Baca dalam 4 menit

Krisis Haiti, Sejumlah besar imigran terdampar di Meksiko

Waktu Publish : 24 Sep 2021, 15:56 WIB
SHARE ARTIKEL

Foto ini diambil di Acuna, Coahuila, Meksiko, pada 19 September, menunjukkan imigran ilegal berjalan melintasi Sungai Rio Grande di perbatasan AS-Meksiko dan memasuki sisi Meksiko untuk membeli makanan dan kebutuhan sehari-hari. (Dikeluarkan oleh Kantor Berita Xinhua) - Image from Guangming Network

Bolong.id - Presiden Meksiko Andres Manuel López Obrador meminta Amerika Serikat pada tanggal 22 untuk mengambil tindakan segera untuk menyelesaikan krisis imigran. Puluhan ribu imigran telah tiba di Meksiko dalam beberapa pekan terakhir dalam upaya untuk memasuki Amerika Serikat.

Banyak dari mereka terdampar di Meksiko karena kebijakan perbatasan AS dan mencari status hukum di tempat sebagai gantinya.

Lopez mengatakan kepada wartawan hari itu: "Cukup bicara, saatnya bertindak." Dia mengatakan bahwa Meksiko dan negara-negara Amerika Tengah masih menunggu miliaran dolar dana pembangunan ekonomi yang dijanjikan oleh Amerika Serikat untuk memungkinkan negara-negara ini berbagi tekanan imigrasi.

"(AS) berjanji untuk menginvestasikan 4 miliar dolar AS, 2 miliar ke Amerika Tengah, dan 2 miliar ke Meksiko," kata Lopez, tetapi "tidak ada."

Dilansir dari Guangming Network pada Kamis (23/9/2021) Puluhan ribu imigran baru-baru ini memasuki Amerika Serikat melalui sungai di perbatasan antara Amerika Serikat dan Meksiko dan berkumpul di bawah jembatan yang menghubungkan Texas dan Coahuila, Meksiko.

Para imigran ini sebagian besar adalah orang Haiti, dan mereka berusaha mengajukan permohonan suaka di Amerika Serikat. Amerika Serikat meluncurkan deportasi besar-besaran pada tanggal 19, mengirim mereka kembali ke negara itu dalam batch dengan pesawat, atau mengantar mereka ke sisi Meksiko.

Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi pada tanggal 21 menyatakan keprihatinan serius tentang deportasi besar-besaran imigran Haiti oleh Amerika Serikat, dengan mengatakan bahwa langkah Amerika Serikat ini dapat melanggar hukum internasional.

Reuters melaporkan pada tanggal 22 bahwa dalam beberapa hari terakhir, Amerika Serikat telah memindahkan setidaknya 4.000 orang yang tinggal di bawah jembatan ke pusat penahanan untuk diproses.

Departemen Keamanan Dalam Negeri AS menyatakan bahwa sekitar 523 warga Haiti telah dideportasi kembali ke negara itu dan pekerjaan repatriasi akan dilakukan secara teratur.

Ribuan imigran masih terdampar di kota Tapachula, Meksiko selatan, menunggu persetujuan dokumen dan melanjutkan perjalanan ke utara. Mempertimbangkan kekacauan di perbatasan dan kebijakan deportasi Amerika Serikat, beberapa imigran Haiti berbalik untuk mengajukan status hukum di Meksiko.

Pada tanggal 4 September, di Tapachula, Chiapas, Meksiko, tim "Imigrasi Caravan" bersiap untuk berangkat ke Amerika Serikat. (Didistribusikan oleh Kantor Berita Xinhua, foto oleh Damian Sanchez) - Image from Guangming Network

Menurut data dari Komite Bantuan Pengungsi Meksiko, dari Januari hingga Agustus tahun ini, lebih dari 18.000 warga Haiti mengajukan suaka di Meksiko.

Menteri Keamanan Meksiko Rosa Isela Rodríguez mengatakan pada konferensi pers reguler pemerintah pada tanggal 22 bahwa selama periode yang sama, Meksiko mencatat 1.232 kejahatan penyelundupan penduduk, peningkatan tajam hampir 228% dari 376 kasus pada periode yang sama tahun 2020.

Mengingat parahnya krisis imigrasi, Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard mengatakan kepada Menteri Luar Negeri AS Anthony Brinken minggu ini bahwa kesepakatan regional tentang imigrasi diperlukan.

Ebrard, Brinken dan para menteri luar negeri negara-negara Amerika Tengah diharapkan untuk membahas masalah ini di Majelis Umum PBB pada tanggal 23.

Terkait

news

China Siap Intervensi Kembalikan Harga Batubara ke Kisaran W...

  • Lupita
  • 21 Oct 2021

business

Krisis Energi Ancam Pemulihan Ekonomi Global

  • Djono W. Oesman
  • 18 Oct 2021

business

Ekspor China Naik 28% di Tengah Krisis Listrik

  • Esy Gracia
  • 16 Oct 2021

news

Tiktoker Cross-Dressing Dilarang du China Karena Dianggap Se...

  • Lupita
  • 03 Oct 2021

business

Evergrande Berikan Opsi Berbagi Kepada Lebih Dari 3.000 Kary...

  • Lupita
  • 22 Sep 2021

news

WHO: Ada Vaksin, Bukan Berarti Pandemi Berakhir

  • Lupita
  • 05 Dec 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong