Baca dalam 4 menit

Benarkah Tahu Fermentasi Picu Kanker?

Waktu Publish : 27 Sep 2021, 09:55 WIB
Sumber : 灵素阁
SHARE ARTIKEL

Tahu Fermentasi - Image from toutiao

Jakarta, Bolong.id - Dilansir dari 灵素阁 pada Sabtu (25/92021) di Tiongkok, ada banyak jenis lauk, antara lain, tahu. Pun banyak jenis tahu. Di antaranya, tahu fermentasi, tahu jamur atau tahu cetakan.

Di negara saya (Penulis Ye Xiaokui, dari media Ling Su Ge) tahu jamur hampir menjadi hidangan wajib untuk setiap orang. Namun beberapa tahun belakangan bermunculan pendapat tentang fermentasi bean curd (tahu fermentasi), yang paling banyak adalah kandungan nitrit dalam fermented bean curd yang terlalu banyak, makan terlalu banyak berbahaya bagi kesehatan, bahkan dapat menyebabkan kanker pada kasus yang serius. Hal ini membuat banyak orang bertanya-tanya tentang hal ini.

Lantas, apakah kandungan nitrit dalam dadih kacang fermentasi benar-benar melebihi standar? Dokter menjawab: Tidak, Anda harus memahami poin-poin ini dengan jelas tentang dadih yang difermentasi.

1. Apakah nitrit benar-benar berbahaya bagi kesehatan?

Faktanya, sebagian besar makanan yang kita makan di hari kerja mengandung sejumlah nitrit, seperti daging biasa, sayuran atau makanan laut, dll., Ada nitrit.

Tapi nitrit bukanlah momok, itu akan membahayakan tubuh kita jika tidak dimakan. Secara umum, nitrit itu sendiri tidak membahayakan tubuh.

Alasan mengapa itu berbahaya bagi tubuh manusia terutama karena ketika nitrit masuk ke dalam tubuh manusia, ia bergabung dengan produk penguraian protein di usus dan perut untuk membentuk zat A yang disebut nitrosamin, zat ini adalah zat penyebab kanker.

Oleh karena itu, apa yang sering kita katakan bahwa nitrit berbahaya bagi kesehatan sebenarnya tidak tepat. Lagi pula, sebagian besar makanan yang kita makan sering mengandung nitrit dalam jumlah tertentu.

Jika tidak dikonsumsi secara berlebihan, zat ini pada dasarnya tidak akan menimbulkan ancaman bagi kesehatan kita.

Tahu Fermentasi - Image from toutiao


2. Kandungan nitrit dalam dadih tahu yang difermentasi melebihi standar, yang mudah menyebabkan kanker?

Kita sudah tahu bahwa nitrit sebenarnya tidak menyebabkan kerusakan yang berarti bagi tubuh. Oleh karena itu, tidak tepat untuk mengatakan bahwa kandungan nitrit dalam dadih yang difermentasi melebihi standar dan mudah menyebabkan kanker jika dimakan.

Meskipun tahu yang difermentasi mengandung banyak jamur, jamur ini adalah jamur yang dapat dimakan, dan tahu yang difermentasi awalnya dibuat dengan memfermentasi tahu, dan bahan baku utamanya adalah kedelai, dan kandungan nitrit dalam kedelai relatif tinggi. Rendah, bahkan setelah beberapa bulan fermentasi, tidak akan menghasilkan terlalu banyak nitrit.

Oleh karena itu, rumor bahwa kandungan nitrit dalam dadih yang difermentasi melebihi standar adalah tidak ilmiah, dan tidak ada dasar teoritis untuk makan terlalu banyak dadih yang difermentasi untuk menyebabkan kanker.

Oleh karena itu, tidak ilmiah untuk mengatakan bahwa makan dadih yang difermentasi mudah menyebabkan kanker dalam kehidupan, dan tidak ada dasar teoretis yang mendukungnya.

Tidak hanya itu, dibandingkan dengan produk kedelai biasa, tahu yang difermentasi memiliki nilai gizi yang lebih tinggi. Hal ini karena dadih yang difermentasi dihidrolisis proteinnya selama proses pengembangan, yang membuat nutrisi ini lebih mudah diserap oleh tubuh.

Oleh karena itu, makan beberapa dadih kacang fermentasi dengan benar dalam hidup akan membantu kesehatan Anda.

[Artikel ini secara eksklusif diproduksi oleh media baru "Ling Su Ge", dan gambar-gambarnya berasal dari Internet. Penulis Ye Xiaokui, tolong jangan cetak ulang atau salin tanpa izin]

Terkait

health

Cermat Dalam Mengkonsumsi Makanan dengan Kandungan Isoflavon

  • Lupita
  • 25 Apr 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong