Baca dalam 3 menit

SEJARAH: Disetujui Mao Zedong, Tahun 1968 Akademi Teknologi Luar Angkasa China Didirikan

Waktu Publish : 19 Feb 2021, 13:51 WIB
SHARE ARTIKEL

Akademi Teknologi Luar Angkasa China - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id - Tiongkok membuat perkembangan pesat dalam bidang teknologi luar angkasa beberapa dekade ini. Bahkan penelitian dan pengembangan telah dikenal ke penjuru dunia.

Sejarah menuliskan penemuan China memiliki kontribusi pada perkembangan ekonomi negara-negara lain di Asia Timur, Timur Tengah dan Eropa.

Perkembangan teknologi luar angkasa itupun tak lepas dari peran Akademi Teknologi Luar Angkasa China yang berdiri 53 tahun yang lalu. Tepatnya pada 20 Februari 1968.

Akademi Teknologi Luar Angkasa China ini didirikan dengan persetujuan Mao Zedong, dibawah saran Nie Rongzhen. 

Akademi Teknologi Luar Angkasa China telah mengembangkan dan meluncurkan lebih dari 30 satelit dalam empat rangkaian komunikasi, penginderaan jauh yang dapat diambil, uji teknologi eksplorasi meteorologi dan ilmiah dalam 30 tahun terakhir. 

Operasi stabil pengembangan satelit dan sistem aplikasi telah mencapai perubahan besar dari tahap eksperimental ke tahap penerapan teknologi ruang angkasa.

Dengan upaya para peneliti ilmiah, negara telah mendekati tingkat lanjutan dunia dalam hal tingkat desain satelit, teknologi kontrol pemulihan, beberapa satelit dengan satu panah, teknologi pemosisian sinkron satelit, data tanah, dan teknologi akuisisi perintah. 

Rangkaian satelit yang dikembangkan dan diluncurkan oleh negara banyak digunakan di berbagai bidang ekonomi nasional, dan telah memainkan peran penting di radio dan televisi, transmisi data, survei tanah nasional, eksplorasi minyak, dan pengurangan bencana satelit.

Sejak reformasi dan keterbukaan, Akademi Teknologi Luar Angkasa China telah melakukan eksplorasi yang berguna dalam membangun sistem manajemen dan mekanisme operasi yang disesuaikan dengan ekonomi pasar sosialis, mewujudkan transformasi dari satu produk militer ke sistem integrasi militer-sipil, dan mengeksplorasi aplikasi satelit dan aplikasi satelit dalam dan luar negeri. 

Kemajuan yang signifikan telah dibuat di pasar dan telah memberikan kontribusi penting bagi penempatan dirgantara Tiongkok di bidang kedirgantaraan dunia.

Pada tanggal 20 Februari 1998, pertemuan perayaan 30 tahun Akademi Teknologi Luar Angkasa China diadakan di Beijing. Prasasti Perdana Menteri Li Peng: "Kembangkan ilmu dan teknologi kedirgantaraan dan percepat pembangunan ekonomi nasional".

Liu Huaqing, Song Jian dan kepala Komisi Sains dan Teknologi Pertahanan Nasional, Komisi Perencanaan Negara, Perusahaan Industri Dirgantara China, dan Akademi Ilmu Pengetahuan China menghadiri konferensi tersebut.

Liu Huaqing mengingat kembali pendirian institut 30 tahun lalu. Dia mengatakan bahwa Institut Teknologi Luar Angkasa telah melakukan banyak pekerjaan dalam 30 tahun terakhir dan mencapai hasil yang luar biasa. 

Dalam menghadapi persaingan yang ketat dalam situasi internasional, Institut Teknologi Luar Angkasa tidak boleh berpuas diri dan harus berusaha untuk mencapai hasil yang lebih besar pada akhir abad ini dan awal abad berikutnya.

Song Jian mengatakan bahwa teknologi luar angkasa adalah industri strategis yang sangat penting, dan merupakan ilmu pengetahuan dan teknologi kunci untuk meningkatkan kekuatan nasional secara keseluruhan, mengkonsolidasikan pertahanan nasional, dan menjaga keamanan nasional. 

Industri teknologi antariksa merupakan salah satu industri penting yang sangat diperlukan bagi perekonomian nasional dan mata pencaharian masyarakat. China Aerospace berada dalam periode kritis untuk menentukan status dan masa depannya di awal abad mendatang. 

Selama transisi dari ekonomi terencana ke ekonomi pasar, industri teknologi ruang angkasa harus bertransformasi secara bertahap dari organisasi, perencanaan, manajemen, operasi, dan tujuan strategis menjadi kelompok perusahaan. 

Di satu sisi, perlu menstabilkan penelitian perbatasan teknologi dan menyelesaikan tugas model nasional. Sementara di sisi lain, perlu secara aktif mengeksplorasi jalan pembangunan yang dihadapi pasar. (*)



Megawati Putri/Penerjemah


Terkait

news

Luhut : Indonesia akan Dibantu oleh Tiongkok Menangani Virus...

  • Bryant
  • 18 Mar 2020

health

Tiongkok Beri Bantuan Medis, Miris, Saat Warga Jakarta Remeh...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 19 Mar 2020

health

Penderita Ringan COVID 19 Tidak Akan Kenapa-napa

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

80% Pasien COVID-19 Belum Didiagnosis Sebelum Wuhan Lockdown...

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

Tidak Ada Pasien Baru COVID-19 di Guangxi, Namun Ada 34 Kasu...

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

Beberapa Tipe Orang Yang Harus Dikarantina

  • Edwin Adriaansz
  • 22 Mar 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong