Baca dalam 4 menit

Turunkan Karbon, China Dorong Pembangunan Hijau

Waktu Publish : 22 Nov 2021, 06:00 WIB
SHARE ARTIKEL

China Emisi Karbon - Image from Kompas

Bolong.id - Tiongkok telah meluncurkan alat keuangan baru untuk mendukung penggunaan batubara yang bersih dan efisien di tengah upaya untuk mendorong pembangunan hijau dan rendah karbon.

Dilansir dari People Daily China pada Sabtu (20/11/2021), Tiongkok akan memperkenalkan program pinjaman ulang yang ditargetkan dengan kuota 200 miliar yuan (sekitar 31,3 miliar dolar AS) untuk mendukung penggunaan batubara yang bersih dan efisien, rapat eksekutif Dewan Negara yang diketuai oleh Perdana Menteri Li Keqiang memutuskan pada hari Rabu.

"Saat ini, batubara adalah sumber energi yang benar-benar dapat kami andalkan untuk pasokan. Itu akan tetap demikian untuk waktu yang cukup lama, dan ini berdampak pada perkembangan Tiongkok," kata Li. "Karena itu, kita perlu mengejar transformasi di jalur pembangunan. Kita tidak bisa terus berada di jalur pembangunan yang padat energi."

Tiongkok mempercepat langkahnya dalam mengoptimalkan struktur energinya, dengan insentif untuk mendukung transisi hijau guna mengatasi polusi dan perubahan iklim yang disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil. Saat ini, batu bara terus menyumbang sebagian besar konsumsi energi negara.

Mengingat sumber daya energi Tiongkok yang didominasi batubara, penting untuk bekerja keras untuk membuat penggunaan batu bara lebih bersih dan lebih efisien.

Pertemuan tersebut menyoroti bahwa program pinjaman ulang harus menargetkan operasi proses yang ramah lingkungan dan efisien termasuk penambangan, pemrosesan, pembangkit listrik, dan pemanasan yang terkait dengan batubara.

Menurut pertemuan tersebut, setelah bank-bank besar secara independen mengeluarkan pinjaman preferensial untuk proyek-proyek batubara yang memenuhi syarat, Bank Rakyat China (PBOC), bank sentral negara itu, dapat memberikan dukungan pinjaman ulang kepada bank-bank tersebut, dengan jumlah pinjaman ulang yang sama dengan pokok pinjaman mereka.

Suku bunga pinjaman yang diberikan oleh bank-bank besar pada dasarnya harus sejalan dengan suku bunga pinjaman acuan, kata pertemuan itu, menambahkan bahwa dukungan kebijakan seperti insentif pajak, obligasi pemerintah khusus dan proyek trade-in juga akan diluncurkan untuk membuat penggunaan batubara lebih banyak. bersih dan efisien.

Program pinjaman kembali datang sebagai langkah tindak lanjut setelah Tiongkok meluncurkan alat pendukung untuk pengurangan karbon awal bulan ini.

Pada 8 November, PBOC mengatakan akan memberikan pinjaman berbiaya rendah untuk lembaga keuangan melalui alat pendukung, dan akan memandu lembaga-lembaga tersebut untuk memberikan pinjaman kepada perusahaan di bidang pengurangan karbon utama dengan premis pengambilan keputusan independen dan risiko memukau.

Faktanya, keuangan hijau telah menjadi ukuran penting bagi negara dalam memfasilitasi pengurangan karbon.

Pada akhir kuartal ketiga 2021, saldo pinjaman hijau Tiongkok mencapai 14,78 triliun yuan, naik 27,9 persen YoY. Di antara pinjaman hijau, 66,9 persen telah digunakan untuk proyek-proyek dengan manfaat pengurangan karbon langsung dan tidak langsung.

Dukungan keuangan sangat diperlukan, kata Dong Ximiao, peneliti paruh waktu di Universitas Fudan, menambahkan bahwa program pinjaman ulang akan membantu mendorong pembangunan hijau dan meningkatkan kemauan dan kapasitas lembaga keuangan untuk mendukung penggunaan batu bara yang bersih dan efisien.

Tiongkok bertujuan untuk meningkatkan pangsa bahan bakar non-fosil dalam konsumsi energi primernya menjadi sekitar 25 persen pada tahun 2030, puncak emisi karbon dioksida sebelum tahun 2030, dan mencapai netralitas karbon sebelum tahun 2060. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong