Baca dalam 3 menit

Trump: Tiongkok Beli Lebih Banyak Barang AS untuk Membuat Saya Senang

SHARE ARTIKEL

Trump: Tiongkok Beli Lebih Banyak Barang AS untuk Membuat Saya Senang - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Washington, Bolong.id - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan pada hari Sabtu (15/8/2020) bahwa Tiongkok meningkatkan pembelian barang-barang AS "untuk membuat saya senang".

Trump membuat pernyataan tersebut karena pembicaraan antara perwakilan perdagangan utama pemerintahannya Robert Lighthizer dan Wakil Perdana Menteri Tiongkok Liu He (刘鹤) yang diperkirakan akan berlangsung pada hari Sabtu (15/8/2020), tidak pernah terwujud.

Di bawah ketentuan kesepakatan perdagangan sementara yang ditandatangani pada 15 Januari 2020, pembicaraan tingkat atas harus diadakan setiap setengah tahun dan 15 Agustus 2020 menandai enam bulan sejak kesepakatan "fase pertama" berlaku.

"Tiongkok membeli jagung paling banyak dalam sejarah," kata Trump kepada wartawan pada konferensi pers yang diadakan di klub golfnya di Bedminster, New Jersey. "Minggu lalu mereka membeli dua hari terbesar dalam sejarah pembelian jagung dan sejumlah besar kacang kedelai, juga ternak." Ia juga menambahkan, "Tiongkok telah membeli banyak barang dan mereka melakukan itu untuk membuat saya senang," dilansir dari laman Reuters.

Baik pejabat Tiongkok maupun AS tidak pernah mengkonfirmasi tanggal pembicaraan antara Lighthizer dan Liu. Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Beijing mengatakan informasi hanya akan dirilis setelah dikonfirmasi, sementara Kantor Perwakilan Dagang AS tidak memberikan komentar.

"Pembelian barang-barang AS oleh Tiongkok jauh di belakang target yang disepakati... membuat marah Presiden Donald Trump dan peningkatan tajam dalam ketegangan geopolitik semakin memperburuk prospek kerjasama," kata direktur praktik Eurasia Tiongkok dan Asia Timur Laut, Michael Hirson, dalam catatan penelitian pada hari Jumat (14/8/2020).

"Lighthizer tetap positif pada perjanjian tersebut, mengingat bahwa Beijing telah melakukan cukup baik dalam menerapkan perubahan struktural, misalnya, akses pasar untuk pertanian dan jasa keuangan AS dan melindungi kekayaan intelektual," kata Hirson.

"Pesan publik dan pribadinya akan fokus pada memacu Tiongkok untuk meningkatkan pembelian barang-barang AS, sebuah area yang kurang penting bagi Lighthizer tetapi menjadi prioritas tinggi bagi Trump," tambahnya.

Departemen Pertanian AS, dalam laporan hari Kamis (13/8/2020) tentang penjualan ke "Tiongkok dan tujuan yang tidak diketahui", mencatat penjualan hampir 400 ribu ton kedelai untuk tahun pemasaran yang dimulai pada 1 September 2019. Jika dibandingkan dengan 464 ribu ton yang dipesan untuk keseluruhan tahun pemasaran sebelumnya (2019), maka jumlah ini sudah cukup baik. Laporan Departemen Pertanian  juga mencatat 110 ribu ton pembelian jagung.

Data Departemen Pertanian AS menunjukkan penjualan jagung AS yang luar biasa ke Tiongkok untuk tahun pemasaran saat ini sebesar 959 ribu ton, naik dari 218 ribu ton dari tahun 2019 lalu. Data tersebut juga mematok penjualan kedelai yang luar biasa sebesar 2,7 juta ton, dibandingkan dengan 2,8 juta ton pada tahun 2019. (*)

Baca Juga:

Tiongkok Berharap AS Mewujudkan Perjanjian Perdagangan-nya

Tinjauan Perjanjian Dagang AS-Tiongkok Ditunda

Tiongkok Berani Hadapi Peluang untuk Selamatkan Kesepakatan Perdagangan AS


Terkait

bisnis

Harga Daging di Tiongkok Terjun Bebas

  • Bolong team
  • 01 Apr 2020

bisnis

Upaya Pemulihan Perdagangan Luar Negeri Tiongkok

  • Bolong team
  • 10 Apr 2020

berita

Paket Dari Shandong Berangkat Menuju Eropa

  • Bolong team
  • 19 Apr 2020

bisnis

Kementerian Perdagangan: Total Penjualan "Festival Belanja D...

  • Bolong team
  • 15 May 2020

bisnis

Perdagangan Luar Negeri Tiongkok Menghadapi Tantangan yang B...

  • Bolong team
  • 18 May 2020

berita

China Import Expo Ke-3: Area Pameran Kesehatan Masyarakat da...

  • Bolong team
  • 18 May 2020
Logo follow bolong