Peringati HUT ke-40 KEK Shenzhen, China Janji Perluas Keterbukaan Ekonomi

logo clock 8 Menit logo clock 15-10-2020, 11:48

Peringati HUT Ke-40 Tahun KEK Shenzhen, Tiongkok Janji Perluas Keterbukaan Secara Menyeluruh - Image from The Global Herald

Guangdong, Bolong.id -  Presiden Tiongkok Xi Jinping (习近平) berjanji memperluas keterbukaan ekonomi. Itu dikatakan Rabu (14/10/20) di peringatan 40 tahun pembentukan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK atau Special Economic Zone; SEZ) Shenzhen, kota yang berkembang pesat di Provinsi Guangdong Selatan ini.

Pada 26 Agustus 1980, Badan Legislatif Nasional Tiongkok menyetujui pembentukan KEK di Shenzhen, Zhuhai dan Shantou di Provinsi Guangdong dan Xiamen di Provinsi Fujian. Selama empat dekade terakhir, Shenzhen telah berubah dari desa nelayan kecil menjadi kota metropolitan modern dengan populasi permanen lebih dari 13 juta.

"Perekonomian dunia saat ini menghadapi tantangan yang rumit. Kita tidak harus dihentikan oleh tren dan pasang surut yang berbalik arah. Kita harus memilih sisi kebenaran sejarah untuk terus mengembangkan keterbukaan secara menyeluruh, dan mempromosikan pembangunan ekonomi dunia terbuka serta pembangunan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia," ujar Presiden Xi Jinping (习近平) pada pertemuan tersebut.

Pada saat pemulihan ekonomi global diperumit oleh pandemi COVID-19 dan sentimen anti-globalisasi, Tiongkok pada Mei 2020 ini membawa ke meja pola pembangunan baru. Dikenal sebagai "sirkulasi ganda", menjadikan pasar domestik sebagai andalan sambil membiarkan pasar domestik dan luar negeri saling mendukung satu sama lain.

"Pola perkembangan baru bukanlah sirkulasi domestik yang tertutup, tetapi sirkulasi ganda domestik dan internasional yang terbuka," Xi (习), yang juga Sekretaris Jenderal Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok dan Ketua Komisi Militer Pusat, menekankan dalam pidatonya.

Ia menunjukkan perlunya mengeksplorasi sistem kebijakan yang lebih fleksibel dan sistem manajemen yang lebih ilmiah dalam perdagangan domestik dan internasional, investasi dan pembiayaan, urusan fiskal dan pajak, inovasi keuangan serta masuk dan keluar perbatasan.

Shenzhen, keajaiban perkembangan dunia

Shenzhen adalah kota baru yang diciptakan oleh Partai Komunis Tiongkok dan rakyat Tiongkok sejak reformasi dan keterbukaan negara, serta perkembangannya selama 40 tahun terakhir merupakan keajaiban dalam sejarah pembangunan dunia, kata Xi (习).

Sejak 1980 hingga 2019, PDB Shenzhen naik dari CNY 270 juta menjadi CNY 2,7 triliun (USD 40 juta atau Rp591 miliar menjadi USD 400 miliar atau Rp5,9 ribu triliun), dengan tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata 20,7 persen, menurut Xi (习).

Pendapatan fiskalnya juga meningkat dari yang mulanya kurang dari CNY 100 juta menjadi 942,4 miliar yuan (USD 14,9 juta atau Rp219,8 miliar menjadi USD 139,8 miliar atau Rp2 ribu triliun) selama periode tersebut.

Total impor dan ekspornya naik dari USD 18 juta (Rp265,7 miliar) pada 1980 menjadi USD 431,5 miliar (Rp6,3 ribu triliun) pada 2019, tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata 26,1 persen, berkontribusi pada pembukaan menyeluruh, Xi (习) meringkas.

Mata pencaharian masyarakat juga meningkat pesat di Shenzhen, dengan kemajuan luar biasa di bidang pendidikan, perawatan medis, perumahan, dan bidang lainnya. Pendapatan sekali pakai per kapita melonjak menjadi CNY 62.500 (sekitar USD 9.272 atau Rp136,7 juta) pada 2019, pertumbuhan 31,6 kali lipat dibandingkan dengan tahun 1985.

Pengalaman berharga

Xi (习) menekankan pengalaman berharga dari keajaiban pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) termasuk Shenzhen.

Di bawah ini adalah beberapa saran yang ditawarkan oleh Presiden:

- Berpegang pada konsep bahwa pembangunan adalah yang terpenting, bersikeras pada praktik berani mencoba dan berani menjadi yang pertama, dan mengejar terobosan reformasi melalui pemikiran kreatif.

- Tetap berkomitmen untuk terbuka di semua lini dan terus meningkatkan daya tarik "membawa masuk" dan daya saing "keluar".

- Mengambil inovasi sebagai kekuatan pendorong utama dan menang dalam revolusi teknologi global dan transformasi industri.

- Mengikuti filosofi pembangunan yang berpusat pada masyarakat untuk memungkinkan masyarakat mendapatkan lebih banyak manfaat dari pencapaian reformasi dan pembangunan dengan cara yang lebih adil.

- Memastikan undang-undang ilmiah, penegakan hukum yang ketat, ketidakberpihakan peradilan dan kepatuhan hukum universal untuk membuat supremasi hukum sebagai jaminan penting demi pengembangan KEK.

- Menjalankan filosofi “air jernih dan pegunungan yang subur adalah aset yang tak ternilai” untuk mencapai pembangunan ekonomi dan masyarakat yang berkelanjutan serta ekologi dan lingkungan secara komprehensif dan terkoordinasi.

- Mengimplementasikan prinsip fundamental "Satu Negara, Dua Sistem" secara komprehensif dan akurat, dan mempromosikan pembangunan terintegrasi di daratan, Hong Kong dan Makau.

- Memberikan peran penuh untuk memimpin dan peran teladan KEK sambil membuat rencana keseluruhan untuk negara, sehingga mereka dapat berkontribusi lebih banyak untuk pembangunan nasional.

'Mesin' untuk Wilayah Teluk Besar Guangdong-Hong Kong-Macao

Memuji Shenzhen sebagai "mesin" untuk pengembangan Guangdong-Hong Kong-Macao Greater Bay Area (GBA), Xi (习) meminta Shenzhen mengambil langkah aktif untuk lebih mempromosikan pembangunan daerah tersebut dan menyerukan upaya untuk mensinergikan aturan dan mekanisme ekonomi di tiga wilayah.

Inisiatif GBA pertama kali disebutkan dalam Rencana Lima Tahun ke-13 Tiongkok (2016-2020) serta bertujuan menggabungkan tiga wilayah untuk mengubahnya menjadi salah satu kawasan teluk teratas dunia dan klaster kota kelas dunia.

Wilayah tersebut meliputi wilayah administratif khusus (special administrative regions; SAR) Hong Kong dan Makau, serta kota-kota Guangzhou, Shenzhen, Zhuhai, Dongguan, Huizhou, Zhongshan, Foshan, Zhaoqing dan Jiangmen di Provinsi Guangdong, Tiongkok Selatan.

Pemerintah daerah perlu membangun rel kereta api regional, memungkinkan talenta dan muatan beriringan di antara area tersebut dengan lebih efisien, yang akan meningkatkan integrasi pasar, kata Xi (习).

Negara ini akan memperdalam reformasi dan pembukaan zona kerjasama percontohan Qianhai-Shenzhen-Hong Kong serta mempercepat pembangunan pusat sains nasional yang komprehensif di GBA untuk meningkatkan koordinasi dan kerjasama dengan Hong Kong dan Makau.

Platform GBA harus dimanfaatkan sepenuhnya untuk menarik lebih banyak talenta muda dari Hong Kong dan Makau agar datang ke wilayah tersebut untuk belajar, bekerja dan membangun kehidupan, memberi mereka tingkat komunikasi dan pemahaman yang lebih dalam dan lebih luas satu sama lain, lanjut presiden.

Xi (习) menyambut partisipasi yang lebih besar dari negara-negara asing dalam reformasi, keterbukaan, dan pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus Tiongkok.

Ia mengatakan partisipasi asing sangat diperlukan dalam membangun kawasan ekonomi selama 40 tahun terakhir, membantu penciptaan peluang pembangunan yang luas dan menawarkan manfaat pembangunan bagi negara asing, sebagaimana dilansir dari CGTN. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Politisasi Vaksin: Brasil Dapat Rusak Hubungan dengan Beijing

 

logo clock 27-10-2020, 05:06
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Ini Dia Top 5 Universitas Terbaik di China Tahun 2020

 

logo clock 26-10-2020, 18:03
logo clock Baca ini dalam 6 Menit
logo share

Xi Jinping Beri Surat Kepada Siswa dan Guru Seni, Masalah Apa?

 

logo clock 26-10-2020, 18:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Xi Jinping: Ekonomi China Tetap Tangguh Meski Dilanda Risiko Eksternal

 

logo clock 26-10-2020, 13:28
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

9 Hari Terakhir, Taiwan Laporkan Pesawat China Masuki Wilayahnya 46 Kali

 

logo clock 26-10-2020, 13:25
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral