Peringatan 75 Tahun Perang Tiongkok-Jepang Digelar

logo clock 5 Menit logo clock 04-09-2020, 12:51

Orang-orang meletakkan bunga untuk memberi penghormatan kepada martir revolusioner selama kegiatan memperingati 75 tahun kemenangan perang perlawanan rakyat Tiongkok melawan agresi Jepang dan perang anti-fasis dunia (3/9/20) - Image from GT


Tokyo, Bolong.id - Peringatan 75 tahun Perang Tiongkok - Jepang digelar Kamis (3/9/20) kemarin. Analis Tiongkok mengatakan masyarakat Jepang menunjukkan minat yang besar terhadap Tiongkok.

Minat pihak Jepang yang meningkat, mencerminkan ekspektasi hubungan Tiongkok-Jepang yang stabil. Juga ada kekhawatiran tentang apakah perbedaan antara kedua negara akan memengaruhi hubungan di masa depan.

Para pemimpin Tiongkok yang dipimpin oleh Presiden Xi Jinping (习近平) pada Kamis (3/9/20) menghadiri peringatan di Beijing atas 75 tahun kemenangan Perang Perlawanan Rakyat Tiongkok Melawan Agresi Jepang, dan Perang Anti-Fasis Dunia.

Semua peserta menyanyikan lagu kebangsaan dan kemudian mengheningkan cipta kepada mereka yang mengorbankan hidup mereka dalam perang.

Beberapa media besar Jepang, termasuk NHK, Asahi Shimbun dan Yomiuri Shimbun meliput acara tersebut. Laporan NHK mengatakan Presiden Xi tidak menyampaikan pidato selama peringatan tersebut, dan program TV Tiongkok tidak mengkritik Jepang.

Beberapa masyarakat Jepang yang diwawancarai oleh Global Times mengatakan peringatan tahun ini oleh Tiongkok adalah "sederhana," dan mereka percaya bahwa itu karena hubungan Tiongkok-Jepang yang membaik.

Pada jumpa pers Kamis (3/9/20), seorang reporter Jepang bertanya kepada juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok apakah Xi tidak memberikan pidato karena ekspektasi meningkatnya hubungan Tiongkok-Jepang. Juru bicara Hua Chunying (‎华春莹) mengatakan para pemimpin Tiongkok tidak berpidato setiap tahun, tetapi memperingati momen penting ini dengan cara yang berbeda. Adapun untuk meningkatkan hubungan bilateral, itu adalah keinginan rakyat kedua negara, yang seharusnya tidak dievaluasi berdasarkan pidato, kata Hua.

Yoshikazu Kato, seorang asisten profesor Jepang dari Asia Global Institute di Universitas Hong Kong mengatakan, ketika ada peringatan besar, masyarakat Jepang cenderung menafsirkannya sebagai "provokasi Tiongkok terhadap hubungan Tiongkok-Jepang" dan upacara politik untuk menekan Jepang.

Tetapi dengan hubungan bilateral yang berangsur-angsur membaik, dan lebih banyak saling mengerti dicapai melalui peningkatan pertukaran resmi dan tidak resmi dalam beberapa tahun terakhir, orang Jepang telah menunjukkan lebih banyak kesungguhan dalam mempelajari perang, kata Kato.

Pandangan Kato digaungkan oleh beberapa warga Jepang.

Kokubo, seorang Jepang yang bekerja di Shenzhen, Provinsi Guangdong Tiongkok Selatan, mengatakan pada Kamis (3/9/20) bahwa 3 September 2020 adalah kesempatan bagi masyarakat Jepang untuk memikirkan hubungan dengan Tiongkok, dan dia berharap lebih banyak orang Jepang yang tertarik dengan Tiongkok dan memperdalam pemahaman mereka tentang Tiongkok.

Dia mengatakan Jepang dan Tiongkok memiliki hubungan yang tidak dapat dipisahkan, karena banyak orang Jepang yang belajar dan tinggal di Tiongkok, dan kedua negara akan terus mempererat hubungan mereka.

Meskipun Jepang akan segera memiliki perdana menteri baru setelah Perdana Menteri terlama Shinzo Abe mengumumkan pengunduran dirinya, banyak orang Jepang, termasuk Kokubo, percaya bahwa pemerintah tidak akan mengubah kebijakannya terhadap Tiongkok, dan bahwa kedua negara dapat lebih meningkatkan hubungan.

Kokubo mengatakan lebih banyak politisi Jepang telah menyadari pentingnya Tiongkok.

Seorang pria Jepang yang telah bekerja di Beijing selama bertahun-tahun mengatakan kepada Global Times tanpa menyebut nama bahwa tiga kandidat teratas - Mantan Menteri Luar Negeri Fumio Kishida, Kepala Sekretaris Kabinet Suga Yoshihide dan Mantan Menteri Pertahanan Jepang Shigeru Ishiba - tidak ada perbedaan dengan Abe tentang kebijakan Tiongkok.

Dia mengatakan bahwa Tiongkok dan Jepang dapat lebih meningkatkan hubungan dalam dua tahun ke depan dengan Olimpiade Tokyo pada 2021 dan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, 2022 juga menandai peringatan 50 tahun normalisasi hubungan antara Tiongkok dan Jepang.

Media Jepang juga melaporkan beberapa faktor sumbang dalam hubungan bilateral seperti urusan Kepulauan Diaoyu dan Hong Kong. Asahi Shimbun mengatakan masalah seperti itu telah membayangi hubungan bilateral yang telah meningkat selama bertahun-tahun.

Da Zhigang, Direktur dan Peneliti di Institut Studi Asia Timur Laut dari Akademi Ilmu Sosial Provinsi Heilongjiang, mengatakan kepada Global Times, perhatian media Jepang dan masyarakat yang semakin meningkat terhadap hubungan Tiongkok-Jepang sebelum perdana menteri barunya terpilih mencerminkan ekspektasi untuk ikatan yang stabil dan ketidakpastian mereka tentang seberapa banyak ruang yang ada untuk menyelesaikan perbedaan dan bagaimana mereka akan mempengaruhi ikatan di masa depan.

Di tengah unilateralisme AS, dan provokasi terhadap perdamaian dan stabilitas kawasan, ada kebutuhan yang semakin besar bagi Tiongkok dan Jepang untuk memperkuat kerja sama guna menjaga stabilitas dan kemakmuran kawasan, kata para analis. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Zhao Lijian: China Tak Pernah Cari Musuh, Fokus Makmurkan Rakyat

 

logo clock 22-10-2020, 15:02
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kenang Semangat Perang Putera Mao Zedong 1950, Inspirasi bagi Pelajar Sekarang

 

logo clock 22-10-2020, 14:37
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Xi Jinping Serukan Hormati Pahlawan, Itu Energi Besar Peremajaan Bangsa

 

logo clock 22-10-2020, 14:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Perangi COVID-19, Kedubes China Sumbang Alat Bantu Napas ke Filipina

 

logo clock 22-10-2020, 14:09
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Terjadi Diskrimasi Terhadap Pelajar China, China Desak AS untuk Hentikan

 

logo clock 22-10-2020, 10:29
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral