Baca dalam 3 menit

Tren Makanan Sehat, Perusahaan Tiongkok Kembangkan Daging Nabati

Waktu Publish : 15 Sep 2020, 14:44 WIB
SHARE ARTIKEL

Tren Makanan Sehat, Perusahaan Tiongkok Kembangkan Daging Nabati - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Sekelompok kecil perusahaan Tiongkok bertaruh pada masa depan cerah produk daging nabati karena konsumen lebih memperhatikan kesehatan mereka setelah pandemi COVID-19.

Meskipun masih merupakan bisnis khusus dibandingkan dengan rantai pasokan daging raksasa Tiongkok, alternatif vegetarian untuk daging semakin meningkat menyusul kekhawatiran kesehatan seperti COVID-19 dan demam babi Afrika, kata para analis dan orang dalam industri tersebut, dilansir dari Reuters, Selasa (15/9/2020).

Beyond Meat Inc, perusahaan daging nabati yang berbasis di AS mengatakan pekan lalu telah menandatangani kesepakatan untuk membuka fasilitas produksi di dekat Shanghai dan awal tahun 2020 ini telah meluncurkan kemitraan dengan Starbucks Corp untuk produk daging nabati yang akan dijual oleh raksasa kafe di Tiongkok.

Startup Zhenmeat yang berbasis di Beijing yang produknya meliputi bakso nabati, patty daging sapi, steak, dan pangsit, adalah salah satu dari banyak perusahaan kecil Tiongkok yang memasuki pasar daging nabati. Produk bakso nabatinya sekarang tersedia sebagai percobaan di rantai restoran Hot-pot Tiongkok, Hope Tree, di Beijing.

"Sekarang setelah COVID-19, konsumen lebih peduli tentang kesehatan dan restoran-restoran ternama menanggapi hal ini," kata pendiri dan CEO Zhenmeat Vince Lu dalam sebuah wawancara, menambahkan bahwa penjualan meningkat pesat sejak Juni 2020 lalu.

Banyak pelanggan yang penasaran di restoran Beijing Hope Tree mengatakan bahwa bakso terbuat dari bahan dasar kacang polong dan protein kedelai sehingga rasanya seperti tahu.

“Sebenarnya Anda bisa tahu bahwa itu bukan daging tapi rasa di mulut Anda sangat mirip dengan daging sapi. Dan saya rasa daging nabati sedikit lebih sehat daripada daging sapi,” ungkap seorang pelanggan Audrey Jiang, 30.

Direktur Grup Riset Pasar Tiongkok Ben Cavender mengatakan kunci masa depan pasar daging nabati adalah rasanya. “Saat kami mewawancarai konsumen, sebagian besar mengatakan bahwa mereka terbuka untuk mencoba produk-produk (nabati) ini sekali,” katanya. “Tapi pertanyaan besarnya adalah bagaimana mereka menyukainya? Apakah mereka melihat bagaimana mereka bisa memasukkannya ke dalam diet mereka setiap hari, apakah itu dimasak di rumah atau di restoran? Tapi jika mereka menyukainya, mereka akan terus membeli."

Lu berkata bahwa ada banyak persaingan di pasar tetapi pesaing sebenarnya adalah industri daging itu sendiri. “Yang paling penting adalah pesaing sejati kita bukanlah raksasa global yang telah mencapai sukses besar seperti Beyond Meat atau Impossible Foods,” ujarnya. “Pesaing sejati kami adalah seluruh sektor peternakan. Ini adalah industri protein hewani."

Terkait

news

Bye-bye Tiktokers Cilik, China Larang Livestreamer di bawah ...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

technology

Robot Multitasking Asal China, Bisa Buat Kopi Hingga Bersih-...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

culture

POTRET : Situs Makam Ming Xiaoling Peninggalan Dinasti Ming

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Kode Merah untuk Banjir di Henan, China

  • Djono W. Oesman
  • 24 Jul 2021

news

Bank Indonesia Resmi Kerja Sama Dagang Pakai Rupiah dan Yuan

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Suhu Panas di Urumqi Akan Capai 36 Derajat

  • Lupita
  • 24 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong