Baca dalam 3 menit

Presiden IMF: Pemulihan Ekonomi Global Terkendala 3 Hal

Waktu Publish : 06 Oct 2021, 14:53 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Kristalina Georgieva - Image from Reuters

Washington, Bolong.id - Ketua Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva pada Selasa (5/10/2021) mengatakan, pemulihan ekonomi global terkendala tiga hal. Diferensiasi pertumbuhan ekonomi, meningkatnya inflasi dan utang publik.

Dilansir dari Xinhua pada Rabu (6/10/2021), Georgieva mengatakan dalam sebuah acara online hari itu bahwa menurut perkiraan IMF pada Juli, ekonomi global akan tumbuh sebesar 6% pada tahun 2021, tetapi mengingat tiga risiko utama diferensiasi, inflasi dan utang, pertumbuhan ekonomi global tahun ini akan sedikit lebih rendah dari angka tersebut.

Georgieva mengatakan bahwa Tiongkok dan Amerika Serikat masih merupakan mesin penting dalam pertumbuhan ekonomi global, dan momentum pertumbuhan beberapa negara maju dan berkembang juga meningkat. Namun, di daerah yang kekurangan vaksin dan kapasitas respons kebijakan yang terbatas, situasi pertumbuhan ekonomi terus memburuk. Dia memperkirakan bahwa output ekonomi negara maju diperkirakan akan kembali ke tingkat sebelum pandemi pada tahun 2022, tetapi sebagian besar negara berkembang akan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih.

Georgieva percaya bahwa tingkat inflasi utama di banyak negara telah meningkat pesat, dan harga pangan dan energi global telah meningkat, yang semakin memperburuk tekanan hidup keluarga miskin.

Dia memperkirakan bahwa tekanan harga yang dihadapi oleh sebagian besar ekonomi diperkirakan akan mereda pada tahun 2022, tetapi masih ada ketidakpastian besar dalam prospek inflasi global.

Jika ekspektasi inflasi terus meningkat, hal itu dapat menyebabkan suku bunga naik dengan cepat dan lingkungan pembiayaan menjadi ketat.

Pada saat yang sama, utang publik global sebagai persentase dari PDB mendekati 100%. Tekanan utang dari berbagai ekonomi sangat terbagi. Dipengaruhi oleh pandemi, banyak ekonomi dengan sumber daya keuangan yang lemah semakin mengurangi ruang anggaran mereka, dan situasi saat ini sangat sulit.

Untuk itu, Georgieva meminta semua ekonomi untuk mengambil langkah-langkah kebijakan yang kuat, bertindak tegas di tingkat nasional dan multilateral, mempercepat vaksinasi universal, dan menyesuaikan kebijakan moneter dan fiskal sesuai dengan kondisi nasional mereka sendiri.

Atas dasar ini, semua ekonomi harus mempercepat reformasi, mewujudkan transformasi ekonomi, dan melakukan pekerjaan yang baik dalam menanggapi perubahan iklim, mempromosikan perubahan teknologi, dan mencapai pembangunan yang inklusif.

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong