Baca dalam 3 menit

Jajak Pendapat Amerika yang Unggulkan Biden, Trump: "Itu Palsu"

SHARE ARTIKEL

Donald Trump: Jajak pendapat itu palsu - Image from The New York Times

North Carolina, Bolong.id - Pilpres Amerika Serikat (AS) tinggal beberapa jam lagi. Berbagai jajak pendapat bertaburan. The New York Times, Selasa (3.11.20) memberitakan, Donald Trump hanya semangat bicara jajak pendapat yang memenangkan dirinya.

Jika ada jajak pendapat yang menyatakan Joseph R. Biden Jr unggul, maka Trump bakal komentar: Jajak pendapat itu palsu.

Dikutip dari The New Yourk Times, Selasa (3/11/20), beberapa hari lalu Trump menyatakan di Twitter, bahwa dia "menang telak dalam semua jajak pendapat."

Jajak pendapat semacam itu bermuara pada Laporan Rasmussen, yang secara konsisten cenderung berpihak ke Trump, dibanding survei lain.

Sudah menjadi ciri khas pendukung Trump, sejak pertama kali dia mencalonkan diri sebagai presiden, bahwa dia menganggap pemungutan suara dicurangi jika tidak menguntungkannya.

Meskipun kampanyenya menghabiskan USD 10 juta selama dua tahun terakhir untuk beberapa data paling canggih yang tersedia, Trump lebih suka menggunakan apa yang dia lihat di berita. Dan dia memperlakukan dukungan pemilih sebagai proposisi mistik, bukan matematis.

Beberapa penasihat Trump percaya, ada sumber pemilih Trump yang "pemalu" atau "tersembunyi" - sebagian besar orang kulit putih tanpa pendidikan perguruan tinggi di pedesaan - yang tidak berterus terang kepada lembaga survei tentang pilihan mereka pada Pilpres. Atau mereka tidak responsif terhadap lembaga survei sama sekali.

Minggu ini, menantu laki-laki dan penasihat senior Trump, Jared Kushner, memberikan pandangannya tentang cara kerja polling Fox News, yang menggunakan "model data besar" melalui panggilan telepon.

“Saya berbicara dengan semua direktur negara bagian,” kata Kushner, yang memposisikan dirinya sebagai pemimpin kampanye Trump, meskipun dia bukan manajer kampanye.

Dilanjut: “Saya percaya bahwa polling lewat telepon adalah metode usang. Itu hanya dilakukan penjual minyak ular."

Dia menyimpulkan, "Mereka semua salah. Dan ke depannya mereka tidak melakukan modifikasi apa pun."

Itu tidak sepenuhnya benar: Meskipun banyak jajak pendapat negara bagian terbukti salah pada 2016. Para Pilpres lalu, jajak pendapat nasional yang memproyeksikan Hillary Clinton memenangkan suara terbanyak, hampir mendekati sasaran. Juga banyak lembaga pemungutan suara menggunakan itu untuk latar belakang pendidikan .

Pendapat bahwa jajak pendapat "condong" terhadap Partai Republik telah menjadi hobi vokal kandidat Partai Republik. Puncaknya, pada 2012, ketika Mitt Romney calon presiden dari partai tersebut.

Para pejabat terus mengklaim pada tahun 2020 bahwa pemungutan suara publik itu salah karena mereka "condong" terhadap Trump, yang terlalu membebani Demokrat dalam sampel.

Kampanye Trump menghabiskan waktu bertahun-tahun. Biaya jutaan dolar. Melibatkan pemilih kulit putih tanpa pendidikan perguruan tinggi, yang memenuhi syarat untuk memilih, tetapi tidak memilih pada tahun 2016. Ada hampir 1,5 juta pemilih potensial di Michigan dan lebih dari dua juta di Pennsylvania.

"Hasil suara, seolah-olah hidup kita bergantung padanya, karena memang demikian,' kata Calon Wapres Kamala Harris di Philadelphia.

Dua jajak pendapat negara bagian terakhir, memberi Biden sedikit keunggulan atas Trump di Ohio dan Florida.

Tetapi pada akhirnya, banyak dari suara "tersembunyi" tetap tersembunyi - itulah mengapa partisipasi pemilih tidak pernah 100 persen, kata Mr. Blizzard.

Di luar pemungutan suara, dasar-dasar yang membentuk para pemilih, seperti ekonomi merosot dan lonjakan virus Corona, tidak menguntungkan bagi Trump, kata Liam Donovan, ahli strategi veteran Partai Republik. (*)


Terkait

teknologi

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online,

  • Bolong team
  • 03 Apr 2020

berita

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal,

  • Bolong team
  • 23 Apr 2020

berita

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Int

  • Bolong team
  • 13 May 2020

kesehatan

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan un

  • Bolong team
  • 16 May 2020

berita

Ikuti 5 Cara Ini Untuk Bantu Anak Tetap Belajar Saat

  • Bolong team
  • 17 May 2020

berita

Bikin Terharu, Pria Ini Diculik 32 Tahun Lalu, Akhir

  • Bolong team
  • 20 May 2020
Logo follow bolong