Baca dalam 3 menit

Proyek Trump di Bogor (2) Bangun 2 Resor Rp14 Triliun

SHARE ARTIKEL

Penunjuk arah lokasi proyek Donald Trump di Bogor - Image from The Washington Post

Bogor, Bolong.id - Proyek pembangunan 'kota kecil' kerjasama Donald Trump (Presiden Amerika Serikat) dengan MNC Group pimpinan Hary Tanoesoedibjo, di Kecamatan Cigombong, Bogor, Jawa Barat, diberitakan serius oleh The Washington Post edisi 16 Mei 2020. Sebanyak 4.339 kata, suatu artikel yang sangat panjang dan lengkap.

Dikutip dari media massa Amerika yang sangat berpengaruh itu, diceritakan detil tentang proyek kerjasama The Trump Organization dengan MNC Group pimpinan Hary Tanoesoedibjo dalam mega-proyek di Bogor itu. Demikian:

Hary Tanoesoedibjo mengatakan kepada The Washington Post, dia berencana menghabiskan $ 1 miliar (sekitar Rp14 triliun) untuk dua resor Trump di Indonesia. Trump Organization akan mendapatkan persentase kecil dari penjualan lebih dari 800 rumah Trump yang direncanakan.

Harga rumah, banyak yang mulai lebih dari $ 1 juta (sekitar Rp14 miliar), ditambah biaya manajemen untuk menjalankan lapangan golf dan hotel di Lido dan Bali, kata mantan pejabat MNC .

"Baik Hotel Lido dan Bali Trump akan menjadi mahakarya arsitektur yang akan membantu Indonesia seperti yang dilakukan Sydney Opera House untuk Australia," kata Johannes Spies, salah satu pejabat MNC yang bertanggung jawab atas desain, dalam pesan teks kepada The Washington Post, baru-baru ini.

Di Lido, Tanoesoedibjo mencoba membangun kota metropolis liburan. Termasuk taman hiburan yang memasukkan karakter kartun yang ditampilkan di program televisinya, semacam Disneyland Indonesia. 

Rencananya termasuk rumah sakit, universitas, tempat yang disebut "Movie Land," studio produksi film dalam-luar ruangan dengan kreasi ulang pemandangan kota dan desa-desa Indonesia kuno, ditambah tempat untuk festival musik yang dapat menampung ribuan orang, akan dijalankan oleh putri Tanoesoedibjo, Valencia, menurut presentasi MNC dan orang-orang yang mengetahui proyek tersebut.

Ketika Donald Trump Jr. mengunjungi Jakarta pada bulan Agustus untuk bertemu dengan Tanoesoedibjo dan investor, dia mengatakan kepada wartawan bahwa resor di Indonesia adalah "proyek impian" dan bahwa kedua perusahaan "benar-benar bekerja dengan tergesa-gesa" untuk menyelesaikannya.

“Saya melihat peluang besar,” katanya. “Mimpi itu menjadi kenyataan.”

Di Ciletuh Hilir, lokasi proyek tersebut, awal 2020, kondisi pembangunan masih dalam proses.

23 Januari 2019, Kades Djadja Mulyana dan tetangganya ke pemakaman. Melihat penggali kubur hendak memindahkan jenazah ke tempat lain. Sebab, di situlah lokasi proyek Trump.

Kerumunan yang gelisah dengan cepat menyadari kesalahan dan memanggil Heri, seorang petani berusia 56 tahun yang menganggur.

Jenazah empat kerabat Heri - dua saudara kandung, kakek buyut dan kerabat lainnya - telah ditarik dari tanah tanpa persetujuannya, katanya dan anggota masyarakat lainnya, bersama dengan jasad dua gadis Iyum.

"Saya sedih. Mereka menggali kubur leluhur kami," kata Heri.

Lokasi Indah di Pegunungan Bogor

Lido Lakes Resort and Conference Center terletak di bagian Indonesia yang menakjubkan. Di antara pegunungan yang subur dan berkabut, sekitar satu jam perjalanan mobil lewat jalan tol, di selatan Jakarta. 

Taman nasional Gunung Gede Pangrango yang berdekatan dengan proyek itu, adalah salah satu hutan tropis alami terakhir di pulau Jawa, tempat perlindungan bagi macan tutul yang terancam punah.

Di resor inilah Kades Djaja Mulyana dan penduduk setempat lainnya berkumpul pada Juli 2014 untuk mendengarkan perwakilan dari pemilik baru properti tersebut, MNC, menjelaskan rencana awal mereka untuk mengubah liburan akhir pekan menjadi resor yang akan menjadi kebanggaan Indonesia.

Saat itu pertengahan Ramadhan, bulan suci umat Islam, dan pertemuan itu termasuk makan untuk berbuka puasa.

Warga terkesan. Kebanyakan di situ adalah petani penyewa lahan, menanam jagung dan singkong di tanah orang lain untuk mendapatkan upah subsisten. Mereka tinggal di rumah yang terbuat dari batako yang dihubungkan oleh jalan setapak dari tanah. 

Pejabat MNC menjanjikan pekerjaan bagi petani dan sekolah untuk anak-anak mereka, kenang Mulyana; rencananya adalah membangun "tujuan wisata terbesar di Asia."

“Mereka memberi kami harapan,” kata Mulyana. Namun, dalam beberapa bulan, keraguan muncul.

Ketika para surveyor mulai mondar-mandir di desa-desa tetangga — yang lebih dikenal sebagai Wates Jaya, Bogor. 

Di Wates Jaya, Mulyana merasa pihak desa tidak memberikan izin yang diperlukan untuk memulai pekerjaan, dan dia belum melihat izin apa pun. Para pekerjanya adalah orang luar, bukan penduduk setempat, seperti harapan warga.

Penduduk desa mengklaim hak turun-temurun atas rumah mereka. Mereka telah diizinkan untuk bertani di daerah tersebut bahkan ketika sering berpindah tangan antara pemerintah dan perusahaan swasta dalam beberapa dekade terakhir. Penduduk merasa keluarga kembali ke periode kolonialisme Belanda, dulu. Ketika tanah digunakan untuk perkebunan karet dan teh, tahun 1834.

Warga bernama Firmansyah (34) mengatakan: “Saya termasuk dalam tradisi, budaya yang tidak bisa saya tinggalkan begitu saja.” 

“Kami percaya bahwa tanah itu milik nenek moyang kami. Saya generasi ketujuh… dan kuburan telah ada sejak sebelum kemerdekaan (1945). Itulah yang ingin saya lindungi, alasan saya menolak. Itu adalah nilai sejarah."

Tapi, pekerjaan pembangunan tetap jalan. Saat pembersihan tanah dan pekerjaan awal di lokasi telah berlangsung, penduduk mengatakan para pekerja konstruksi telah memindahkan segunung tanah melintasi jalan utama ke desa, menghalangi akses tersebut. 

Para pembangun juga menutup masyarakat dengan pagar beton, dan mengisi sebagian danau yang digunakan untuk memancing dan air minum, kata penduduk. Lahan yang telah dibuka sekarang menekan kelompok rumah yang padat.

“Karena pekerjaan konstruksi dimulai di lokasi dan sejalan dengan peraturan keselamatan kerja, pagar harus dibangun di sepanjang batas antara kawasan proyek MNC dan Kampung Ciletuh Hilir, di mana masyarakat masih punya akses masuk dan keluar dari kampung,” kata perusahaan dalam pernyataannya, menggunakan kata untuk lingkungan. (*)

Penulis dan Editor : Djono W Oesman


Terkait

teknologi

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Bolong team
  • 03 Apr 2020

berita

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Bolong team
  • 23 Apr 2020

berita

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Bolong team
  • 10 May 2020

kesehatan

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Bolong team
  • 10 May 2020

berita

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Bolong team
  • 13 May 2020

kesehatan

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Bolong team
  • 16 May 2020
Logo follow bolong