Baca dalam 3 menit

China Realisasikan Sintesis Protein Karbon Monoksida Skala Besar Pertama di Dunia

Waktu Publish : 01 Nov 2021, 15:10 WIB
Sumber : China News
SHARE ARTIKEL

Pabrik industri bio-fermentasi gas di Hebei - Image from Huanqiu

Bolong.id – Pada 30 Oktober 2021, Feed Research Institute dari Chinese Academy of Agricultural Sciences dan Beijing Shougang Longze New Energy Technology Co., Ltd. bersama-sama mengumumkan bahwa Tiongkok telah merealisasikan sintesis karbon monoksida menjadi protein untuk pertama kalinya di dunia. Sertifikat terkait dikeluarkan oleh Kementerian Pertanian pada Agustus 2021.

Menurut Dr. Xue Min, kepala ilmuwan dari proyek tersebut dan peneliti dari Institute of Feed Research dari Chinese Academy of Agricultural Sciences, sintesis alami protein biasanya dicapai melalui siklus alami pada tanaman atau mikroorganisme tertentu dengan pengikat nitrogen. Protein sintetik telah lama dianggap oleh civitas akademika internasional sebagai perbatasan revolusioner ilmu pengetahuan dan teknologi yang mempengaruhi proses peradaban manusia dan kognisi fenomena kehidupan.

Dilansir dari China News pada Senin (1/11/2021), setelah lebih dari enam tahun penelitian, Beijing Shougang Longze New Energy Technology telah menembus teknologi kunci inti dari persiapan protein Clostridium ethanolicum, sangat meningkatkan kecepatan reaksi (sintesis 22 detik), dan menciptakan rekor dunia untuk tingkat tertinggi memperoleh 85% dari protein biosintetik dalam langkah industrialisasi berikutnya.

Mereka juga bekerja sama dengan Feed Research Institute dari Chinese Academy of Agricultural Sciences untuk melakukan evaluasi sistem titer protein Clostridium ethanolicum, dan bersama-sama mempromosikan aplikasi dalam kerangka kerja rencana penelitian dan pengembangan kunci nasional-proyek lumbung biru. Penelitian ini adalah yang pertama di dunia, dan sertifikatnya telah dikeluarkan pada Agustus 2021.

Penelitian ini menggunakan gas buang industri yang mengandung karbon monoksida, karbon dioksida dan amonia sebagai bahan baku utama untuk menghasilkan sumber protein pakan baru "dari nol", mengubah nitrogen dan karbon anorganik menjadi nitrogen dan karbon organik, dan mewujudkan inovasi mandiri dari 0 hingga 1, memiliki hak kekayaan intelektual yang sepenuhnya independen.

Para ahli mengatakan bahwa Tiongkok, sebagai produsen dan konsumen pakan utama di dunia, telah mengembangkan jenis baru protein non-biji-bijian dengan inovasi independen untuk mengurangi dan secara bertahap menggantikan ketergantungannya pada protein kedelai, yang sangat penting secara strategis. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong