AS Lihat Peluang antara Konflik China dan India

logo clock 5 Menit logo clock 05-10-2020, 08:37

Presiden Trump dan PM Narendra Modi - Image from The New York Times


Washington, Bolong.id - Konflik sengketa perbatasan Tiongkok dengan India telah bantu perkuat hubungan India dengan Amerika Serikat (AS). Beberapa minggu setelah Tiongkok dan India terlibat dalam bentrokan perbatasan paling mematikan dalam beberapa dekade, pemandangan kapal induk bertenaga nuklir milik AS yang memasuki Teluk Benggala menarik perhatian seluruh wilayah. 

Kapal induk bertenaga nuklir tersebut dikerahkan ke daerah itu pada pertengahan Juli untuk melakukan latihan dengan Angkatan Laut India dalam mengejar “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka,” menurut pernyataan Armada Ketujuh Angkatan Laut AS. Tetapi ketika ketegangan meningkat antara India dan Tiongkok, dua tetangga yang bersenjata nuklir, operasi bersama nampaknya menjadi lebih penting. Demikian dilansir dari The New York Times, Sabtu (3/10/2020). 

“Itu simbolis,” ujar Tanvi Madan, direktur Proyek India di Brookings Institution. “Ini memberi isyarat kepada Tiongkok dan lainnya bahwa AS mendukung India.”

Ketika persaingan antara India dan Tiongkok meningkat, AS dan India telah berbagi kemarahan mereka terhadap Beijing dan menjalin hubungan diplomatik dan militer yang lebih kuat, yang dapat mengubah keseimbangan kekuatan di wilayah tersebut. Para pejabat mencatat bahwa meskipun kemitraan telah meningkat selama dua dekade terakhir, namun sengketa perbatasan dengan Tiongkok semakin mempercepat hubungan antara keduanya. 

Tetapi para pendukung keadilan sosial khawatir bahwa pemerintahan Trump akan menutup mata terhadap pelanggaran hak India terhadap Muslim di bawah Perdana Menteri Narendra Modi, yang memprioritaskan aliansi militer dan geopolitik di atas segalanya.

"Mereka menghangatkan hubungan di bawah panji otoriter yang sama," kata Wasim Dar, yang berkampanye untuk hak-hak orang di wilayah sengketa Kashmir. "Mereka memprioritaskan militer, atau hegemoni, atas segala jenis hak asasi manusia atau kebebasan politik," kata Dar terkait hubungan India dan AS. 

Tampaknya pemilihan presiden di AS dan keinginan Presiden Trump untuk menggambarkan Tiongkok sebagai saingan - telah menyebabkan Washington mengubah kebijakannya secara tajam ke arah Beijing. Pemerintahan Trump telah mengambil serangkaian tindakan ekonomi, politik, dan diplomatik terhadap Tiongkok, mengutip tindakan kerasnya terhadap protes demokratis di Hong Kong, pelanggaran hak asasi manusia terhadap minoritas Uighur yang mayoritas Muslim, praktik perdagangan yang tidak adil dan ekspansi agresif ke Laut China Selatan.

Pada saat yang sama, India dan Tiongkok telah terlibat dalam peningkatan agresi dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan Juni, pasukan India dan Tiongkok bertempur di sepanjang perbatasan darat di Himalaya, menewaskan 20 tentara India.  Pada bulan Agustus, seorang tentara rahasia pengungsi Tibet yang bekerja untuk Angkatan Darat India terbunuh oleh ranjau darat. Pada bulan September, kedua negara saling menyalahkan atas penembakan senjata di wilayah yang sama, pertama kalinya tembakan militer terjadi di daerah tersebut selama beberapa dekade.

AS dan India belum menandatangani aliansi formal. Selama ini India mempertahankan sikap tidak berpihak, namun krisis Himalaya telah mengubah keputusan tersebut. 

Fokus India yang meningkat pada Tiongkok, yang mana sebelumnya Pakistan adalah fokus besar India, telah menjadi tanda selamat datang bagi diplomat AS. Mereka percaya bahwa kemarahan India terhadap Tiongkok dapat menarik India ke dalam kemitraan strategis yang akan membantu menetralkan pengaruh Tiongkok yang tumbuh di wilayah tersebut. 

Para ahli juga memprediksi apakah sengketa perbasatan akan membawa India lebih dekat ke kemitraan regional dengan AS, Jepang, dan Australia- yang dikenal sebagai Dialog Keamanan Segi Empat atau “Quad”

Tetapi terlepas dari hubungan yang menghangat, Trump dan Modi, keduanya konservatif, belum membahas masalah hak asasi manusia.

Pakar hak asasi manusia mengatakan hal itu sangat meresahkan, bahwa Amerika Serikat berbicara begitu keras tentang pelanggaran hak asasi manusia di Tiongkok, tetapi bersedia untuk terlibat dalam hubungan diplomatik dan strategis yang lebih dalam dengan India di mana situasi serupa terjadi. (*)


Penulis : Maureen
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

China Serukan Kemajuan Keterbukaan Pendidikan

 

logo clock 25-10-2020, 13:49
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 06:48
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral