Baca dalam 3 menit

ByteDance Luncurkan Merek Teknologi Pendidikan Dali untuk China

SHARE ARTIKEL

Bytedance - Image from Sohu

Beijing, Bolong.id - ByteDance yang berbasis di Beijing mengumumkan merek teknologi pendidikan mandiri (edtech) Dali untuk pasar Tiongkok pada Kamis (29/10/20). ByteDance adalah pemilik aplikasi TikTok yang sukses secara global saat ini.

Dali, yang berarti "kekuatan yang kuat" dalam bahasa Tiongkok, akan menjadi tuan rumah semua bisnis pendidikan ByteDance dan sudah memiliki 10.000 karyawan, Kepala Eksekutif Dali Chen Lin mengatakan pada konferensi pers di Beijing.

Pendiri dan kepala eksekutif ByteDance, Zhang Yiming mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami mulai mengembangkan minat dalam industri pendidikan sejak dini. Kemandirian merek Dali Education hanyalah awal dari perjalanan panjang. "

Permintaan akan teknologi pendidikan meningkat selama pandemi COVID-19 karena lockdown yang meluas di Tiongkok dan penutupan sekolah memaksa siswa untuk mengambil kelas online dari rumah selama berbulan-bulan.

ByteDance masuk ke sektor pendidikan pada tahun 2016 dengan berinvestasi di startup edtech dan juga mengembangkan produk pendidikan sendiri. Perusahaan ini mengoperasikan sejumlah aplikasi yang berhubungan dengan pendidikan, mulai dari les bahasa Inggris hingga kursus secara live.

Pada hari Kamis itu juga meluncurkan produk dengan kamera berbasis kecerdasan buatan yang dapat membantu orang tua membimbing anak-anak mereka. Harga antara CNY 799 yuan (USD 119 atau Rp1,7 juta) dan CNY 1.099 (Rp2,4 juta), saat ini hanya tersedia di Tiongkok.

ByteDance telah menjadikan teknologi pendidikan sebagai salah satu prioritas utamanya tahun ini bersama aplikasi video pendek TikTok, yang menghadapi tekanan untuk divestasi dari pemiliknya di tengah kekhawatiran Washington bahwa Beijing dapat memaksa perusahaan untuk menyerahkan data pengguna.

Pendapatan ByteDance yang berusia delapan tahun terutama berasal dari aplikasi video pendek Tiongkok Douyin dan platform konten berita dan informasi Jinri Toutiao. Chen mengatakan pada Juli 2020 bahwa bisnis pendidikan tidak akan terlihat menguntungkan selama tiga tahun.

Perusahaan ini terlambat masuk ke pasar pendidikan online Tiongkok, karena pemimpin industri Yuanfudao didirikan pada tahun 2012 dan Zuoyebang yang didukung Baidu memulai pada tahun 2013. Yuanfudao menyelesaikan tiga putaran pembiayaan tahun ini, dengan media sosial dan raksasa game Tencent memimpin dalam dua putaran, membuat valuasi Yuanfudao menjadi USD 15,5 miliar (Rp229 triliun). (*)

Terkait

technology

ByteDance Luncurkan Merek Teknologi Pendidikan Dali untuk Ch...

  • Isna Fauziah
  • 31 Oct 2020
Logo follow bolong