Baca dalam 3 menit

Pakar: Biden Menjabat, Peluncuran IPO Perusahaan China Bakal Lebih Banyak

SHARE ARTIKEL

Pakar: Biden Menjabat, IPO Perusahaan China Bakal Lebih Banyak - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Hong Kong, Bolong.id - Pencatatan pasar saham perusahaan Tiongkok di Amerika Serikat mencapai level tertinggi dalam enam tahun terakhir pada tahun 2020 dan para pakar memperkirakan tren tersebut akan meningkat di tahun mendatang dengan ekspektasi rezim peraturan yang stabil di bawah Presiden terpilih AS, Joe Biden.

Dua puluh enam penawaran umum perdana (initial public offering; IPO) perusahaan Tiongkok senilai USD10,6 miliar telah diselesaikan di Amerika Serikat sejauh ini pada tahun 2020, naik dari kesepakatan senilai USD3,4 miliar pada tahun 2019 lalu, menurut data Refinitiv.

Volume tahun ini sudah menjadi yang tertinggi sejak 2014 ketika ada IPO Tiongkok senilai USD29 miliar di Amerika Serikat yang dipimpin oleh pendaftaran saham senilai USD25 miliar oleh Alibaba Group Holding Ltd, dilansir dari Reuters, Rabu (11/11/2020).

Sementara Biden yang akan menjabat pada 20 Januari 2020, diperkirakan tidak akan membuat perubahan besar pada sikap keras Washington terhadap investasi yang dipimpin Tiongkok, bankir dan pengacara yakin stabilitas kebijakan dan peraturan dapat kembali setelah empat tahun pemerintahan Trump yang penuh gejolak.

"Kami tidak akan terbangun di tengah malam lagi karena tweet Trump yang dapat merusak kesepakatan," ungkap seorang pengacara pasar modal Hong Kong yang tidak ingin disebutkan namanya.

Analis mengatakan Biden akan mengambil pendekatan yang lebih terukur terhadap ancaman teknologi Tiongkok, tetapi tidak mungkin untuk melepaskan pembatasan sepihak Presiden Donald Trump pada perusahaan Tiongkok, seperti Huawei Technologies Co Ltd dan Bytedance.

Konsultan pasar modal dan pendiri Kapronasia, Zennon Kapron, mengatakan meskipun teknologi akan tetap menjadi topik sensitif, selera perusahaan teknologi Tiongkok, terutama fintech, untuk mengapung di Amerika Serikat dapat meningkat jika hubungan kedua negara membaik.

Penetapan oleh regulator dari IPO Ant Group yang direncanakan senilai USD37 miliar di Shanghai dan Hong Kong awal bulan ini, kata Kapron, dapat mendorong perusahaan teknologi Tiongkok untuk melihat ke pasar luar negeri.

“Tampaknya pemerintahan AS yang baru mungkin memerlukan pendekatan yang keras, tetapi terukur untuk hubungan AS-Tiongkok,” komentar Kapron. “Langkah ini dapat menimbulkan minat baru karena kurangnya kejelasan tentang alasan spesifik penundaan IPO Grup Ant.”

Di antara calon emiten, perusahaan kecantikan Tiongkok Yatsen Holding Ltd telah mengajukan daftar di Bursa Efek New York dan berencana untuk go public sebelum akhir tahun. 

Prakiraan lainnya untuk pencatatan di luar negeri adalah bahwa peraturan perusahaan teknologi keuangan di Amerika Serikat umumnya dipandang lebih ringan dibandingkan dengan Tiongkok dan Hong Kong. Namun, masih ada ancaman perusahaan Tiongkok dihapus dari daftar karena tidak memenuhi standar audit AS saat pemerintahan Biden berlangsung, tanpa indikasi aturan yang diusulkan akan berubah. (*)

Terkait

bisnis

Tiongkok Beri Kemudahan Untuk Perusahaan Asing Membe

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020

bisnis

Tiga Faktor Kekuatan Nilai Mata Uang Yuan

  • Bolong team
  • 27 Mar 2020

culture

Tiongkok Rilis Batch Ketiga 100 Teks Audio untuk 150

  • Isna Fauziah
  • 21 Jul 2020

business

Pertumbuhan Sektor Telekomunikasi Tiongkok Stabil pa

  • Della Shafira Putri
  • 26 Jul 2020

international

Tiongkok Tingkatkan Pengawasan Penerbangan, Pasca 2

  • Della Shafira Putri
  • 14 Aug 2020

international

Tiongkok Berharap AS Mewujudkan Perjanjian Perdagang

  • Della Shafira Putri
  • 15 Aug 2020
Logo follow bolong