, 13:51
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pameran Festival Chongyang Digelar di Shanghai

 

logo clock 25-10-2020, 13:41
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Hari Ini Festival Chongyang, Hari Para Lansia China

 

logo clock 25-10-2020, 13:38
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Karya Ye Maozhong, Inspirasi Pemilik Museum

 

logo clock 25-10-2020, 06:48
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Serial Suspense-Thriller Online China Ini Populer di Seluruh Asia

 

logo clock 24-10-2020, 16:57
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral