Baca dalam 5 menit

Pemuda ASEAN Belajar Bahasa Mandarin dan Budaya China

Waktu Publish : 11 Nov 2021, 13:46 WIB
SHARE ARTIKEL

Suasana Webinar - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Baru-baru ini, para partisipan muda misi di ASEAN diundang Institut Pendidikan Vokasi Pariwisata Jakarta di Indonesia, untuk belajar bahasa Mandarin dan budaya Tiongkok.

Dilansir dari Weixin.qq.com beberapa waktu lalu, di hadapan sekitar 100 mahasiswa tingkat awal Tiongkok berusia 16 dan 17 tahun dan "utusan" masa depan yang terlibat dalam pertukaran humaniora Tiongkok-ASEAN, partisipan muda berusaha untuk berbagi budaya Tiongkok dengan mereka dalam bahasa yang sederhana.

Itu untuk memupuk pemahaman dasar mereka tentang bahasa Mandarin dan menigkatkan minat dalam memahami Tiongkok.

Partisipan - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

"Bagaimana saya bisa belajar bahasa Mandarin dengan baik?" Ini adalah topik yang sangat diharapkan oleh para guru sekolah bahwa "penutur asli" bahasa Mandarin dapat berbagi pengalaman mereka. Ini juga pertanyaan pertama para siswa selama pertukaran.

"Kata-kata membawa budaya, bahasa mengekspresikan budaya. Hanya dengan memahami budaya Tiongkok kita dapat menguasai cara berpikir dan berekspresi dan sebagian besar mempromosikan pemahaman tentang Tionghoa.

Tiongkok adalah negara dengan sejarah panjang dan warisan budaya yang mendalam. Warisan dan evolusi budaya Tiongkok selama ribuan tahun telah membentuk bahasa, festival, makanan yang unik, puisi, musik, kaligrafi dan seni bela diri, dan bahkan kebiasaan dan tradisi biasa dari kalender bulanan, istilah matahari dan empat musim dalam setahun.

Salah satunya bukanlah 'budaya' yang telah ditanamkan oleh orang-orang Tionghoa dalam darah mereka dan diukir di tulang mereka." ujarnya

Bahas presentasi - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Berfokus pada perasaan mereka yang sebenarnya, partisipan muda itu memperkenalkan Tiongkok kepada siswa Indonesia. Mereka berbicara dengan penuh minat, dan para siswa mendengarkan dengan penuh semangat, dan menghasilkan ruang diskusi yang menarik.

"Indonesia juga punya Zongzi (Bacang). Apa bedanya dengan Zongzi Tiongkok?" Para siswa memperkenalkan Zongzi Indonesia, dan partisipan muda itu berbagi dengan para siswa asal usul Zongzi Tiongkok.

"Bagaimana siswa Tiongkok belajar puisi Tang pada usia 6 atau 7 tahun?" Partisipan muda itu berkata terus terang kepada para siswa, "Puisi Tang menarik dan mudah dihafal, tetapi saya baru perlahan mulai memahami makna puisi kuno setelah sekolah menengah pertama. ...", para siswa "senang" setelah mendengar penjelasan mengenai puisi Tang.

Para siswa juga bertanya "Mengapa banyak festival di Tiongkok menggunakan perhitungan 'kalender bulanan'. "Guru membagikan banyak gambar makanan Tiongkok, makanan apa yang paling kamu rindukan setelah datang ke Indonesia?" "Seberapa dingin musim dingin di Tiongkok?" dll. Serangkaian pertanyaan.

Etika Konfusianisme - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Para siswa bertanya tentang nama akrab mereka-"Konfusius". Para partisipan muda dari delegasi kami memperkenalkan kepada mereka nilai-nilai tradisional Tiongkok dari "kebajikan, keadilan, kesopanan, kebijaksanaan dan kepercayaan", mengatakan bahwa ini mirip dengan budaya ASEAN "rumah" dan "harmoni", dan keduanya adalah bagian dari nilai-nilai umum Asia Timur.

Para pemimpin Tiongkok baru-baru ini mengajukan "Inisiatif Pembangunan Global", yang sepenuhnya mencerminkan tradisi budaya Tiongkok yang berpikir secara luas dan mandiri.

Hadiah untuk partisipan - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Panitia juga mempersembahkan hadiah kecil seperti tempat pulpen keramik, pulpen porselen biru putih dan pembatas buku porselen biru putih kepada para guru dan siswa, dan memperkenalkan mereka pada asal-usul "Tiongkok". Para guru berterima kasih kepada panitia yang telah berbagi hadia yang menarik dan bermanfaat. (*)

Terkait

culture

Kegiatan yang Biasa Dilakukan Saat Natal di China

  • Lupita
  • 06 Dec 2021

news

Asrama Pembangkit Listrik Mingtai Terbakar, 8 Tewas 5 Luka

  • Djono W. Oesman
  • 06 Dec 2021

news

Jalur KA Cepat Laos-China Dibuka

  • Djono W. Oesman
  • 06 Dec 2021

business

China Jadi Pasar Robot Terbesar di Dunia

  • Lupita
  • 06 Dec 2021

lifestyle

6 Lokasi Wisata Menarik di Hangzhou

  • Djono W. Oesman
  • 06 Dec 2021

technology

Produksi Garam Tanah, China Teliti Tanaman yang Tahan Garam

  • Lupita
  • 06 Dec 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong