Baca dalam 3 menit

China Bertaruh pada Sains dan Teknologi, Tak Seperti Sebelumnya

SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from CFP

Beijing, Bolong.id - Lenovo membeli chip dari Intel dan merakit Thinkpads. Pemerintah Tiongkok melihat laptop tersebut sebagai "made in China".

Xiaomi membeli chip dari Qualcomm dan merakit smartphone Mi. Orang Tiongkok melihat produk tersebut sebagai "made in China".

Tapi banyak hal berubah sekarang. Semakin banyak orang Tiongkok yang menyadari bahwa "made in China" tidak berarti negara mereka kompetitif di dunia.

Di Tiongkok, julukan "pabrik dunia" dianggap sebagai pujian. Tapi sekarang kedengarannya semakin sarkastik. Anda hanya dapat menyatukan bagian-bagian, sementara orang asing mendapatkan sebagian besar keuntungan karena mereka memegang teknologi inti.

Itulah mengapa orang-orang bersorak ketika Huawei merancang seri chip ponsel cerdas Kirin mereka sendiri yang terkemuka di dunia dan membeli setiap ponsel andalan yang mereka buat.

Huawei saat ini menguasai sekitar setengah dari pasar smartphone di Tiongkok, mengalahkan Samsung.

Tetapi Huawei masih jauh dari persaingan internasional. Sanksi AS, betapapun irasionalnya, hampir membuat raksasa ponsel pintar yang berbasis di Shenzhen itu bertekuk lutut.

Dilansir dari CGTN, saat itulah orang-orang Tiongkok menyadari bahwa mereka harus membangun segalanya dari awal untuk bertahan dari pengepungan teknologi Barat.

Partai Komunis Tiongkok (PKT) - partai yang bersumpah untuk mewakili kepentingan utama rakyat di negara tersebut - sedang menyusun rencana untuk lima hingga 15 tahun ke depan. Dan mereka menempatkan sains dan teknologi (S&T) sebagai salah satu pekerjaan utama yang harus dilakukan.

PKT telah lama percaya pada S&T. "Sains dan teknologi adalah kekuatan produktif utama" adalah komentar yang dibuat pada tahun 1980-an oleh Deng Xiaoping yang diterima hampir secara universal di seluruh negeri.

Tiongkok belajar membuat bom atom untuk mengamankan dirinya dari invasi asing, dan menguasai padi hibrida untuk memberi makan rakyatnya - sekarang saatnya bagi Tiongkok untuk meneliti area S&T tercanggih untuk bersaing dengan negara-negara paling maju di dunia.

Pengembangan S&T saat ini mempertimbangkan bab tertentu dalam proposal partai untuk Rencana Lima Tahun ke-14 Tiongkok. Partai tersebut juga menyebutkan "kemerdekaan sci-tech" untuk pertama kalinya dalam dokumen semacam itu, sebagaimana dilansir dari CGTN. (*)

Terkait

ces 2020

CES ASIA 2020 di Shanghai ditunda!

  • Bolong team
  • 12 Mar 2020

corona

Tiongkok Beri Bantuan Medis, Miris, Saat Warga Jakar

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

berita

Krisis Kepedulian Tanggapi Corona, Anggap Remeh hing

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

berita

Penanganan Virus Corona Tiongkok vs Indonesia

  • Rizal Al Hidayah
  • 20 Mar 2020

berita

Corona Menurun, Tiongkok Pulangkan Tim Medis, Indone

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Cara Tiongkok Tindak WNA yang Masuk Selama Wabah Cor

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020
Logo follow bolong