China Tolak 'Tuduhan Tak Berdasar,' Serta Menentang 'Virus Politik'

logo clock 4 Menit logo clock 24-09-2020, 10:20

Perwakilan Permanen Tiongkok untuk PBB, Zhang Jun saat pidato di Sidang Umum PBB - Image from CGTN

Beijing, Bolong.id - Tiongkok dengan tegas menolak "tuduhan tidak berdasar" terhadapnya dan menentang "virus politik," ujar perwakilan permanen Tiongkok untuk PBB, Zhang Jun (张军) pada Selasa (22/9/20) menyusul kritik Presiden AS Donald Trump terhadap penanganan Tiongkok terhadap COVID-19 di Majelis Umum PBB.

Dalam pesan yang direkam sebelumnya, Trump berkata: "Kita harus meminta pertanggungjawaban bangsa yang melepaskan wabah ini ke dunia: Tiongkok."

Memperkenalkan pesan suara Presiden Tiongkok Xi Jinping (习近平) untuk diputar, Zhang  (张) berkata, "Tiongkok dengan tegas menolak tuduhan tak berdasar terhadap Tiongkok" dan menentang "virus politik."

Dunia dihadapkan pada tantangan berat COVID-19. Ada juga masalah praktik unilateralisme, proteksionisme, dan intimidasi, kata Zhang (张). "Dunia berada di persimpangan jalan saat ini. Dunia membutuhkan lebih banyak solidaritas dan kerja sama, tetapi bukan konfrontasi. Kita perlu meningkatkan rasa saling percaya, tetapi bukan penyebaran virus politik."

Tidak peduli apa yang dikatakan orang lain, Tiongkok akan dengan tegas mendukung multilateralisme dan mendukung PBB untuk memainkan peran sentralnya dalam urusan internasional, kata Zhang (张).

Sementara Trump mencoba mengalihkan kesalahan ke Tiongkok atas penanganan pandemi yang buruk, Amerika Serikat telah mencapai tonggak sejarah lain dalam jumlah kematian akibat virus tersebut. Menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins, kematian akibat COVID-19 AS melampaui 200.000 pada Selasa (22/9/20) sementara jumlah infeksi telah mencapai lebih dari 6,8 juta. Kedua angka tersebut menyumbang sekitar seperlima dari total global, tetapi populasi AS setara dengan hanya kurang dari 5 persen dari populasi dunia.

"Ini tidak harus terjadi. Puluhan ribu kematian bisa dicegah," cuit Tom Frieden, Mantan Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Menurut survei baru-baru ini oleh Pew Research Center, reputasi Amerika Serikat di antara sekutu dan mitra utamanya telah mencapai rekor terendah, sebagian karena penanganan pandemi yang buruk di negara tersebut.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Wang Wenbin (汪文斌) juga menyatakan penentangan keras terhadap tuduhan AS dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Rabu (23/9/20).

"Unilateralisme dan penindasan sekali lagi terbukti menjadi ancaman paling serius yang dihadapi dunia," Wang (汪) menekankan.

Memperhatikan upaya Tiongkok melawan COVID-19, juru bicara itu menegaskan kembali bahwa Tiongkok adalah korban virus dan kontributor perjuangan global melawannya. "Upaya anti-epidemi Tiongkok terbuka dan transparan, dengan garis waktu, fakta, dan angka yang jelas," katanya.

Dia lebih lanjut menunjukkan tujuan sebenarnya dari AS adalah untuk menyebarkan "virus politik" dan mengalihkan tanggung jawab.

Mengenai masalah perubahan iklim dan perlindungan lingkungan, Wang mengatakan (汪) Tiongkok telah secara aktif memikul tanggung jawab internasional sejalan dengan tahap perkembangan dan kondisi nasionalnya, menambahkan bahwa Tiongkok telah menerapkan serangkaian kebijakan dan tindakan, dan pencapaiannya dapat dilihat semua orang.

Namun, Wang (汪) mengatakan bahwa AS, penghasil emisi kumulatif gas rumah kaca terbesar di dunia, telah menolak untuk melakukan upaya minimum yang diperlukan untuk melindungi planet ini dan memindahkan sejumlah besar limbah ke negara-negara berkembang.

Tindakan AS telah membawa kerusakan besar pada lingkungan lokal dan global, kata Wang (汪), mengutip dari CGTN. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Peserta Rindu Komunikasi Tatap Muka di Pameran Buku Frankfurt

 

logo clock 21-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Tentaranya Ditangkap, China Desak India untuk Segera Kembalikan Tentaranya

 

logo clock 20-10-2020, 14:43
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China: Pencabutan Embargo Senjata PBB Terhadap Iran Cerminkan Sikap Umum Komunitas Internasional

 

logo clock 20-10-2020, 14:19
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

3 Tips Hindari Kejenuhan Saat WFH

 

logo clock 20-10-2020, 13:31
logo clock Baca ini dalam 7 Menit
logo share

Upacara Pembukaan Beasiswa Pemimpin Muda ASEAN-China, Digelar

 

logo clock 20-10-2020, 13:27
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Viral