Baca dalam 5 menit

China Dihangatkan Tenaga Nuklir, Dorong Ambisi Hijau

Waktu Publish : 22 Nov 2021, 13:13 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Interior pabrik nuklir pemanas - Image from People Visual

Haiyang, Bolong.id - Kota Haiyang, Provinsi Shandong, Tiongkok, kota pertama di dunia yang semua warga memanaskan rumah menggunakan tenaga nuklir. Menjadikannya satu-satunya kota "tanpa karbon" di Tiongkok, menurut laporan CCTV pada Selasa (16/11/2021).

Dua reaktor nuklir yang menggerakkan Haiyang dikatakan sebagai proyek nuklir terbesar di dunia untuk menghasilkan listrik dan panas, dan memiliki potensi untuk menggantikan 12 boiler berbahan bakar batu bara lokal dan menghemat 100.000 ton batu bara mentah, menurut State Power Investment Corporation, salah satu dari lima besar perusahaan pembangkit listrik Tiongkok.

Pembangkit nuklir akan membantu mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 180.000 ton - setara dengan 29.146 mobil yang dikendarai selama setahun - serta gas rumah kaca tidak langsung seperti nitrogen oksida dan sulfur dioksida setiap musim pemanasan.

Dilansir dari Sixth Tone, pembangkit listrik tenaga batu bara yang digunakan untuk memanaskan rumah dan pembangkit listrik secara signifikan berkontribusi terhadap emisi karbon Tiongkok dan menyelimuti kota-kota dengan kabut asap selama bulan-bulan musim dingin.

Namun, dengan ambisi untuk mencapai puncak emisi karbon pada tahun 2030 dan netralitas karbon pada tahun 2060, negara ini beralih ke bentuk energi bersih lainnya, termasuk tenaga nuklir.

Sementara transmisi panas dari pembangkit listrik tenaga nuklir ke lokasi industri telah menjadi praktik umum, menyalurkan panas nuklir ke distrik perumahan masih belum banyak digunakan. Hanya segelintir negara seperti Rusia, Swiss, Swedia, dan beberapa negara Eropa Timur yang telah memprakarsai skema pemanasan distrik berbahan bakar nuklir.

Unit pembangkit listrik tenaga nuklir pertama Haiyang mulai beroperasi pada Oktober 2018, dengan unit kedua dibuka pada Januari tahun berikutnya. Sejak itu, dua reaktor nuklir telah menghasilkan sekitar 50 miliar kilowatt energi, menurut laporan media.

Saat ini, kota tersebut hanya menggunakan energi dari reaktor pertama untuk proyek pemanasnya, yang menyediakan cakupan untuk 7.000 penduduk saat mulai digunakan pada November 2019. Sistem ini sempat hiatus tahun lalu, dilaporkan karena “kegagalan teknis”, tetapi kembali beroperasi. awal bulan ini dengan rencana untuk memanaskan seluruh kota berpenduduk 200.000.

Wu Fang, ketua Shandong Nuclear Power Co. Ltd., yang bertanggung jawab atas pembangkit listrik Haiyang, mengatakan kepada media domestik bahwa air yang digunakan untuk mendinginkan reaktor nuklir tidak bersentuhan langsung dengan jaringan pipa pemanas perumahan. Kemungkinan kontaminasi radiasi nuklir. Sebaliknya, panas yang dihasilkan di pabrik diumpankan ke stasiun pertukaran panas di luar lokasi, di mana air panas mengalir melalui pipa pemanas kota.

“Ini hanya proses perpindahan panas,” kata Wu. “Tidak ada pertukaran material seperti air. Kami telah memastikan pemanasnya bersih dan aman bagi pengguna.”

Tiongkok saat ini memiliki 51 reaktor nuklir - dibandingkan Amerika Serikat memiliki 94, dan 56 di Prancis - dan merupakan salah satu produsen tenaga nuklir terbesar di dunia, peringkat ketiga secara global, baik dalam total kapasitas tenaga nuklir terpasang dan pembangkit listrik, menurut International Badan Atom.

Untuk mengurangi perubahan iklim, Tiongkok telah secara aktif meningkatkan pangsa bahan bakar non-fosil – termasuk energi terbarukan dan nuklir – dalam bauran energi nasional negara itu. Ia berencana untuk menggunakan 25% bentuk energi yang lebih bersih pada tahun 2030, dibandingkan dengan lebih dari 15% pada tahun 2019.

Dorongan Haiyang untuk pemanasan nuklir datang di tengah kekurangan listrik di banyak bagian negara karena ketidakseimbangan di pasar batu bara dan dorongan untuk mengurangi emisi karbon. Proyek kota itu sendiri diperkirakan mengurangi konsumsi listrik sebesar 9 juta kilowatt setiap musim dingin, menurut media lokal.

Wei Hanyang, seorang analis pasar tenaga di Bloomberg New Energy, mengatakan kepada China Daily bahwa pembangkit listrik Haiyang adalah upaya komersial pertama di negara itu untuk memasok panas dari tenaga nuklir. Dia menambahkan bahwa Tiongkok sedang menjalani proses persetujuan untuk pembangkit panas berbasis nuklir di timur laut provinsi Heilongjiang, yang akan menjadi reaktor pedalaman pertama yang tidak terkait dengan pembangkit listrik.

“Kedua upaya di Shandong dan Heilongjiang menggarisbawahi resolusi Tiongkok untuk mendekarbonisasi sektor pemanas intensif energinya,” kata Wei.

Terkait

technology

China Perluas Pembangkit Nuklir Ramah Lingkungan

  • Lupita
  • 25 Oct 2021

news

China Terus Berkontribusi Pada Perjanjian Pelarangan Uji Cob...

  • Lupita
  • 28 Sep 2021

news

China Siap Berbagi Teknologi Nuklir Untuk Tujuan Damai

  • Matsnaa
  • 01 Feb 2021

news

Fu Cong: Persenjataan China Transparan - Defensif, Bukan Men...

  • Isna Fauziah
  • 16 Oct 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong