Dapatkah Huawei Bertahan terhadap Larangan AS?

logo clock 6 Menit logo clock 16-09-2020, 18:16

Dapatkah Huawei Bertahan terhadap Larangan AS? - Image from CNN

Washington, Bolong.id - Larangan AS terhadap raksasa teknologi Tiongkok Huawei secara resmi mulai berlaku pada Selasa (15/9/20), memutus vendor peralatan telekomunikasi dan ponsel pintar terbesar di dunia dari semua pemasok yang produknya mengandung teknologi AS.

Selama seminggu terakhir, beberapa pemasok chip utama Huawei, termasuk pembuat chip kontrak terbesar di dunia - Taiwan Semiconductor Manufacturing Co (TSMC), dan pembuat chip memori Korea Selatan Samsung dan SK Hynix, telah mengonfirmasi bahwa mereka harus menghentikan pesanan dari perusahaan setelah 15 September 2020 tanpa izin dari Departemen Perdagangan AS.

Ahli: Huawei masih akan memiliki pasokan chip dari perusahaan Tiongkok

Pada forum pengembangan teknologi informasi Tiongkok minggu lalu, Ni Guangnan (倪光南), Akademisi dari Akademi Teknik Tiongkok, mengatakan embargo chip Washington tidak berarti Huawei tidak akan memiliki chip untuk digunakan sama sekali.

Meskipun perusahaan Tiongkok tidak memiliki kemampuan manufaktur 7nm dan 5nm yang diperlukan untuk memproduksi chipset smartphone paling canggih, mereka mampu menghasilkan chip 28nm dan 14nm yang cukup baik untuk sebagian besar produk elektronik selain ponsel, jelasnya.

Artinya, hanya chip untuk smartphone yang terpengaruh, sedangkan untuk perangkat telekomunikasi pada dasarnya tidak akan terpengaruh, menurut Ni (倪).

Bisnis peralatan telekomunikasi dan bisnis produk konsumen (kebanyakan smartphone) telah menjadi dua pilar operasi Huawei, masing-masing berkontribusi sekitar 35 persen dan 56 persen terhadap total pendapatannya pada paruh pertama tahun 2020, menurut laporan keuangannya.

Terlepas dari lockdown AS, pangsa pasar global perangkat telekomunikasi Huawei mencapai 31 persen pada paruh pertama tahun ini, mempertahankan posisi No. 1 di seluruh dunia, menurut laporan dari Dell'Oro Group, sebuah perusahaan analisis dan penelitian pasar terkemuka.

Tangkapan layar dari laporan Dell'Oro Group. - Image from CGTN

Bagaimana bisnis ponsel Huawei akan terpengaruh?

Bisnis smartphone Huawei tampaknya menghadapi lebih banyak ketidakpastian.

Richard Yu Chengdong (余承东), CEO cabang produk konsumen Huawei, mengatakan pada Agustus 2020 bahwa perusahaan tidak akan dapat memproduksi chip Kirin kelas atas yang dirancang sendiri untuk smartphone setelah 15 September 2020.

Handset andalannya yang akan datang, Huawei Mate 40, dilengkapi dengan Kirin 9000, bisa menjadi generasi terakhir ponsel Huawei yang ditenagai oleh chipset yang dikembangkan sendiri, kata Yu (余).

Meskipun pemasoknya telah terburu-buru memberikan persediaan terakhir kepada Huawei selama beberapa bulan terakhir, orang dalam industri memperkirakan bahwa persediaan chip perusahaan hanya dapat mempertahankan pengiriman teleponnya selama setengah tahun.

Pengiriman smartphone Huawei melebihi 240 juta unit pada 2019, melampaui Apple untuk menjadi merek terlaris kedua di seluruh dunia, menurut Yu (余).

Pada paruh pertama tahun 2020, perusahaan mengirimkan lebih dari 105 juta ponsel meskipun permintaan global lesu. Namun, analis memperkirakan pengiriman ponsel pintar Huawei turun menjadi hanya 50 juta unit tahun depan, sebagai akibat dari pembatasan paling keras di AS.

'Bintang bersinar bahkan di malam yang paling gelap'

Pada Huawei Developer Conference 2020 yang diadakan minggu lalu, perusahaan meluncurkan sistem operasi yang dikembangkan sendiri yang ditingkatkan - Harmony OS 2.0, yang tidak hanya akan tersedia untuk smartphone-nya, tetapi juga memungkinkan beberapa produk Huawei seperti smart-TV, tablet, dan laptop untuk bekerja sama dengan mulus dan menghadirkan pengalaman yang efisien bagi pengguna.

Wang Chenglu (王成录), Kepala Perangkat Lunak di cabang bisnis konsumen Huawei, mengatakan interaksi antara perangkat HarmonyOS 2.0 akan jauh lebih cepat daripada solusi lintas perangkat saat ini.

Huawei juga membangun ekosistem perangkat dengan pembuat elektronik lainnya. "Oven, lemari es, mobil, dan banyak produk pihak ketiga lainnya dengan HarmonyOS 2.0 akan segera tersedia," kata Wang (王).

Ini telah dilihat sebagai langkah besar oleh perusahaan untuk menerobos tindakan keras AS.

"Bintang bersinar bahkan di malam yang paling gelap," kata Yu (余) dalam konferensi tersebut.

"Satu tahun lalu, ketika Washington membatasi akses Huawei untuk menggunakan Android di smartphone-nya, banyak yang mengira bisnis smartphone Huawei akan hancur," kata Xiang Ligang (项立刚), Direktur Jenderal Aliansi Konsumsi Informasi, sebuah Asosiasi Industri Telekomunikasi.

Namun sebaliknya, Huawei mengembangkan HarmonyOS dan bahkan tumbuh dari vendor smartphone No. 2 di dunia menjadi No. 1 pada kuartal kedua tahun 2020, kata Xiang (项).

"Proses tersebut menunjukkan apa yang mampu dilakukan Huawei di tengah tekanan kuat dan menawarkan petunjuk tentang apa yang dapat dilakukan Huawei untuk bertahan dari pembatasan chip terbaru yang diyakini secara luas berpotensi merusak bisnis ponsel cerdasnya," tambahnya. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Kereta Tercepat China Mulai Debut di Guangzhou

 

logo clock 26-10-2020, 13:26
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Luncurkan Laboratorium Bergerak COVID-19

 

logo clock 25-10-2020, 15:11
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Penjelajah Lunar China Tempuh Jarak 565,9 Meter di Sisi Jauh Bulan

 

logo clock 25-10-2020, 13:47
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Italia Memveto Kesepakatan 5G antara Fastweb dan Huawei China

 

logo clock 24-10-2020, 15:10
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Berkat Trump, Ponsel Baru Huawei Mungkin Jadi Edisi Terbatas

 

logo clock 23-10-2020, 10:38
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Viral