Baca dalam 3 menit

Debat Umum Majelis Umum PBB ke-76 Dibuka, Guterres Beri Pidatonya

Waktu Publish : 23 Sep 2021, 10:18 WIB
Sumber : China News
SHARE ARTIKEL

Gedung PBB di New York - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

New York, Bolong.id - Debat Umum Majelis Umum PBB ke-76 dibuka pada tanggal 21 lalu di Markas Besar PBB di New York.

Dilansir dari China News pada Rabu (22/09/2021), debat umum ini berbentuk kombinasi antara pidato langsung dan pidato video dengan tema: "Menyalakan harapan, memperkuat ketahanan-menyingkirkan penyakit COVID-19 dan mencapai pemulihan, berjuang untuk rekonstruksi berkelanjutan, memenuhi kebutuhan planet ini, menghormati hak-hak rakyat, dan merevitalisasi PBB.”

Sekretaris Jenderal PBB Guterres membuat laporan kerja kepada Majelis Umum pada upacara pembukaan. "Dunia berada di tepi jurang dan bergerak ke arah yang salah," katanya.

Pandemi COVID-19 telah secara dramatis memperbesar ketidaksetaraan, bumi telah mengalami krisis iklim yang serius, konflik di seluruh dunia berlanjut, kesalahpahaman dan ketidakpercayaan telah menyebabkan robekan sosial. Merusak hak asasi manusia telah rusak, sains telah diserang, dan situasi ekonomi dari orang-orang yang paling rentan khawatir, "Kami tidak memiliki kesatuan dalam tindakan kami - tepat pada saat kami sangat membutuhkannya."

Guterres menunjukkan bahwa perbedaan dalam enam bidang perlu segera dijembatani: perdamaian, iklim, kesenjangan antara kalangan kaya dan miskin, kesetaraan gender, kesenjangan digital, dan perbedaan antargenerasi. Komunitas internasional harus mengambil tindakan cepat untuk mengatasi masalah ini. Hanya melalui tindakan nyata dan efektif, manusia dapat mengantarkan dunia yang lebih baik dan lebih damai.

Dia mengatakan bahwa sudah waktunya bagi masyarakat internasional untuk mengubah dan membangun kembali multilateralisme, "Mari kita mengumpulkan kepercayaan dan mencerahkan harapan lagi, dan mari kita bertindak mulai sekarang."

Dalam pidato pembukaannya, Abdulla Shahid, Presiden Majelis Umum PBB ke-76, mengatakan bahwa meskipun umat manusia menghadapi tantangan berat, ia masih penuh harapan. Umat ​​manusia memiliki kemampuan dan alat untuk memecahkan masalah serius ini, "Teknologi kami tidak pernah secanggih ini. Kami tidak pernah begitu erat terkait. Kami tidak pernah memiliki kekayaan, sumber daya, atau keahlian seperti yang kami miliki sekarang. Tidak ada yang dapat menghentikan kami di jalan maju. Hanya diri kita sendiri yang bisa menghentikan kita."

Pada tanggal 21 lalu, total 36 kepala negara diharapkan untuk berbicara, dimana sekitar sepertiga memilih video. Pada tahun 2020, karena pandemi, semua negara dalam debat umum Majelis Umum PBB terakhir mengadopsi bentuk pidato video.(*)


Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

news

Wakil China untuk PBB Tentang Politisasi HAM

  • Djono W. Oesman
  • 14 Oct 2021

news

Wow, China Investasikan Rp3,3 T untuk Tujuan Mulia

  • Visco Joostensz
  • 14 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 12 Oktober ...

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 11 Oktober ...

  • Lupita
  • 12 Oct 2021

news

Wawancara dengan PBB: China adalah Pemimpin Penting dari Age...

  • Visco Joostensz
  • 08 Oct 2021

news

Utusan China Tolak Tuduhan AS di Debat PBB

  • Visco Joostensz
  • 08 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong