Baca dalam 3 menit

China Siap Berbagi Hasil Eksplorasi Bulan

Waktu Publish : 25 Nov 2020, 12:10 WIB
SHARE ARTIKEL

Roket Long March-5, membawa pesawat ruang angkasa Chang'e-5, meluncur dari Situs Peluncuran Pesawat Luar Angkasa Wenchang di pantai provinsi pulau selatan Hainan, 24 November 2020. China pada hari Selasa meluncurkan pesawat ruang angkasa untuk mengumpulkan dan mengembalikan sampel dari bulan, upaya pertama negara itu untuk mengambil sampel dari benda luar angkasa, - Image from Xinhua

Beijing, Bolong.id - Pemerintah Tiongkok meluncurkan pesawat menuju bulan pada Selasa (24/11/20), dan berjanji untuk membagikan sampel bulan yang diharapkan akan dikembalikan oleh pesawat luar angkasa.

"Ilmuwan Tiongkok dan orang-orang dari negara lain semuanya memiliki kesempatan mendapatkan sampel bulan untuk dibawa kembali oleh Chang'e-5 untuk penelitian," kata Pei Zhaoyu, Wakil Direktur Pusat Program Eksplorasi dan Luar Angkasa Bulan dari Administrasi Luar Angkasa Nasional Tiongkok (China National Space Administration; CNSA).

Chang'e-5, wahana antariksa, dirancang untuk mendarat di wilayah barat laut Oceanus Procellarum, juga dikenal sebagai Samudra Badai, di sisi dekat bulan pada awal Desember 2020, dan mengumpulkan serta mengembalikan sekitar 2 kilogram sampel.

Jika berhasil, ini akan menjadi pengambilan sampel bulan pertama sejak misi Amerika Serikat dan Uni Soviet pada 1960-an dan 1970-an.

Yang lebih menarik, lokasi pendaratannya, yang belum pernah diambil sampelnya sebelumnya, secara geologis lebih muda dari wilayah pengambilan sampel di AS dan misi Soviet, sehingga sampel baru akan membantu mengisi bagian penting dalam teka-teki jigsaw sejarah bulan.

Banyak ilmuwan asing dan badan antariksa telah menghubungi Tiongkok untuk menanyakan tentang penggunaan sampel untuk penelitian, kata Pei.

Ilmuwan bulan akan bersemangat untuk mempelajari sampel baru karena apa yang mungkin mereka pelajari adalah tentang evolusi bulan, kata sebuah artikel yang diterbitkan oleh jurnal Nature.

Sadar akan nilai ilmiahnya, Tiongkok telah memutuskan untuk membagikan sampel bulan sejak awal, karena Tiongkok selalu memandang eksplorasi ruang angkasa sebagai tujuan bersama kemanusiaan dan berharap mempromosikannya melalui pertukaran dan kerja sama internasional.

Tiongkok telah menandatangani perjanjian kerangka kerja sama dengan beberapa badan antariksa internasional, termasuk Kantor Urusan Luar Angkasa PBB, perusahaan luar angkasa Rusia Roscosmos, dan Badan Antariksa Eropa.

Sikap terbukanya terhadap kerja sama ruang angkasa internasional telah membawa manfaat bagi mitra asingnya. Misi bulan terakhir Tiongkok, Chang'e-4, yang melakukan pendaratan lunak pertama kali di sisi jauh bulan, membawa muatan yang dikembangkan oleh Belanda, Jerman, Swedia, dan Arab Saudi.

Sekitar tiga bulan setelah pendaratan, CNSA mengirimkan data yang dikumpulkan oleh detektor atom netral di atas pesawat rover Chang'e-4 ke Swedia, data dari detektor radiasi neutron di atas pesawat lander ke Jerman dan data dari instrumen astronomi radio frekuensi rendah di atas satelit relai Queqiao ke Belanda.

Data tersebut telah membantu memperdalam pemahaman tentang lingkungan bulan dan luar angkasa serta aktivitas matahari.

Kerja sama yang produktif dengan banyak negara dan organisasi internasional telah membantu Tiongkok mengumpulkan pengalaman untuk kolaborasi di masa depan.

Ia telah membuka stasiun luar angkasa yang direncanakan untuk muatan internasional, dan menawarkan untuk membawa total 20 kg muatan untuk organisasi Tiongkok dan asing dalam misi Chang'e-6 di masa depan.

Bahkan sedang mempertimbangkan untuk meluncurkan inisiatif untuk menyerukan upaya bersama untuk membangun stasiun penelitian bulan internasional, kata Pei.

Rencana tersebut menunjukkan komitmen Tiongkok terhadap kerja sama internasional dan pertumbuhan bersama. Meskipun Tiongkok sekarang memimpin dalam eksplorasi bulan melalui inovasi independen selama puluhan tahun dalam teknologi luar angkasa, Tiongkok selalu berkomitmen untuk berbagi pencapaiannya, sebagaimana dilansir dari Xinhua. (*)

Terkait

news

IAU Setujui Delapan Nama China untuk Identifikasi Area di Bu...

  • Lupita
  • 01 Jun 2021

news

China Bertujuan untuk Luncurkan Penyelidikan Bulan Chang'e-6...

  • Lupita
  • 26 Apr 2021

news

Benih Padi Luar Angkasa Tumbuh di Guangdong

  • Lupita
  • 18 Mar 2021

news

Sampel Bulan akan Dipamerkan di Museum Nasional China

  • Lupita
  • 24 Feb 2021

news

Xi Jinping Temui Perwakilan Misi Luar Angkasa Chang'e-5

  • Danang
  • 23 Feb 2021

Technology

Xi Jinping Puji Keberhasilan Misi Chang'e-5

  • Aisyah Hidayatullah
  • 18 Dec 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong