Baca dalam 3 menit

Perjuangan Dunia Lawan Pandemi Belum Sukses

Waktu Publish : 06 May 2021, 15:43 WIB
SHARE ARTIKEL

Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus - Image from AntaraNews

Bolong.id - Menurut laporan media internasional, sejak April 2021 pandemi Covid-19 di India meningkat pesat, Jumlah kasus baru per hari 300.000 kasus. Itu menarik perhatian internasional.

Dilansir dari People Daily pada Rabu (05/05/2021). Situasi buruk tidak hanya terjadi di India. Di Amerika Serikat, Jepang, Brazil dan beberapa negara Eropa, situasi pandemi tidak optimis. Pada 26 April waktu setempat, Organisasi Kesehatan Dunia mengadakan konferensi pers rutin untuk epidemi.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa situasi pandemi global masih memburuk. Jumlah kasus baru yang dikonfirmasi di seluruh dunia meningkat selama sembilan minggu berturut-turut dan kematian baru telah ditambahkan. Jumlahnya meningkat selama enam minggu berturut-turut.

"Banyak negara masih menghadapi penularan intensif, dan situasi di India sangat memilukan." Pada konferensi rutin WHO pada 26 April, Tedros mengatakan dengan cemas, "Jumlah kasus baru di dunia pekan lalu hampir sama dengan jumlah kasus di dunia. Jumlah total kasus dalam 5 bulan pertama tetap sama."

Menurut data resmi India, jumlah kasus yang dikonfirmasi di India melebihi 100.000 untuk pertama kalinya pada 5 April, lebih dari 200.000 pada tanggal 15, dan lebih dari 300.000 beberapa hari kemudian. Menurut Reuters, India telah memecahkan rekor satu hari global dari diagnosis yang baru dikonfirmasi yang sebelumnya dipegang oleh Amerika Serikat, dan telah memecahkan rekornya sendiri pada hari sebelumnya.

Menurut Kantor Berita Kyodo Jepang, Kepala Sekretaris Kabinet Kato Katsunobu mengatakan pada konferensi pers pada 26 April bahwa 21 kasus "mutasi ganda" virus korona baru yang ditemukan di India telah ditemukan di Jepang.

Pada hari itu, kematian Covid-19 kumulatif Jepang melebihi 10.000, di mana sekitar 80% terjadi setelah Desember tahun lalu. Mengingat pandemi yang mengamuk, Tokyo, Prefektur Osaka, dan tempat-tempat lain telah memasuki tahap ketiga darurat pandemi.

Di Amerika Serikat, yang terpukul paling parah di dunia oleh pandemi, pandemi di Michigan dan negara bagian lain berada di tengah-tengah babak baru wabah, dengan lonjakan pasien muda yang sakit parah.

Menurut laporan media AS, menurut Asosiasi Kesehatan dan Rumah Sakit Michigan, tingkat rawat inap pasien dengan epidemi corona berusia 30-an dan 40-an di negara bagian itu dua kali lipat angka selama puncak pandemi pada musim gugur 2020.

Para ahli memperingatkan bahwa dengan pelonggaran pembatasan oleh negara bagian dan menyambut hari libur tradisional dan faktor-faktor lain, lonjakan kasus epidemi corona yang dikonfirmasi di Michigan dapat berulang di seluruh Amerika Serikat.

Pandemi Amerika Selatan sama-sama mengkhawatirkan. April lalu adalah bulan dengan jumlah kematian tertinggi sejak pandemi pneumonia Covid-19 di Brasil. Hingga 24 April, waktu setempat, jumlah kematian akibat epidemi corona bulan itu telah melebihi 67.000.

Menurut hasil observasi situasi pandemi yang dirilis oleh lembaga penelitian medis Brazil yang berwenang, Osvaldo Cruz Foundation pada akhir April, pandemi Covid-19 di Brasil saat ini menunjukkan tingkat infeksi dan angka kematian yang terus-menerus tinggi, dan jumlah kematian kelompok usia terbanyak antara 20 dan 29 tahun saat ini meningkat.

Situasi di Eropa tidak optimis. Menurut laporan Reuters pada 25 April, gelombang ketiga pandemi di Jerman masih berlangsung, dan cukup sulit untuk menanganinya.

Menurut data Kementerian Kesehatan Prancis pada 26 April, terdapat 6001 kasus epidemi corona yang parah di Prancis. Ini adalah 6.000 pasien yang sakit kritis di Prancis sejak April tahun lalu, menunjukkan bahwa tekanan pada sistem medis masih sangat besar.

Setelah lebih dari setahun setelah manusia berjuang dengan virus Covid-19, mengapa pandemi masih berkecamuk di banyak negara?

Su Xiaohui, direktur Institut Riset Amerika dari Institut Studi Internasional Tiongkok, menunjukkan kepada reporter ini bahwa sejak tahun ini, banyak virus korona yang bermutasi telah dilaporkan secara berturut-turut di seluruh dunia.

Mutasi virus membawa risiko infeksi yang lebih besar dan secara obyektif meningkatkan kesulitan dalam memerangi pandemi, tetapi "bencana buatan manusia" dalam pencegahan dan pengendalian pandemi tidak dapat diabaikan.

Majalah "Foreign Policy" baru-baru ini mengutip pendapat para ahli untuk menganalisis inti dari pandemi "di luar kendali" India. Majalah itu percaya bahwa penyebaran virus mutan, seringnya diadakannya acara berskala besar, dan mobilitas penduduk yang tinggi adalah yang utama. alasan untuk krisis pandemi India.

Media India percaya bahwa proses vaksinasi India tidak ideal, dan pernah menghadapi kekurangan vaksin karena penerapan kontrol ekspor bahan mentah oleh Amerika Serikat, yang tidak dapat menjadi penghalang untuk datangnya babak baru pandemi. (*)



Terkait

health

Usai Divaksin Jangan Langsung Olahraga !

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

health

Sudah Divaksin? Ini Gejala Apabila Terpapar Covid-19 Lagi

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

health

Efektivitas Vaksin-vaksin di Dunia Melawan Varian Virus Delt...

  • Lupita
  • 19 Jun 2021

news

Pimpin Apel Covid-19, Anies : Pandemi di Jakarta Mengkhawati...

  • Lupita
  • 19 Jun 2021

news

Keren dan Salut! Seniman Ini Gambarkan Situasi Pandemi dalam...

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021

news

Lebih dari 177,74 Juta Kasus COVID-19 Dikonfirmasi di Seluru...

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong