PM Modi Janji Gunakan Kapasitas Produksi Vaksin India untuk Bantu 'Seluruh Umat Manusia'

logo clock 3 Menit logo clock 27-09-2020, 12:52

PM Modi saat Sidang Umum PBB - Image from internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Newyork, Bolong.id - Perdana Menteri India Narendra Modi berjanji di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Sabtu (26/9/20) bahwa kapasitas produksi vaksin negaranya akan tersedia secara global untuk melawan krisis COVID-19.

"Sebagai negara penghasil vaksin terbesar di dunia, saya ingin memberikan satu jaminan lagi kepada komunitas global saat ini," kata Modi dalam pidato yang direkam sebelumnya kepada Majelis Umum PBB.

"Kapasitas produksi dan pengiriman vaksin India akan digunakan untuk membantu semua umat manusia dalam memerangi krisis ini."

Modi menambahkan, India bergerak maju dengan uji klinis Fase 3 - uji coba skala besar yang dianggap sebagai standar emas untuk menentukan keamanan dan kemanjuran - dan akan membantu semua negara meningkatkan rantai dingin dan kapasitas penyimpanan untuk pengiriman vaksin.

Modi mengatakan pada Agustus 2020 bahwa India siap untuk memproduksi massal vaksin COVID-19 ketika para ilmuwan memberikan izin.

Ketua PBB Antonio Guterres telah mendorong "vaksin rakyat" yang tersedia dan terjangkau di mana-mana dan menyatakan keprihatinan pada Selasa (22/9/20) bahwa beberapa negara "dilaporkan membuat kesepakatan sampingan secara eksklusif untuk penduduk mereka sendiri".

"'Vaksinasi' seperti itu bukan hanya tidak adil, itu merugikan diri sendiri. Tak satu pun dari kita yang aman sampai kita semua aman. Semua orang tahu itu," katanya kepada Majelis Umum.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan kepada Majelis Umum pada Jumat (25/9/20): "Siapa pun yang menemukan vaksin, harus membagikannya."

"Beberapa mungkin melihat manfaat jangka pendek, atau bahkan keuntungan," kata Morrison. "Tapi saya yakinkan Anda kepada siapa pun yang mungkin berpikir seperti itu, umat manusia akan memiliki ingatan yang sangat panjang dan menjadi hakim yang sangat, sangat kejam.

"Janji Australia jelas: jika kami menemukan vaksin, kami akan membagikannya. Itulah janji yang harus kita semua buat," kata Morrison.

Paus Fransiskus mengatakan kepada PBB pada Jumat (25/9/20) bahwa anggota masyarakat yang miskin dan terlemah harus mendapatkan perlakuan istimewa ketika vaksin virus Corona siap.

India, negara terpadat kedua di dunia setelah Tiongkok, telah mencatat lebih dari 5,8 juta kasus COVID-19, kedua setelah Amerika Serikat.

Korban tewasnya pada minggu ini lebih dari 90.000 dan secara konsisten melaporkan jumlah kasus harian tertinggi di mana pun di dunia karena populasi yang padat dan seringkali infrastruktur perawatan kesehatan yang belum sempurna menghambat upaya untuk mengendalikan pandemi. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

China Amandemen UU Bendera Nasional

 

logo clock 19-10-2020, 14:38
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kedutaan Besar China Tentang Wawancara Media India Ini

 

logo clock 19-10-2020, 14:22
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Lindungi Anak di Bawah Umur di Dunia Maya, China Revisi Undang-Undang

 

logo clock 19-10-2020, 11:59
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China Desak Jepang Refleksikan Kesalahan Agresi di Masa Lalu

 

logo clock 19-10-2020, 11:57
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pembukaan ASEAN-China Young Leaders Scholarship (ACYLS) 2020 Bakal Digelar Online

 

logo clock 19-10-2020, 04:31
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Viral