Baca dalam 3 menit

Demi Rawat Lansia, China Tingkatkan Upaya Membangun Produk Terminal Cerdas

Waktu Publish : 25 Nov 2020, 10:53 WIB
SHARE ARTIKEL

Para lansia menunjukkan kartu ucapan yang mereka terima di sebuah komunitas di Xi'an, Provinsi Shaanxi China barat laut, 23 Oktober 2020. Sebuah acara untuk menyambut Hari Lansia, juga dikenal sebagai Festival Kesembilan Ganda atau Festival Chongyang, diadakan di komunitas pada hari Jumat - Image from GT

Beijing, Bolong.id - Tiongkok akan mempercepat pengembangan produk terminal cerdas untuk orang tua, dalam upaya untuk menyelesaikan kesulitan yang dihadapi orang tua dalam penggunaan teknologi pintar dan memungkinkan mereka untuk berbagi hasil informatisasi, menurut pemberitahuan yang dikeluarkan oleh Dewan Negara, Selasa (24/11/20).

Upaya untuk mempromosikan teknologi cerdas yang ramah lansia dilakukan setelah banyak lansia mengalami masalah dalam membiasakan diri dengan perangkat pintar, yang telah menyebabkan banyak diskusi karena masyarakat Tiongkok berurusan dengan masalah penuaan.

Pemberitahuan tersebut mengusulkan peningkatan upaya dalam pengembangan produk terminal cerdas seperti perangkat bantu pintar, perangkat rumah pintar dan pemantauan kesehatan, serta perangkat perawatan lansia.

Ia juga menyatakan perlunya menerbitkan katalog produk dan layanan kesehatan pintar dan perawatan lansia, untuk melakukan demonstrasi percontohan aplikasi, dan mempromosikan peningkatan terminal pintar sesuai dengan permintaan lansia.

Rencananya, pada akhir 2020 Tiongkok akan menerapkan sejumlah langkah efektif untuk menyelesaikan masalah paling mendesak yang dihadapi lansia dalam penggunaan teknologi pintar.

Pada akhir 2021, Indonesia akan mempromosikan sejumlah layanan pintar yang melayani generasi lanjut usia di bidang perjalanan, perawatan medis, konsumsi, hiburan, dan layanan publik.

Pada akhir 2022, layanan intelijen diharapkan dapat lebih mudah diakses dan lebih nyaman bagi para lansia daripada saat ini. Layanan online dan offline akan lebih efisien dan terkoordinasi, dan mekanisme jangka panjang untuk mengatasi "kesenjangan digital" yang dihadapi para lansia akan dibentuk.

Undang-Undang Tiongkok tentang Perlindungan Hak dan Kepentingan Lansia menyatakan bahwa "orang lanjut usia" di Tiongkok adalah warga negara yang berusia di atas 60 tahun.

Dilansir dari Global Times, pada akhir 2019, Tiongkok memiliki populasi 254 juta jiwa berusia 60 tahun atau lebih, terhitung 18,1 persen dari populasi nasional. Jumlah tersebut diperkirakan akan melebihi 300 juta dalam lima tahun ke depan, menurut Kementerian Urusan Sipil. (*)



Terkait

health

Pusat Layanan Perawatan Lansia Dibuka di Minhang

  • Isna Fauziah
  • 30 Oct 2020

health

Jumlah Lansia di Tiongkok Diperkirakan Capai 300 Juta Jiwa d...

  • Maureen
  • 26 Oct 2020

culture

Hari Ini Festival Chongyang, Hari Para Lansia China

  • Isna Fauziah
  • 25 Oct 2020

health

China Punya 220.000 Institusi Layanan Rawat Lansia

  • Isna Fauziah
  • 24 Oct 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong