Ratusan Ribu Disuntik Vaksin COVID-19 Tiongkok Tanpa Satu Pun Infeksi

logo clock 4 Menit logo clock 12-09-2020, 14:04

Ratusan Ribu Disuntik Vaksin COVID-19 Tiongkok Tanpa Satu Pun Infeksi - Image from CGTN

Beijing, Bolong.id - Ratusan ribu orang telah diberi dua kandidat vaksin COVID-19 Tiongkok sebagai bagian dari program darurat, tanpa satu kasus infeksi atau efek samping, ujar pejabat senior pengembang vaksin milik negara.

Kedua vaksin yang dikembangkan oleh China National Biotec Group (CNBG), diharapkan memasuki pasar segera pada Desember 2020 ini dan dua suntikan akan menelan biaya kurang dari CNY1.000 yuan (sekitar USD146 atau Rp2,1 juta), ujar Zhou Song, Penasihat Hukum Umum Perusahaan.

Mereka masih menjalani uji coba fase tiga untuk keamanan dan kemanjuran - biasanya, langkah terakhir sebelum persetujuan peraturan - di lebih dari 10 negara lain, termasuk Uni Emirat Arab, Bahrain, Peru, Maroko, Argentina, dan Yordania, sejak epidemi yang pada dasarnya telah dikendalikan di Tiongkok

Kedua kandidat vaksin bersama dengan yang lain yang dikembangkan oleh Sinovac yang berbasis di Beijing, telah disetujui untuk penggunaan darurat sipil setelah hasil yang dapat diandalkan dalam uji coba fase satu dan fase dua.

Program darurat dimulai pada akhir Juli 2020, memungkinkan kelompok "berisiko tinggi", seperti pekerja medis, diplomat, dan orang-orang yang bepergian ke luar negeri yang masih berjuang melawan pandemi, untuk divaksinasi.

"Puluhan ribu orang yang divaksinasi telah melakukan perjalanan ke negara dan kawasan dengan risiko tinggi COVID-19. Sejauh ini belum ada yang terinfeksi dan ini membuktikan keefektifan vaksin," kata Zhou.

Berapa lama kekebalan bertahan?

Zhou mengatakan vaksin tersebut dapat melindungi seseorang dari COVID-19 selama satu hingga tiga tahun, berdasarkan hasil percobaan pada hewan, uji coba fase satu dan fase dua, dan vaksin serupa yang menggunakan teknologi serupa.

"Kami terus memantau 180 relawan pertama, yang menerima vaksin lebih dari lima bulan lalu, dan menemukan tingkat antibodi untuk virus Corona masih stabil di puncak, dan tidak ada tanda-tanda penurunan," katanya.

Virus Corona telah bermutasi, apakah vaksinnya masih berfungsi?

Vaksin harus dapat bekerja melawan semua jenis COVID-19, menurut Zhou.

"Memang ada beberapa subtipe virus yang bermutasi, tetapi urutan gen utamanya dan struktur proteinnya belum berubah secara fundamental. Vaksin yang tidak aktif tidak akan bermasalah dalam menangani virus yang bermutasi ini dalam beberapa tahun mendatang dan dapat menutupi mereka," dia menjelaskan.

Rencana produksi CNBG

Zhang Yuntao, wakil presiden CNBG, mengatakan kepada media awal pekan ini perusahaan telah membangun dua fasilitas aman di Beijing dan Wuhan untuk memproduksi vaksin, dan kapasitas produksi tahunan adalah sebanyak 300 juta dosis.

Dia menambahkan, pabrik akan diperluas dalam tiga hingga enam bulan dan kapasitas produksi tahunan akan mencapai 1,3 miliar dosis pada saat itu.

Sejauh ini, perusahaan telah menerima 500 juta pesanan dari negara lain untuk vaksin tersebut, katanya. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Kasus COVID-19 Capai 160 di Kashgar Saat Uji Massal

 

logo clock 27-10-2020, 11:09
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Inilah Tips untuk Memastikan Anda Tetap Sehat

 

logo clock 27-10-2020, 10:55
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Heboh, PNS di Shandong Racuni Rekannya dengan “Hormon Babi”

 

logo clock 27-10-2020, 10:30
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Bantu Atasi COVID-19, China Beri Sumbangan Alat Medis ke Suriah Lagi

 

logo clock 26-10-2020, 13:27
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Jumlah Obesitas Anak dan Remaja Naik, China Siapkan Strategi

 

logo clock 26-10-2020, 12:25
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral