Baca dalam 17 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 17 September 2021

Waktu Publish : 18 Sep 2021, 08:58 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from Kemenlu TIongkok

Beijing, Bolong.id- Dilansir dari Laman resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok pada Jumat (17/9/2021) Konferensi Pers Reguler Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian pada 17 September 2021, demikian cuplikannya.

CCTV: Presiden Xi Jinping akan menghadiri Pertemuan ke-21 Dewan Kepala Negara Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) dan pertemuan di Afghanistan para kepala negara Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) dan Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif ( CSTO) melalui konferensi video. Saya ingin tahu apakah ada perwakilan Tiongkok yang akan menghadiri pertemuan secara offline?

Zhao Lijian: Berkoordinasi dengan kehadiran virtual Presiden Xi Jinping di KTT SCO, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi, sebagai perwakilan khusus Presiden Xi Jinping, akan menghadiri pertemuan offline di Dushanbe, Tajikistan.

AFP: Pertama, penyelidikan menemukan bahwa kepala IMF Kristalina Georgieva, selama masa jabatannya sebagai Kepala Eksekutif Bank Dunia, meminta staf untuk mengubah laporan Bank Dunia untuk menghindari kemarahan Tiongkok. Apa tanggapan Anda? Kedua, siapa yang akan mewakili Tiongkok di Sidang Umum PBB mendatang?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, Nona Kristalina Georgieva telah mengeluarkan pernyataan di situs web IMF, dan saya ingin merujuk Anda ke pihak terkait untuk lebih jelasnya.

Kami juga memperhatikan bahwa Bank Dunia telah mengeluarkan pernyataan tentang penangguhan publikasi laporan Doing Business-nya.

Pemerintah Tiongkok sangat mementingkan peningkatan lingkungan bisnis, dan pencapaiannya dapat dilihat semua orang. Kami berharap Bank Dunia akan melakukan investigasi yang komprehensif terhadap isu-isu yang relevan sesuai dengan prinsip-prinsip tinjauan internal yang profesional, objektif, adil dan transparan, berdasarkan fakta dan aturan, untuk lebih menjaga profesionalisme dan kredibilitas Doing Business Laporan dan reputasi Bank Dunia dan negara-negara anggotanya.

Pada pertanyaan kedua Anda, saya tidak punya apa-apa untuk dilepaskan saat ini.

PTI: Hari ini di sela-sela pertemuan SCO, Menteri Luar Negeri India S. Jaishankar dan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi bertemu. Apakah Anda memiliki bacaan tentang itu? Bisakah Anda memberi kami beberapa detail?

Zhao Lijian: Pada tanggal 16 September waktu setempat, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi bertemu dengan Menteri Luar Negeri India S. Jaishankar di Dushanbe atas permintaan.

Anggota Dewan Negara Wang mengatakan bahwa Tiongkok selalu menangani masalah perbatasan Tiongkok-India dengan baik dengan sikap positif.

Komunikasi antara departemen diplomatik dan militer kedua negara pada tahap sebelumnya telah serius dan efektif. Situasi perbatasan Tiongkok-India secara umum bergerak ke arah perbaikan. Kami berharap pihak India akan bekerja sama dengan Tiongkok untuk terus menstabilkan situasi dan secara bertahap beralih dari tanggap darurat ke manajemen reguler.

Kedua belah pihak harus mengkonsolidasikan pencapaian pelepasan pasukan garis depan, secara ketat mematuhi kesepakatan dan konsensus yang dicapai antara kedua negara, bersama-sama menjaga perdamaian dan ketenangan di daerah perbatasan dan mencegah insiden terkait perbatasan berulang.

Bloomberg: Tiongkok telah mendaftar untuk bergabung dengan CPTPP. Apakah Tiongkok bersedia berbicara dengan para menteri Australia tentang tawaran mereka untuk bergabung dalam pakta tersebut? Dan jika demikian, kapan itu akan terjadi?

Zhao Lijian: Hampir setahun yang lalu, Tiongkok menyatakan kesiapannya untuk secara aktif mempertimbangkan untuk bergabung dengan CPTPP. Selama setahun terakhir, Tiongkok memiliki kontak informal dengan anggota pakta sesuai dengan peraturan CPTPP. Atas dasar studi dan penilaian yang komprehensif dari persyaratan perjanjian dan mengikuti prosedur dan langkah-langkah yang relevan, Menteri Perdagangan Tiongkok Wang Wentao mengajukan aplikasi resmi Tiongkok untuk bergabung dengan CPTPP dalam sebuah surat kepada Menteri Perdagangan Damien O'Connor dari Selandia Baru, penyimpan perjanjian.

Kami percaya bahwa, berdasarkan kesimpulan RCEP, Tiongkok yang bergabung dengan CPTPP akan membantu mempromosikan integrasi ekonomi di Asia-Pasifik, dan memfasilitasi pemulihan ekonomi pasca-COVID, pengembangan perdagangan, dan pertumbuhan investasi di dunia.

Adapun pertanyaan spesifik Anda, Tiongkok akan mengikuti prosedur CPTPP yang relevan untuk melakukan konsultasi yang diperlukan dengan para anggota.

Kantor Berita Yonhap: Saya punya dua pertanyaan. Pertama, apa posisi Tiongkok pada pertemuan Dewan Keamanan tentang peluncuran rudal balistik DPRK? Kedua, Pembicaraan Enam Pihak tentang masalah nuklir Korea telah terhenti selama lebih dari 10 tahun. Bagaimana Tiongkok memandang prospek dimulainya kembali perundingan?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, Dewan Keamanan PBB membahas masalah yang relevan dalam konsultasi internalnya, di mana Tiongkok menegaskan kembali posisi prinsipnya.

Kami percaya bahwa stabilitas keseluruhan di Semenanjung tidak datang dengan mudah dan semua pihak harus mengingat gambaran yang lebih besar, berkepala dingin, menahan diri, berhati-hati dalam kata-kata dan tindakan, menghindari eskalasi situasi dan memastikan bahwa Semenanjung Korea masalah tetap pada jalur penyelesaian politik.

Kami berharap pihak-pihak terkait akan tetap berpegang pada jalur dialog dan keterlibatan yang benar, meninggalkan jalan lama permusuhan dan konfrontasi, dan dengan sungguh-sungguh mencari solusi politik yang efektif untuk masalah Semenanjung Korea sesuai dengan pendekatan jalur ganda dan prinsip bertahap dan tindakan yang disinkronkan.

Beijing Youth Daily: Pada 16 September, Tiongkok, Rusia, Pakistan, dan Iran mengadakan pertemuan informal tentang masalah Afghanistan. Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentang pertemuan itu?

Zhao Lijian: Pada 16 September, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi bertemu di Dushanbe dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi dan Perwakilan Senior Menteri Luar Negeri Iran Rasoul Mousavi di sela-sela KTT SCO dan CSTO untuk membahas situasi di Afganistan. Menteri Luar Negeri Rusia Lavrov memimpin pertemuan tersebut.

Para pihak menegaskan kembali komitmen mereka untuk mempromosikan perdamaian, keamanan dan stabilitas di Afghanistan dan kawasan pada umumnya. Mereka menekankan bahwa kedaulatan, kemerdekaan dan integritas wilayah Afghanistan harus dihormati, prinsip dasar "dipimpin Afghanistan, milik Afghanistan" harus dilaksanakan, dan hak rakyat Afghanistan untuk mengejar perdamaian, ketenangan, pembangunan dan kemakmuran harus dijunjung tinggi.

Para pihak menekankan bahwa AS dan sekutunya memikul tanggung jawab utama untuk rekonstruksi sosial dan ekonomi Afghanistan dan harus memberikan bantuan ekonomi, mata pencaharian dan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan ke Afghanistan.

NHK: Saya punya dua pertanyaan. Pemilihan presiden LDP di Jepang dimulai hari ini. Hasilnya akan berdampak besar pada calon Perdana Menteri Jepang yang baru. Apa komentar Tiongkok tentang ini? Uni Eropa merilis Strategi Uni Eropa untuk Kerjasama di Indo-Pasifik, yang mengatakan akan memperkuat hubungan ekonomi dengan Taiwan, dan meningkatkan kehadiran angkatan laut oleh Negara-negara Anggota Uni Eropa di Indo-Pasifik. Apa komentar Tiongkok tentang ini?

Zhao Lijian: Pertanyaan pertama Anda adalah tentang urusan dalam negeri Jepang yang tidak akan dikomentari oleh Tiongkok.

Pada pertanyaan kedua Anda. Partisipasi kawasan Taiwan dalam kerja sama ekonomi regional harus ditangani sesuai dengan prinsip satu Tiongkok. Kami dengan tegas menentang diskusi dan penandatanganan perjanjian dengan implikasi kedaulatan dan sifat resmi antara negara mana pun dan wilayah Taiwan.

Posisi Tiongkok dalam masalah ini jelas dan tegas. Terkait masalah negara non-regional yang mengirimkan kapal ke kawasan Asia-Pasifik, Tiongkok berharap negara-negara di luar kawasan menghormati aspirasi negara-negara di kawasan untuk menjaga perdamaian dan stabilitas serta mendorong kerja sama pembangunan, dan menahan diri untuk tidak mengambil tindakan yang merugikan. bisa memperumit situasi.

Reuters: Seperti yang telah Anda sebutkan, Tiongkok mengajukan aplikasi untuk bergabung dengan CPTPP. Apakah ada signifikansi dengan waktu aplikasi ini, yang tidak lama setelah aliansi baru diumumkan oleh Australia, Inggris, dan AS minggu ini?

Zhao Lijian: Saya baru saja menguraikan latar belakang aplikasi resmi Tiongkok untuk bergabung dengan CPTPP, yang tidak ada hubungannya dengan kesepakatan antara AS, Inggris, dan Australia.

Saya ingin menekankan bahwa Tiongkok adalah pendukung setia liberalisasi dan fasilitasi perdagangan, dan peserta penting dalam kerja sama dan integrasi ekonomi di Asia-Pasifik. Permohonan resmi Tiongkok untuk bergabung dengan CPTPP kembali menunjukkan tekad kuat Tiongkok dalam membuka dan mempromosikan kerja sama ekonomi regional.Anda baru saja mencoba membangun hubungan antara dua masalah. Orang-orang dapat mengatakan bahwa Tiongkok bekerja untuk kerja sama ekonomi dan integrasi regional. Apa yang AS dan Australia dorong adalah perang dan kehancuran.

Prasar Bharati: Baru saja Anda menyebutkan poin-poin tertentu dari pernyataan Menteri Luar Negeri India selama pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi di Dushanbe. Dr. Jaishankar juga mengatakan bahwa India dan Tiongkok harus menjalin hubungan berdasarkan rasa saling menghormati. Dan untuk itu, perlu untuk menghindari melihat hubungan bilateral kita dari perspektif hubungannya dengan negara ketiga. Apakah Anda memiliki komentar atau tanggapan untuk bagian khusus ini?

Zhao Lijian: Tiongkok setuju dengan apa yang dikatakan pihak India tentang "penting untuk menghindari melihat hubungan bilateral melalui kacamata negara ketiga". Baik Tiongkok maupun India adalah negara penting di Asia. Perkembangan hubungan Tiongkok-India memiliki logika tersendiri. Hubungan Tiongkok-India tidak pernah menargetkan pihak ketiga mana pun.

HRTN: Pesawat ruang angkasa berawak Shenzhou-12 kembali ke Bumi sekitar satu jam yang lalu. Seperti yang kita pahami, persiapan untuk misi Shenzhou-13 sudah ada dan akan diluncurkan pada bulan Oktober tahun ini. Perkembangan pesat industri kedirgantaraan Tiongkok telah menarik perhatian luas dari dalam dan luar Tiongkok. Apakah Anda memiliki tanggapan untuk itu?

Zhao Lijian: Sesaat sebelum konferensi pers hari ini dimulai, saya menyaksikan dengan penuh kegembiraan momen bersejarah kembalinya pesawat ruang angkasa berawak Shenzhou-12 ke Bumi, seperti yang Anda lakukan. Pada saat ini, Selamat datang di rumah Shenzhou-12, dan untuk tiga astronot pahlawan kita!

Sejak diluncurkan pada 17 Juni, awak Shenzhou-12 telah bekerja dan tinggal di stasiun luar angkasa selama 90 hari, di mana mereka melakukan banyak tugas termasuk perbaikan dan pemeliharaan ekstravehicular, sakelar peralatan dan operasi ilmiah muatan, dan mencetak rekor baru. ruang tinggal terlama dalam satu penerbangan untuk astronot Tiongkok. Kemarin, pesawat ruang angkasa berawak Shenzhou-12 berhasil dipisahkan dengan modul inti stasiun ruang angkasa Tianhe, dan melakukan tes keliling dan pertemuan radial, yang menyelesaikan verifikasi teknologi pertemuan vertikal, meletakkan fondasi teknologi penting untuk misi berawak di masa depan.

Saat kami menyambut dan merayakan kembalinya Shenzhou-12, kami tidak dapat menahan diri untuk tidak mengingat peluncuran pesawat ruang angkasa berawak Shenzhou-5 pada tahun 2003. Delapan belas tahun telah berlalu sejak Tiongkok menjadi salah satu dari sedikit negara yang mampu meluncurkan misi berawak. secara mandiri. Selama 18 tahun terakhir, misi berawak Tiongkok terus membuat kemajuan, dari awak satu orang menjadi tiga orang, dari pekerjaan di dalam kapsul hingga perjalanan luar angkasa, dan dari kunjungan jangka pendek hingga menengah. Setiap langkah ke depan mewujudkan keberanian dan kegigihan para astronot dalam mengejar mimpi luar angkasa, yang menyumbangkan kebijaksanaan dan kekuatan Tiongkok untuk penggunaan ruang angkasa secara damai oleh umat manusia.

Eksplorasi luar angkasa adalah penyebab umum bagi umat manusia. Pemerintah Tiongkok berkomitmen untuk penggunaan luar angkasa secara damai dan telah melakukan kerjasama dan komunikasi yang luas dengan negara-negara terkait di sektor ruang angkasa berawak sejalan dengan prinsip-prinsip "penggunaan damai, kesetaraan, saling menguntungkan dan pembangunan bersama". Stasiun luar angkasa Tiongkok telah memasuki fase konstruksi komprehensif. Tiongkok akan terus terlibat dalam kerja sama dan pertukaran internasional pada lingkup yang lebih luas dan tingkat yang lebih dalam, dan menjadikan stasiun ruang angkasa Tiongkok sebagai laboratorium luar angkasa yang dapat memberikan manfaat bagi umat manusia, dan memberikan kontribusi positif bagi eksplorasi misteri alam semesta, penggunaan damai luar angkasa dan pembangunan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

TASS: Saya punya pertanyaan tentang pernyataan bersama konsultasi menteri Australia-AS. Ini berisi beberapa komentar terhadap Tiongkok tentang isu-isu yang berkaitan dengan Laut Tiongkok Selatan, Xinjiang, Hong Kong, Taiwan, dan isu-isu terkait Tiongkok lainnya. Apakah Tiongkok punya komentar tentang itu?

Zhao Lijian: Posisi Tiongkok pada isu-isu termasuk Laut Tiongkok Selatan, Taiwan, Hong Kong dan Xinjiang konsisten dan jelas. Amerika Serikat dan Australia terlibat dengan sengaja mencoreng Tiongkok, mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok, dan mendorong jurang pemisah antara negara-negara kawasan untuk keuntungan geopolitik mereka sendiri. Tiongkok menyayangkan dan dengan tegas menentang hal ini.

Fakta membuktikan bahwa Tiongkok bukan hanya mesin utama yang mendorong pertumbuhan ekonomi di kawasan Asia-Pasifik, tetapi juga pendukung setia perdamaian dan stabilitas kawasan.

Pembangunan Tiongkok adalah kekuatan yang berkembang untuk perdamaian dunia dan berkah bagi kemakmuran dan pembangunan regional.

Tiongkok selalu percaya bahwa kerja sama antar negara harus sesuai dengan tren perdamaian dan perkembangan zaman dan membantu meningkatkan rasa saling percaya dan kerja sama antar negara. Seharusnya tidak menargetkan pihak ketiga mana pun atau merugikan kepentingannya.

Prasar Bharati: Tindak lanjut dari pertemuan di Dushanbe antara kedua menteri luar negeri. Dalam hal ini, pertanyaan saya adalah, apakah Tiongkok melihat hubungannya dengan India berdasarkan hubungan India dengan negara ketiga?

Zhao Lijian: Saya yakin saya sudah menjelaskannya dengan sangat jelas. Perkembangan hubungan Tiongkok-India memiliki logika tersendiri. Hubungan Tiongkok-India tidak pernah menargetkan pihak ketiga mana pun.

Prasar Bharati: Awal pekan ini Anda mengatakan bahwa jika India memiliki kebutuhan untuk membahas masalah pemulangan orang India ke Tiongkok, mereka dapat membicarakan hal ini dengan pihak Tiongkok. Saya telah belajar dan saya mengerti bahwa kedutaan dan konsulat India telah berulang kali membahas masalah pemulangan orang India ini dengan otoritas Tiongkok. Tetapi Tiongkok belum memenuhi permintaan ini dengan memberikan COVID-19 sebagai alasan. Jadi dapatkah Anda mengkonfirmasi bahwa pihak India berhubungan dengan pihak Tiongkok mengenai masalah ini?

Zhao Lijian: Mengingat situasi pandemi yang kompleks dan serius yang sedang berlangsung, Tiongkok menerapkan tindakan karantina yang sama untuk semua pelancong yang masuk, termasuk warganya sendiri, berdasarkan situasi yang berkembang, kenyataan di lapangan, dan penilaian berbasis sains. Perjalanan personel yang diperlukan India ke Tiongkok selalu dijamin. Kami berharap pihak India juga akan memperlakukan warga negara Tiongkok yang pergi ke India dengan cara yang sama, menciptakan lingkungan yang diperlukan dan sehat bagi mereka untuk bekerja dan tinggal di India, dan bersama-sama melakukan pekerjaan yang baik dalam pertukaran personel antara kedua belah pihak.

Follow-up: Jadi Anda mengkonfirmasi bahwa pihak India berhubungan dengan pihak Tiongkok mengenai masalah ini?

Zhao Lijian: Kami menjaga komunikasi melalui saluran diplomatik tanpa hambatan di Beijing dan New Delhi. (*)

Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China, 13 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 14 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 30 Septembe...

  • Lupita
  • 30 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 29 Septembe...

  • Lupita
  • 29 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 22 September 2...

  • Visco Joostensz
  • 22 Sep 2021

news

Walikota Kabul: Pembangunan Sedang Berlangsung

  • Djono W. Oesman
  • 21 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 16 September 2...

  • Visco Joostensz
  • 16 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong