Baca dalam 3 menit

China Terus Berkontribusi Pada Perjanjian Pelarangan Uji Coba Nuklir Komprehensif

Waktu Publish : 28 Sep 2021, 13:58 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Zhang Jun - Image from Xinhua

PBB, Bolong.id - Zhang Jun, Wakil Tetap Tiongkok untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, menyampaikan pidato pada pertemuan publik tentang Perjanjian Pelarangan Uji Coba Nuklir Komprehensif Dewan Keamanan PBB pada Senin (27/9), mengatakan bahwa Tiongkok akan melanjutkan untuk berkontribusi pada berlakunya perjanjian.

Zhang Jun mengatakan bahwa "Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif" adalah tonggak penting bagi umat manusia menuju tujuan membangun dunia tanpa senjata nuklir, dan juga merupakan pilar utama perlucutan senjata nuklir internasional dan sistem non-proliferasi nuklir. Lingkungan keamanan dan stabilitas strategis internasional saat ini penuh dengan perubahan dan tantangan, dan peran penting perjanjian menjadi lebih menonjol.

Dilansir dari Xinhua pada Selasa (28/9/2021), Zhang Jun mengajukan empat proposisi untuk mempromosikan pemberlakuan awal perjanjian. Pertama, mempertahankan multilateralisme dengan kuat, menciptakan lingkungan keamanan yang baik agar perjanjian mulai berlaku, dan menghilangkan akar penyebab keberadaan, proliferasi, dan pengujian senjata nuklir.

Kedua, mendukung maksud dan tujuan perjanjian, mengkonsolidasikan momentum politik yang kuat dari berlakunya perjanjian, dan mempromosikan konsep larangan uji coba nuklir untuk mengakar kuat di hati rakyat.

Ketiga, memelihara sistem pengendalian senjata internasional, memperkuat jaminan kelembagaan yang kokoh atas berlakunya perjanjian tersebut, dan memelihara integritas, kewenangan, dan efektivitas sistem perjanjian pengendalian senjata internasional.

Keempat, persiapan awal untuk pelaksanaan perjanjian, mengkonsolidasikan dasar yang dapat diandalkan untuk berlakunya perjanjian, dan fokus pada pengoperasian mekanisme verifikasi setelah perjanjian berlaku untuk membuat cadangan teknis yang baik.

Zhang Jun menunjukkan bahwa Tiongkok adalah salah satu negara pertama yang menandatangani "Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif" dan juga merupakan negara dengan senjata nuklir dengan jumlah uji coba nuklir paling sedikit.

Sejak mengumumkan moratorium uji coba nuklir pada tahun 1996, pemerintah Tiongkok selalu mematuhi komitmennya terhadap moratorium dan tidak pernah goyah dukungan politiknya untuk perjanjian itu.

Dengan caranya sendiri, Tiongkok telah memberikan kontribusi yang layak untuk mempromosikan berlakunya perjanjian, mempromosikan persiapan untuk pelaksanaan perjanjian, dan mempromosikan kerja sama internasional dalam perjanjian.

Zhang Jun menekankan bahwa Tiongkok tidak akan menjadi penghalang untuk berlakunya Perjanjian Pelarangan Uji Coba Nuklir Komprehensif, dan akan terus bekerja dengan semua pihak untuk terus mengkonsolidasikan konsensus internasional tentang larangan uji coba nuklir, berkontribusi pada berlakunya perjanjian, dan membuat upaya tak henti-hentinya untuk mencapai tujuan mulia dari larangan komprehensif dan penghancuran menyeluruh senjata nuklir pada tanggal awal. (*)


Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

lifestyle

Tayang November 2021 Mendatang, Simak Sinopsis dan Fakta Men...

  • Lupita
  • 23 Oct 2021

culture

SEJARAH: 2018 Jembatan Hong Kong-Zhuhai-Makau Resmi Dibuka

  • Lupita
  • 23 Oct 2021

news

Sebuah Toko di Shanghai Populerkan Dalgona Challenge

  • Lupita
  • 23 Oct 2021

news

China-RI Bahas Proyek-proyek Maritim di Pertemuan TCM ke-11

  • Lupita
  • 23 Oct 2021

news

Minat Ketertarikan Mahasiswa Indonesia Berkuliah di China

  • Lupita
  • 23 Oct 2021

news

Dianggap Kurang Baik, Bisnis Asuransi Online China Diawasi K...

  • Lupita
  • 23 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong