Baca dalam 3 menit

Teknologi Cetak Sudah Digunakan Dinasti Han

Waktu Publish : 15 Sep 2021, 09:43 WIB
SHARE ARTIKEL

Alat pencetakan Tiongkok - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Sebelum munculnya teknik cetak, semua manuskrip ditulis tangan. Lantas bagaimana munculnya pencetakan di Tiongkok?

Dilansir dari China Highlights, bahwa teknik cetak blok pertama digunakan menjelang akhir Dinasti Han (206 SM – 220 M) baik untuk mencetak di atas kertas, maupun untuk mencetak desain di atas kain.

Menurut artikel yang dilansir dari Silk Road, pencetakan pertama kali ditemukan di Tiongkok pada masa Dinasti Tang (618-906 M). Penyebutan pertama tentang pencetakan berada dalam dekrit kekaisaran dari tahun 593 M, di mana Kaisar Sui Wen-ti memerintahkan pencetakan gambar dan kitab suci Buddhis.

Untuk teknik cetak bergerak, Bi Sheng (970-1051) sebagai penemunya pada masa Dinasti Song (960-1279). Ia menggunakan huruf Tionghoa yang dapat dipindahkan yang dapat diikatkan pada sebuah plat, dan digunakan untuk dicetak, dilepas, dan diikat lagi di plat baru untuk membuat teks baru.

Plat yang digunakan terbuat dari besi, dan lem berbasis resin yang dapat dilepas digunakan untuk merekatkan hurufnya sebelum dicetak.

Selama berabad-abad, pencetakan balok kayu dan pencetakan tipe bergerak digunakan berdampingan di Tiongkok.

Tidak jelas persis bagaimana teknik pencetakan mencapai Eropa. Diketahui bahwa orang Uyghur dari Xinjiang mencetak manuskrip pada masa pemerintahan Mongol di kekaisaran mereka di Barat dan di Kekaisaran Yuan (1279–1368). Jadi mungkin mereka mengajarkan teknologi itu kepada orang Eropa atau mungkin orang Mongol atau Arab yang menyebarkannya.

Namun begitu metode pencetakan mencapai Barat, ketika mereka memperoleh kertas dan metode untuk produksi massal karya sastra, revolusi sosial dan ilmiah dimulai dan sebagian besar populasi di banyak negara menjadi melek huruf dan berpendidikan. Ini belum pernah terjadi sebelumnya di Eropa.

Guttenberg menemukan mesin cetak sekitar tahun 1450. Huruf Eropa sangat cocok untuk pencetakan tipe bergerak karena relatif sedikit huruf yang perlu dicetak, dan relatif sedikit jenis huruf yang dapat digunakan kembali berulang kali. Mesin cetak membuat pencetakan lebih mudah, lebih cepat dan tepat. Materi cetak untuk keperluan pendidikan, keagamaan, dan rekreasi menjadi tersedia secara umum bahkan untuk orang miskin di Eropa.

Teknik pencetakan yang ditemukan di Tiongkok ini dianggap sebagai salah satu dari empat penemuan terbesar Tiongkok untuk dunia. (*)

Terkait

culture

Kompas, Alat Navigasi Dinasti Xia di China

  • Lupita
  • 08 Sep 2021

culture

Bubuk Mesiu, Satu dari Empat Penemuan Besar China

  • Lupita
  • 30 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong