Baca dalam 3 menit

Rare Earth Bahan Hitech Produk China Kuasai 95% Pasar Dunia

Waktu Publish : 23 Feb 2021, 09:45 WIB
SHARE ARTIKEL


rare earth - Image from VCG

Beijing, Bolong.id - Rare earth atau logam tanah, nama ini masih aneh di publik Indonesia. Tiongkok memegang kendali produksi terbesar rare earth. Amerika Serikat (AS) pun menggunakan ini sebagai komponen smartphone, satelit, hingga peralatan militer.

Tiongkok, memproduksi logam tanah 95% dari total produksi di dunia. Sementara, cadangan rare earth di negeri Tirai Bambu itu diperkirakan mencapai 36 juta ton atau setara 30% dari total cadangan di dunia yang mencapai 99 juta ton.

Selain itu, rare earth juga erat kaitannya dengan produk industri berteknologi tinggi, seperti industri komputer, telekomunikasi, nuklir, hingga ruang angkasa. Tidak hanya AS dan Tiongkok, beberapa negara sudah mengembangkan pengolahan rare earth sebagai kebutuhan industri.

Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi dan Kementerian Sumber Daya Alam telah memastikan bahwa kuota untuk batch pertama penambangan logam rare earth tahun ini adalah 84.000 ton, meningkat signifikan dari 66.000 ton pada tahun 2020.

Para ahli mengatakan bahwa langkah tersebut tepat waktu karena permintaan logam tanah jarang meningkat di tengah kembalinya produksi yang cepat. Harga tanah jarang naik baru-baru ini, mencapai harga tertinggi lebih dari 400.000 yuan per ton.

"Harga tinggi mencerminkan permintaan yang kuat untuk lahan kosong, dan dalam situasi ini, jika kita ingin memanfaatkan sumber daya dalam negeri, kita harus meningkatkan produksi dalam negeri," kata Chen Zhanheng, pakar industri, kepada Global Times, Jumat. Dilansir dari Global Times 20.2.2021

Rare-Earth Metals From Coal - Image from Indiana public media

Rare earth ini langka pada kontrol volume produksi yang ketat di Tiongkok. Kuota untuk total penambangan rare earth adalah 132.000 ton pada 2019 dan 140.000 ton pada 2020, data resmi menunjukkan.

Dulu, tingkat pemanfaatan kapasitas enam kelompok tanah jarang hanya 45%. Namun, beberapa analis industri yang dihubungi Global Times pada hari Jumat memperkirakan bahwa kapasitas akan meningkat pesat tahun ini.

Jika kelompok logam rare earth di paruh kedua tahun ini sama dengan yang pertama dalam hal kuota yang tinggi, tingkat pemanfaatan kapasitas keseluruhan dari perusahaan penyedia tanah jarang di Tiongkok dapat mencapai peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, Lin Boqiang, direktur Tiongkok Center untuk Riset Ekonomi Energi di Universitas Xiamen, mengatakan kepada Global Times pada hari Jumat.

Chen pun sepakat dan memperkirakan kapasitas kuota tahunan pada 2021 bisa mencapai 70% atau setara dengan 162.000 ton.

Peningkatan tersebut akan semakin mengkonsolidasikan posisi terdepan Tiongkok dalam pasokan global logam tanah jarang dan mengurangi ketergantungan pada impor, pakar industri lainnya mengatakan kepada Global Times tanpa menyebut nama.

Tiongkok menghasilkan lebih dari 90% logam tanah jarang di dunia. Pada tahun 2020, Tiongkok mengekspor 35.400 ton produk tanah jarang, 23,49 persen lebih sedikit dari 2019, sebagian karena permintaan yang lebih rendah di seluruh dunia di tengah epidemi dan meningkatnya pasokan dari tempat lain, termasuk perusahaan Australia Lynas.

Kuota yang meningkat dapat melindungi posisi terdepan Tiongkok dalam rantai pemasokan global, sekaligus menunjukkan upaya berkelanjutan negara tersebut untuk memenuhi permintaan global. (*)

BACA JUGA

Terkait

culture

Orang Tionghoa Indonesia Juga Rayakan Festival Perahu Naga L...

  • Visco Joostensz
  • 17 Jun 2021

news

Rekor, 28 Pesawat Tempur Tiongkok Masuki Wilayah Udara Taiwa...

  • Visco Joostensz
  • 17 Jun 2021

news

Xi Promosikan Peran SCO Dalam Mengejar Masa Depan yang Lebih...

  • Lupita
  • 17 Jun 2021

news

Konferensi Video Pertemuan Informal Menteri Pertahanan China...

  • Lupita
  • 16 Jun 2021

news

China Umumkan RUU Keamanan Medis

  • Djono W. Oesman
  • 16 Jun 2021

news

China Gunakan Teknologi 5G Bidang Energi

  • Djono W. Oesman
  • 16 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong