Baca dalam 4 menit

Cixi, dari Selir Jadi Pemimpin Modernisasi China

Waktu Publish : 27 Sep 2021, 09:29 WIB
SHARE ARTIKEL

Lukisan Janda Permaisuri Cixi - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Janda Permaisuri Cixi (1835–1908) salah satu wanita penting dalam sejarah Tiongkok. Ia membawa Tiongkok modern dalam 47 tahun memerintah dengan kecerdasan, kekuatan, kekejaman, dan tak kenal lelah.

Banyak yang telah ditulis tentang Cixi dan kebangkitannya dari selir menjadi pemimpin Tiongkok. Masih ada misteri seputar Cixi.

Dilansir dari China Highlights, berikut adalah beberapa fakta tentang Cixi.

1. Cixi bukanlah penguasa wanita pertama di Tiongkok

Tetapi, Cixi tetap menjadi permaisuri Tiongkok yang paling terkenal dan berpengaruh. Ada permaisuri lain yang berkuasa sebelumnya, seperti Permaisuri Lü Zhi (241–180 SM), yang merupakan permaisuri pertama yang berkuasa di Tiongkok; Permaisuri Wu Zetian (624–705), yang merupakan satu-satunya wanita yang memerintah sebagai "Kaisar" (bukan Permaisuri); dan Permaisuri Wei (–710).

2. Cixi adalah wanita penguasa terlama dalam sejarah Tiongkok

Dia menjadi Janda Permaisuri pada tanggal 22 Agustus 1861 setelah kematian Kaisar Xianfeng. Ia memerintah selama 47 tahun sampai hari kematiannya pada tahun 1908.

3. Cixi adalah seorang feminis

Telah ditetapkan bahwa sebenarnya Cixi adalah pemimpin pertama yang melarang praktik mengikat kaki di kalangan perempuan pada tahun 1902, yang kemudian dicabut. Namun, setelah jatuhnya dinasti Qing, Republik Tiongkok secara efektif melarang kebiasaan ini untuk selamanya.

Cixi mendorong pendidikan modern untuk perempuan dengan mendesak pejabat senior, bahkan raja untuk membantu mendanai sekolah untuk anak perempuan.

Dia mendirikan Sekolah untuk Wanita Aristokrat, serta lembaga pendidikan tinggi untuk wanita. Dia mengeluarkan dekrit pada tahun 1907 yang disebut Peraturan untuk Pendidikan Perempuan, yang meresmikan bahwa perempuan harus menerima pendidikan. Upaya ini menyebabkan siswa perempuan pertama Tiongkok diberikan beasiswa untuk pergi ke luar negeri.

4. Cixi lebih maju dari zamannya (untuk Tiongkok)

Dia membawa cara baru ke dalam cara monarki. Di bawah kepemimpinannya pasca-1900, hubungan Tiongkok dengan negara-negara asing meningkat, dan Tiongkok membuka hubungan perdagangan dan memelihara interaksi reguler melalui diplomat ke AS, Jepang, Inggris, dll.

Beberapa kebijakan Cixi adalah mencabut larangan perkawinan campur Han-Manchu, mempercepat strategi modernisasi, membawa perkembangan di industri perkeretaapian dan manufaktur, memerintahkan pemasangan telegraf pertama Tiongkok, memperbarui mata uang Tiongkok, dan modernisasi militer.

5. Jenazah Cixi dirusak

Cixi meninggal pada sore hari tanggal 15 November 1908 dan dimakamkan di tengah-tengah Makam Qing Timur, sekitar 75 mil sebelah timur Beijing.

Namun, makamnya dibom dan dihancurkan pada tahun 1928 oleh tentara Kuomintang, yang juga mencuri permata dari peti matinya, termasuk mutiara besar di antara giginya dan merusak mayatnya.

Kompleks makamnya dipugar pada tahun 1949 oleh Republik Rakyat Tiongkok dan dapat dikunjungi hari ini di makam Qing Timur di Zunhua.

Terkait

culture

7 Fakta Penting Soal Dinasti Qing, Era Dimana Populasi China...

  • Lupita
  • 05 Oct 2021

culture

Enam Foto Cixi Ini Menunjukkan Dirinya Cantik dan Menawan

  • Danang
  • 05 Apr 2021

culture

Jubah Kekaisaran Janda Permaisuri Cixi Dipajang di Museum Su...

  • Isna Fauziah
  • 10 Aug 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong