Lebih Dari 50 Juta Buku Tiongkok Kuno Perlu Diperbaiki

logo clock 3 Menit logo clock 11-09-2020, 14:58

Lebih Dari 50 Juta Buku Tiongkok Kuno Perlu Diperbaiki - Image from GT

Beijing, Bolong.id - Pakar Tiongkok mengatakan bahwa lebih dari 50 juta buku kuno Tiongkok yang tidak lengkap perlu diperbaiki dan menekankan pentingnya perlindungan buku kuno setelah sebuah forum tentang mengumpulkan buku kuno digelar di Beijing pada Senin (7/9/20).

Wei Li, seorang peneliti perlindungan buku-buku kuno di Museum Istana, mengatakan kepada Global Times pada Rabu (9/9/20) bahwa sekitar 1.000 tahun yang lalu, buku-buku kuno biasanya dikumpulkan oleh kolektor pribadi, kemudian disumbangkan ke perpustakaan nasional setelah berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada 1949.

Menurut Wei, Tiongkok memiliki sekitar 50 juta buku kuno yang tidak lengkap dan perlu dipulihkan (direstorasi). Sebagian besar buku kuno telah dikumpulkan di Tiongkok, tetapi beberapa di negara Asia Timur lainnya termasuk Jepang, Vietnam, dan Korea Selatan serta beberapa perpustakaan besar di AS dan Inggris.

Departemen perpustakaan buku kuno biasanya bertanggung jawab atas pekerjaan restorasi. Saat ini, pekerjaan restorasi sudah dilakukan selama lebih dari sepuluh tahun, dan beberapa universitas dan institusi sudah memulai jurusan terkait, bertujuan untuk melatih beberapa tenaga teknis di lapangan.

Wei mengatakan, pekerjaan restorasi di Timur dan Barat berbeda dalam hal metode pencetakan.

Buku-buku berbahasa Mandarin dicetak dalam satu halaman, sedangkan buku-buku di Barat dicetak pada dua sisi. Tetapi metode ini terkadang bisa digabungkan.

Wei mengatakan dia berharap lebih banyak komunikasi dan dialog dalam memperbaiki buku-buku kuno antara Timur dan Barat, seperti para ahli Tiongkok telah membantu memperbaiki Notre Dame bekerja sama dengan Prancis.

Wei menekankan pentingnya memperbaiki buku kuno dengan mengatakan bahwa buku fisik tidak dapat digantikan oleh e-book karena "buku fisik dapat membangun hubungan emosional dengan pembaca."

Dia memberi contoh pameran lukisan, kaligrafi, puing-puing epigrafi, dan dokumen Su Shi (子瞻), salah satu penyair terbesar Tiongkok dari Dinasti Song Utara (960-1127), di Museum Istana. Alasan mengapa begitu banyak orang datang ke Beijing untuk melihat pameran adalah karena mereka menyukai penyair dan juga karya seni asli yang digambar Su dan barang-barang yang dia tulis pada dirinya sendiri.

Wei juga menunjukkan pentingnya melindungi buku-buku kuno tentang minoritas Tionghoa, termasuk kitab Buddha Tibet.

Umumnya, bahasa Tionghoa disusun secara vertikal, tetapi kitab Buddha Tibet disusun secara horizontal dan dicetak pada kedua sisinya, sehingga para ahli biasanya menggunakan metode bubur kertas untuk memperbaiki buku-buku kuno.

"Buku-buku kuno adalah catatan sejarah nenek moyang kita. Saya berharap lebih banyak orang yang menyadari pentingnya melindungi mereka," kata Wei. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Seni Lukis Buluh Tampilkan Keindahan Lahan Basah Panjin

 

logo clock 19-10-2020, 14:32
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Harta Karun Zaman Neolitik China Dipamerkan di Beijing

 

logo clock 19-10-2020, 14:27
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Ibu Kota Keramik China Berubah Jadi Masa Depan Modern

 

logo clock 19-10-2020, 11:52
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Seniman China Menangkan Kompetisi Lukis di Madrid

 

logo clock 19-10-2020, 11:50
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pameran Makanan China-ASEAN Pamerkan Makanan Khas Setempat

 

logo clock 19-10-2020, 11:08
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral