Baca dalam 3 menit

WeChat Hapus Puluhan Akun LGBT Universitas di China

Waktu Publish : 08 Jul 2021, 12:14 WIB
SHARE ARTIKEL

WeChat - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – WeChat telah menghapus lebih dari selusin akun LGBT yang dijalankan oleh mahasiswa, memicu kekhawatiran bahwa ruang aman bagi minoritas seksual dan gender Tiongkok akan semakin menyusut.

Dilansir dari Bilibili.com pada Rabu (07/07/21), Di media sosial Selasa, pendukung hak-hak LGBT memprotes penutupan mendadak akun-akun ini oleh perusahaan milik Tencent.

Akun yang dihapus dijalankan oleh mahasiswa di seluruh universitas di Tiongkok, termasuk institusi bergengsi seperti Universitas Peking dan Universitas Tsinghua di Beijing, dan Universitas Fudan di Shanghai.

Sementara CNN Business tidak dapat mengakses akun yang dihapus ini, beberapa pengikut memposting tangkapan layar pemberitahuan yang menyambut mereka ketika mereka mendarat di halaman kosong akun.

"Setelah menerima keluhan yang relevan, semua konten telah diblokir dan akun tersebut tidak dapat digunakan lagi," bunyi pemberitahuan tersebut, mengutip pelanggaran peraturan pemerintah tentang pengelolaan akun publik online.

WeChat tidak segera menanggapi permintaan komentar dari CNN Business.

Tiongkok mendekriminalisasi homoseksualitas pada tahun 1997 dan menghapusnya dari daftar resmi gangguan mental pada tahun 2001. Namun pernikahan sesama jenis masih ilegal di negara itu, dan orang-orang yang mengidentifikasi sebagai LGBT terus menghadapi diskriminasi baik di bidang pribadi maupun profesional. Aktivis khawatir bahwa Partai Komunis akan semakin menekan ruang aman bagi minoritas seksual di negara tersebut.

Beberapa kelompok LGBT yang dihapus terdaftar sebagai klub mahasiswa di universitas mereka, sementara yang lain beroperasi secara tidak resmi. Sebagian besar dari mereka telah ada selama bertahun-tahun, menawarkan siswa rasa komunitas dan dukungan yang sangat dibutuhkan, dengan posting mulai dari buku bertema LGBT dan rekomendasi film hingga sumber daya untuk bantuan psikologis.

Cathy, seorang manajer salah satu kelompok LGBT yang dihapus dari sebuah universitas di Beijing, mengatakan akun berusia enam tahun itu memiliki sekitar 18.000 pengikut.

Wanita berusia 25 tahun - yang meminta untuk menggunakan nama samaran karena takut akan pembalasan dari pihak berwenang - telah melihat diskusi tentang seksualitas menjadi lebih dijaga di universitasnya selama beberapa tahun terakhir.

Di masa lalu, kelompoknya dapat secara terbuka mengadvokasi hak-hak LGBT di kampus dan mengadakan seminar kecil untuk minoritas seksual untuk berbagi cerita.

Sekarang, aktivitas offline mereka terbatas pada pertemuan pribadi, seperti berbagi makanan atau menonton film bersama, katanya.

“Dalam beberapa tahun terakhir, tujuan kami hanya untuk bertahan hidup, untuk terus dapat melayani siswa LGBT dan memberi mereka kehangatan. Pada dasarnya kami tidak lagi terlibat dalam advokasi radikal,” tambah Cathy.

Agustus lalu, Shanghai Pride, perayaan tahunan minoritas seksual paling lama dan satu-satunya di Tiongkok, tiba-tiba mengumumkan penutupannya setelah menghadapi tekanan yang meningkat dari otoritas setempat.

Bulan lalu, bintang sepak bola Li Ying secara resmi keluar sebagai lesbian dalam sebuah posting di Weibo, menjadi atlet Tiongkok terkenal pertama yang melakukannya. Li, yang bermain untuk tim nasional sepak bola, kemudian menghapus postingan tersebut, yang mendapat dukungan luas tetapi juga gelombang serangan homofobia.

Pemblokiran akun WeChat memicu kemarahan di media sosial Tiongkok.

"Era sedang mundur. Tiongkok tidak seperti ini 10 tahun yang lalu. Secara bertahap kami kehilangan semua kebebasan kami," kata komentar di Weibo.

Namun langkah tersebut disambut oleh nasionalis online, beberapa di antaranya mengklaim, tanpa bukti, bahwa kelompok-kelompok LGBT ini telah disusupi oleh "kekuatan asing."

"Saya mendukung pemblokiran akun, mengapa kita harus membiarkan akun publik ini dijalankan oleh kekuatan anti-Tiongkok di institusi pendidikan tinggi kita? Apakah kita menunggu mereka mencuci otak mahasiswa yang belum membentuk nilai-nilai mereka?" kata salah satu komentar di Weibo.

Cathy, dari kelompok LGBT di Beijing, menyebut klaim itu "benar-benar konyol."

"Kelompok minoritas seksual telah lama ada di Tiongkok, bukan karena hasutan dari apa yang disebut kekuatan asing," katanya. "Mereka sama sekali tidak mengerti (komunitas LGBT], dan tidak punya niat untuk memahami kita." (*)

Terkait

lifestyle

Atlet Senam China, Guan Chenchen, Dapat Emas di Final Balok ...

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Masuk Final, Tim Tenis Meja Putri China Akan Lawan Jepang

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

Update Pandemi Covid-19 di China

  • Djono W. Oesman
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Pameran Seni di Shanghai Ini Ekspresi Kesehatan Mental

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

China Konfirmasi 90 Kasus Baru COVID-19

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

business

Perusahaan Gaming China Incar Konsumen Indonesia

  • Lupita
  • 04 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3