Baca dalam 3 menit

Guru dan Pelajar Internasional Cicipi Cita Rasa Imlek

Waktu Publish : 18 Feb 2021, 10:32 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Pelajar asing di Tiongkok - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Yinchuan, Bolong.id – Essam Ahamed, pelajar Sudan di Tiongkok, kemarin ikut teman-temannya merayakan Imlek di Yinchuan, Tiongkok. Ia sudah dua tahun tidak bertemu orang tuanya.

Dilansir dari Xinhuanet pada Rabu (17/02/21), dengan bungkus pangsit di tangan, pemuda itu mengisinya dengan isian daging. "Ini pertama kalinya saya membuat pangsit. Ini cukup menantang, tapi kami bersenang-senang mengobrol dan bekerja bersama," kata Ahamed dalam bahasa Mandarin yang fasih.

Ahamed lulusan tahun kedua dalam administrasi bisnis di Universitas Ningxia di Yinchuan, ibu kota Daerah Otonomi Ningxia Hui di barat laut Tiongkok. Untuk menghindari tertular virus COVID-19, sekitar 40 mahasiswa internasional di situ, tinggal di kampus selama liburan.

Pihak universitas telah menyelenggarakan kegiatan seperti bermain ski, bermain tenis meja, membuat pangsit, menulis karakter Tionghoa pada bait Tahun Baru Imlek dengan kuas, dan mempelajari pemotongan kertas tradisional untuk guru dan siswa internasional.

"Kami pergi bermain ski minggu lalu, dan juga mengambil bagian dalam kegiatan seperti membuat pangsit dan memotong kertas," kata Ahamed. "Kami merasa sangat bahagia karena bisa berkumpul bersama melalui kegiatan ini. Sangat hangat seperti kami adalah keluarga besar."

Nitesh Singh dan istrinya Sucharita Kundu dari India telah mengajar pemrograman komputer di universitas tersebut sejak 2017. Dalam kegiatan universitas, mereka telah belajar cara membuat pangsit yang sempurna.

"Yinchuan adalah kota yang tenang dengan populasi kecil, jadi sangat nyaman untuk tinggal di sini, dan kami dapat bersantai dan menikmati hidup," kata Singh.

Pasangan itu telah berada di Tiongkok sejak wabah COVID-19. Sebelum wabah, Sucharita Kundu membawa orang tuanya untuk tinggal bersama mereka.

“Kami punya banyak pelajaran dan kegiatan ekstra kurikuler. Selama liburan, kami menjelajahi museum, perpustakaan, dan galeri seni,” kata Singh.

Singh mengkhawatirkan orang tuanya di India dan terus berhubungan dengan mereka setiap hari. "Tiongkok mengendalikan epidemi dengan sangat cepat, dan hidup kami kembali normal karena langkah-langkah yang efisien," kata Singh.

Terdapat lebih dari 170 mahasiswa internasional di universitas tersebut, dan beberapa dari mereka tidak dapat kembali ke kampus karena pandemi. Guru telah menjadwalkan ulang kelas untuk memastikan setiap kelas dapat mengikuti kelas melalui platform pengajaran online.

"Pandemi masih serius secara global. Ningxia adalah daerah berisiko rendah, dan mengalami budaya tradisional Tionghoa di sini akan menjadi kenangan tak terlupakan bagi para guru dan pelajar internasional kami," kata Li Xing, ketua Partai di universitas.

Ahamed belajar bahasa Mandarin di Mesir dimana dia mendapatkan gelar sarjananya. Setelah itu, dia datang ke Tiongkok untuk bekerja sebagai penerjemah bahasa Mandarin-Arab selama dua tahun. Dia kemudian memutuskan bahwa menerjemahkan tidak cukup baginya dan dia kembali ke sekolah untuk mendapatkan pendidikan lebih lanjut.

Dia biasa pulang ke rumah atau berkeliling Tiongkok dengan teman-temannya selama liburan. Karena COVID-19, dia tinggal di Ningxia. Dia mengatakan orang tuanya telah mengkhawatirkannya pada awalnya dan mendesaknya untuk kembali, tetapi mereka merasa lega berkat tindakan efisien Tiongkok.

"Sekarang Sudan memiliki beberapa kasus, dan dua saudara laki-laki saya berada di Amerika Serikat, jadi saya sering berbagi dengan mereka beberapa metode untuk menghindari infeksi dan membujuk mereka untuk memakai masker," katanya.

“Guru bertugas selama 24 jam sehari. Kita bisa keluar kapan saja kita butuhkan jika kita melengkapi prosedur lamaran, jadi keseharian kita sangat nyaman,” kata Ahamed.

Li mengatakan universitas akan melakukan segala upaya untuk memastikan para guru dan siswa internasional menghabiskan liburan yang bahagia dan hangat. "Saya berharap mereka belajar lebih banyak tentang budaya Tiongkok dan menjadi utusan untuk pertukaran internasional." (*)

Megawati Putri/Penerjemah

BACA JUGA

Terkait

news

Luhut : Indonesia akan Dibantu oleh Tiongkok Menangani Virus...

  • Bryant
  • 18 Mar 2020

health

Tiongkok Beri Bantuan Medis, Miris, Saat Warga Jakarta Remeh...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 19 Mar 2020

health

Penderita Ringan COVID 19 Tidak Akan Kenapa-napa

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

80% Pasien COVID-19 Belum Didiagnosis Sebelum Wuhan Lockdown...

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

Tidak Ada Pasien Baru COVID-19 di Guangxi, Namun Ada 34 Kasu...

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

Beberapa Tipe Orang Yang Harus Dikarantina

  • Edwin Adriaansz
  • 22 Mar 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong