Baca dalam 3 menit

Penjualan ARM ke Nvidia 'Berisiko Batasi Ekspor AS ke Tiongkok'

Waktu Publish : 15 Sep 2020, 10:54 WIB
SHARE ARTIKEL

Penjualan ARM ke Nvidia 'Berisiko Batasi Ekspor AS ke Tiongkok - Image from CGTN

British, Bolong.id - Salah satu pendiri perancang chip Inggris, ARM, mengatakan penjualannya ke perusahaan AS Nvidia akan menjadi "bencana" bagi Inggris dan Eropa dan dapat membuat perusahaan bergantung pada belas kasihan Washington ketika harus mengakses pasar Tiongkok.

Nvidia berencana membeli ARM dari SoftBank Jepang seharga USD40 miliar (Rp594 triliun) dalam kesepakatan yang ditetapkan untuk membentuk kembali lanskap semikonduktor global dan menciptakan "perusahaan komputasi utama" dunia untuk era AI. Kesepakatan itu akan selesai setelah disetujui oleh regulator pada Maret 2022, menurut SoftBank.

Setelah rencana diumumkan, harga saham Nvidia melonjak sebesar 5,8 persen.

Setelah melaporkan rekor kerugian bersih sekitar USD9,1 miliar (Rp135 triliun) pada tahun fiskal 2019 hingga Maret, SoftBank telah mencoba mengumpulkan dana untuk memperbaiki situasi keuangannya yang terpukul.

Salah satu pendiri ARM Hermann Hauser telah menyerukan agar kesepakatan itu diblokir.

Dilansir dari CGTN, berikut adalah tiga alasan utama mengapa penjualan tersebut sangat kontroversial:

1. Ketegangan perdagangan AS-Tiongkok. Dalam wawancara dengan program Today Radio 4 BBC, Hauser memperingatkan bahwa untuk menjadi anak perusahaan AS, ARM akan berada di bawah Komite Investasi Asing di Amerika Serikat, yang meninjau transaksi investasi asing untuk kepentingan keamanan nasional.

Hauser berkata: "Jika ratusan perusahaan Inggris yang menggabungkan [teknologi] ARM dalam produk mereka ingin menjualnya dan mengekspornya ke mana saja di dunia termasuk Tiongkok - yang merupakan pasar utama - keputusan apakah mereka akan diizinkan untuk mengekspornya akan dibuat di Gedung Putih dan bukan di Downing Street."

2. Pekerjaan. Partai Buruh oposisi Inggris baru-baru ini menyuarakan keprihatinan pekerjaan bisa hilang di Cambridge, di mana ARM berkantor pusat. Lebih dari 3.000 karyawan berbasis di Inggris, sekitar setengah dari tenaga kerja global perusahaan. Nvidia menegaskan ARM akan tetap berkantor pusat di Inggris dan akan memperluas tenaga kerjanya di sana.

3. Masalah konflik kepentingan. Hauser menyebut model bisnis ARM "Swiss dari industri semikonduktor". Ini karena telah memungkinkan mitra seperti Apple dan Samsung untuk mengembangkan chip mereka sendiri menggunakan arsitektur ARM. Softbank tidak memiliki kehadiran langsung di industri semikonduktor tetapi Nvidia memilikinya. Nvidia mengatakan konflik kepentingan bertentangan dengan kode etiknya.

Meskipun ada kekhawatiran atas kesepakatan itu, investor tampak tertarik. Harga saham Nvidia diperdagangkan lebih dari 9 persen lebih tinggi di AS setelah bel pembukaan pada Senin (14/9/20). (*)


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong