Baca dalam 13 menit

Konferensi Pers Jubir Kemenlu China 2 September 2021

Waktu Publish : 03 Sep 2021, 12:08 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

Beijing, Bolong.id- Dilansir dari laman resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Kamis (2/9/2021) Konferensi Pers Reguler Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Wang Wenbin menyatakan, pada 2 September 2021. Li Keqiang, Perdana Menteri Dewan Negara, akan menghadiri upacara pembukaan Forum Pengembangan Rendah Karbon Energi Taiyuan 2021 melalui konferensi video.

Itu atas undangan pemerintah Prancis. Perdana Menteri Li Keqiang akan menyampaikan pidato pembukaan Kongres Konservasi Dunia ke-7 melalui konferensi video di Beijing pada 3 September.

Demikian petikan wawancara Wang Wenbin dengan wartawan:

People's Daily: Menurut laporan, WHO berencana untuk mengirimkan 100 juta dosis vaksin Sinovac dan Sinopharm pada akhir September ke wilayah termasuk Afrika dan Asia untuk pertama kalinya. Bisakah Anda mengkonfirmasi ini? Bisakah Anda berbagi informasi lebih lanjut tentang Tiongkok yang menyediakan vaksin melalui COVAX?

Wang Wenbin: Tiongkok telah secara aktif mendukung dan mengambil bagian dalam COVAX, dan berkomitmen untuk mempromosikan aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin COVID di negara-negara berkembang.

Setelah vaksin Sinopharm dan Sinovac disetujui oleh WHO untuk penggunaan darurat pada paruh pertama tahun 2021, perusahaan terkait segera bertindak untuk menjaga produksi dan berkonsultasi dengan GAVI mengenai pasokan vaksin, menambahkan vaksin ke portofolio Fasilitas COVAX pada bulan Juli.

Menurut perjanjian pembelian, kedua perusahaan Tiongkok akan memberikan 110 juta dosis kepada COVAX pada akhir Oktober, dan yang terakhir akan menentukan rencana distribusi spesifik setelah mempertimbangkan sepenuhnya permintaan negara.

Sementara itu, kedua belah pihak telah mencapai niat untuk pasokan vaksin jangka panjang di tahun-tahun mendatang dan sedang dalam diskusi untuk waktu dan rencana spesifik pasokan di masa depan. Seperti yang kami pahami, gelombang pertama sekitar sembilan juta dosis telah dikirim ke Pakistan dan Bangladesh pada awal Agustus.

Hampir 30 juta dosis lainnya akan segera mulai dikirim ke negara-negara berkembang termasuk Aljazair, Pantai Gading, Niger, Kirgistan dan Venezuela. Ini adalah langkah konkret lain yang diambil Tiongkok untuk memenuhi janjinya menjadikan vaksin sebagai barang publik global, mempromosikan distribusi yang adil, dan meningkatkan upaya anti-pandemi global.

Kantor Berita Xinhua: Kami mencatat bahwa laporan media arus utama Rusia baru-baru ini mengatakan bahwa upaya Tiongkok untuk memperkuat regulasi pasar akan membantu menumbuhkan lingkungan bisnis yang stabil dan menguntungkan dalam jangka panjang dan mempromosikan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan sehat, dan tidak akan mempengaruhi daya tarik pasar. pasar Tiongkok . Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Sejak awal tahun ini, Tiongkok terus mengkonsolidasikan dan memperluas hasil pencegahan dan pengendalian COVID-19 dan pembangunan sosial ekonomi dan mencapai pemulihan ekonomi yang stabil sambil mengkonsolidasikan momentum positif, menunjukkan ketahanan dan vitalitas yang kuat.

Ini telah menawarkan dorongan kuat bagi ekonomi dunia untuk kembali ke jalur yang benar, mendapatkan kembali kepercayaan dan melanjutkan pertumbuhan.

Sementara itu, untuk mengatasi masalah utama ekspansi yang tidak terkendali dan tidak teratur dari beberapa perusahaan platform, pemerintah Tiongkok telah meningkatkan peraturan anti-monopoli dan mengambil tindakan hukum untuk menindak perilaku monopoli dan persaingan tidak sehat.

Upaya untuk mengekang ekspansi modal yang tidak teratur telah menunjukkan hasil awal dan tatanan persaingan yang sehat terus meningkat.

Bloomberg: Pertama, South China Morning Post melaporkan bahwa John Kerry akan bertemu dengan Yang Jiechi hari ini. Bisakah Anda mengomentari itu, dan jika mungkin, beri tahu kami apa agenda mereka? Pertanyaan kedua, Komite Urusan Luar Negeri Parlemen Eropa pada hari Rabu mengadopsi laporan yang mendesak Uni Eropa untuk mulai bekerja pada perjanjian investasi bilateral dengan Taiwan. Ia juga menyarankan agar blok tersebut mengganti nama kantor perdagangannya di Taipei menjadi "Kantor Uni Eropa di Taiwan". Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Pada pertanyaan pertama Anda, harap tetap disini. Kami akan merilis informasi pada waktunya.

Berkenaan dengan pertanyaan kedua Anda, Misi Tiongkok untuk UE telah merilis sebuah pernyataan.

Apa yang disebut laporan "Hubungan dan Kerjasama Politik Uni Eropa-Taiwan" yang dibuat oleh Komite Urusan Luar Negeri Parlemen Eropa sangat melanggar norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, prinsip satu-Tiongkok dan komitmen pada masalah Taiwan yang dibuat secara terbuka oleh Uni Eropa pada menjalin hubungan diplomatik dengan Tiongkok. Kami sangat mengutuk dan dengan tegas menolaknya.

Kami mendesak komite terkait dan anggota Parlemen Eropa untuk segera memperbaiki kata-kata dan tindakan mereka yang salah mengenai Taiwan untuk menghindari kerusakan lebih lanjut pada rasa saling percaya dan kerja sama Tiongkok -Uni Eropa. Pihak UE disarankan untuk tidak meremehkan tekad kuat, kemauan, dan kemampuan kuat rakyat Tiongkok untuk mempertahankan kedaulatan dan integritas teritorial mereka dan segera menghentikan semua provokasi dan gerakan konfrontatif.

RIA Novosti: Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Igor Morgulov mengatakan kemarin bahwa Rusia berencana untuk mengadakan pertemuan baru dengan Amerika Serikat, Tiongkok dan Pakistan di Kabul setelah situasi di sana stabil. Apakah Tiongkok telah membahas pertemuan ini dengan Rusia dan pihak lain? Siapa yang akan mewakili Tiongkok di sana?

Wang Wenbin: Penyelesaian yang tepat dari masalah Afghanistan tidak mungkin tanpa partisipasi dan dukungan dari masyarakat internasional. Ada banyak mekanisme multilateral terkait Afghanistan yang saling memperkuat dengan ciri dan prioritasnya masing-masing. Tiongkok telah mempertahankan koordinasi yang erat dengan pihak-pihak terkait dalam masalah Afghanistan.

Dan Tiongkok dan Rusia tetap berada dalam komunikasi dan kolaborasi strategis yang mendalam dan kuat di semua tingkatan. Di bawah situasi baru, Tiongkok akan terus bekerja dengan komunitas internasional untuk mengatasi situasi di Afghanistan dan Kabul, dan bersama-sama membantu Afghanistan untuk mengakhiri kekacauan, memulihkan ketertiban, dan mencapai perdamaian dan rekonstruksi.

Beijing Youth Daily: Konvensi 5G Dunia 2021, yang diadakan di Beijing, menarik perhatian luas di Tiongkok dan sekitarnya. Pejabat, pakar, dan perwakilan dari komunitas akademis dan bisnis hadir secara langsung atau virtual. Bisakah Anda menawarkan informasi lebih lanjut?

Wang Wenbin: Konvensi 5G Dunia 2021 diadakan di Beijing dari 31 Agustus hingga 2 September dengan tema "5G+ Oleh Semua Untuk Semua". Menampilkan kata kunci "industri", "ekonomi" dan "inovasi", konvensi tersebut berfokus pada upaya bersama untuk mengembangkan infrastruktur digital, ekologi terintegrasi, dan lingkungan yang menguntungkan untuk memungkinkan 5G berintegrasi dan berkembang bersama dengan industri lain.

Ini juga merupakan acara besar terkait pameran internasional pertama yang diselenggarakan oleh Beijing sejak pencegahan dan pengendalian COVID-19 menjadi normal baru.

The Paper: Menurut laporan, pada 31 Agustus, Zhou Mengbo, mantan wakil sekretaris komite Partai Tiongkok Railway Engineering Group Co., Ltd., dipulangkan ke Tiongkok . Bisakah Anda memberikan informasi lebih lanjut?

Wang Wenbin: Zhou Mengbo, mantan wakil sekretaris komite Partai China Railway Engineering Group Co., Ltd., dicurigai melakukan kejahatan serius terkait pekerjaan dan melarikan diri ke luar negeri pada Mei 2019.

Tiongkok baru-baru ini mengajukan permintaan kerjasama penegakan hukum ke sebuah negara, dan bekerja pada lembaga penegak hukum asing untuk menangkapnya dan memulangkannya ke Tiongkok .

Membawa Zhou Mengbo ke pengadilan merupakan pencapaian penting dalam membawa kembali buronan korupsi dan memulihkan aset mereka melalui kerja sama penegakan hukum internasional. Tiongkok menyampaikan penghargaan dan terima kasih kepada negara-negara yang peduli atas dukungan dan bantuan mereka yang kuat.

Korupsi adalah musuh bersama umat manusia. Memerangi kejahatan terkait korupsi didukung oleh orang-orang dari semua negara. Pengembalian buronan korupsi dan pengembalian aset mereka merupakan bagian integral dari penguatan kerja sama internasional melawan korupsi.

Pemerintah Tiongkok akan terus melakukan kerja sama peradilan dan penegakan hukum internasional dengan negara-negara terkait sesuai dengan Konvensi PBB Menentang Korupsi serta perjanjian dan perjanjian bilateral. Kami akan bersama-sama memerangi korupsi transnasional dan tidak pernah membiarkan individu yang korup berlindung di surga yang aman bagi para penjahat.

Global Times: The Global Times melaporkan bahwa pihak berwenang Tiongkok mengungkapkan fakta kriminal Michael Spavor dan Michael Kovrig, serta informasi terperinci tentang penahanan mereka. Namun pihak Kanada selama ini mengklaim bahwa penahanan dua warga Kanada ini merupakan pembalasan atas penangkapan Meng Wanzhou. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Tiongkok telah menyatakan sikap seriusnya pada kasus Michael Spavor dan Michael Kovrig. Informasi yang diungkapkan oleh otoritas terkait menunjukkan bahwa bukti kejahatan mereka tidak terbantahkan. Pengadilan Tiongkok menangani kasus-kasus tersebut sesuai dengan hukum berdasarkan bukti yang kuat.

Dalam prosesnya, hak-hak hukum kedua individu ini telah sepenuhnya dilindungi. Otoritas terkait juga telah memberikan pertimbangan kemanusiaan kepada mereka sejauh diizinkan oleh hukum.

Saya harus menunjukkan bahwa insiden Meng Wanzhou dan kasus Michael Spavor dan Michael Kovrig sama sekali berbeda sifatnya. Pihak Kanada, di satu sisi, telah melakukan penganiayaan politik terhadap warga negara Tiongkok yang berkomplot dengan AS, sama sekali mengabaikan tujuan politik AS dengan merencanakan insiden Meng Wanzhou dan fakta bahwa dia tidak melanggar hukum Kanada.

China News Service: Menurut laporan, Presiden Rusia Putin mengatakan dalam komentarnya baru-baru ini tentang situasi Afghanistan bahwa pasukan AS pada dasarnya telah mempromosikan norma dan standar AS termasuk mengubah struktur politik lokal dalam kehadiran 20 tahun mereka di Afghanistan. Tapi ini telah membawa kerugian dan tragedi bagi AS sendiri dan rakyat Afghanistan. Hasil dari operasi AS di Afghanistan adalah nol, jika tidak negatif. Apa komentar Anda?

Wang Wenbin: Pandangan Presiden Putin seharusnya memancing beberapa pemikiran dari AS.

Tidak ada bentuk demokrasi di dunia. Semua negara berhak untuk secara mandiri mengeksplorasi jalur pembangunan yang sesuai dengan kondisi dan realitas nasional mereka. Situasi di Afghanistan telah menunjukkan transplantasi dan penerapan model demokrasi asing hanya akan menciptakan kekacauan dan ketidakstabilan, yang pada akhirnya akan berakhir dengan kegagalan.

Demokrasi adalah nilai yang dimiliki bersama oleh seluruh umat manusia, bukan hak istimewa negara-negara tertentu. Tidak ada "pemimpin demokrasi" di dunia. Tidak ada negara yang berhak menceramahi negara lain tentang demokrasi.

Menggembar-gemborkan "aliansi demokrasi" dan menghebohkan narasi "demokrasi versus otoritarianisme" pada dasarnya menyerang orang lain yang berbeda di bawah panji demokrasi.

Ini adalah penindasan orang lain dan kemajuan strategi geopolitik sendiri dengan ideologi dan nilai-nilai sebagai alat. Inilah hegemoni berkedok demokrasi. Kemunduran sejarah seperti itu hanya akan mengarah pada perpecahan dan konfrontasi, yang harus dijaga dan ditolak oleh semua negara.

Kami berharap AS dapat sungguh-sungguh merenungkan dirinya sendiri dan mengambil pelajaran dari masa lalu. Ia harus berhenti menjual ideologi dan nilai-nilainya sendiri kepada orang lain, menghentikan intervensi militer di negara lain sesuka hati, berhenti membuat perpecahan dan konfrontasi di dunia di bawah panji hak asasi manusia, dan tidak mengulangi kesalahan di Afghanistan. (*)

Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China 19 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 20 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 18 Oktober ...

  • Lupita
  • 19 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China, 13 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 14 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 30 Septembe...

  • Lupita
  • 30 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 29 Septembe...

  • Lupita
  • 29 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 22 September 2...

  • Visco Joostensz
  • 22 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong