Baca dalam 9 menit

Bangsawan China yang Melepas Status Bangsawan Mereka

Waktu Publish : 29 Nov 2021, 17:23 WIB
SHARE ARTIKEL

Puyi, Kaisar Terakhir China - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Status bangsawan, sangat penting bagi seseorang di negara kerajaan. Keturunan bangsawan akan mempertahankan status itu. Tapi tidak semua bangsawan begitu. Buktinya, di Tiongkok ada bangsawan melepas statusnya secara sukarela.

Dilansir dari The World of Chinese, berikut ini beberapa bangsawan Tiongkok yang menyerahkan status agung mereka:

Boyi (伯夷) dan Shuqi (叔齐)

Lukisan Kuno - Image from VCG

Boyi dan Shuqi adalah dua bersaudara yang hidup pada abad ke-11 SM selama pemerintahan Di Xin (帝辛), penguasa terakhir dinasti Shang (1600 – 1046 SM).

Mereka adalah putra Yawei (亚微), penguasa negara bawahan Guzhu.

Sebagai putra tertua, Boyi adalah pewaris nominal ayahnya, tetapi Yawei lebih menyukai Shuqi.

Sebagai anak yang berbakti, Boyi ingin menghormati keinginan ayahnya dan menyerahkan takhta, tetapi Shuqi, sebagai adik yang berbakti, merasa tidak bisa menerimanya. Ini sikap luar biasa ksatria.

Kedua saudara ini kemudian meninggalkan negara asal mereka bersama-sama. Mereka berakhir di Zhou, negara bawahan di barat yang merekrut orang-orang berbakat.

Namun, setelah Adipati Zhou menggulingkan Shang dan mendirikan dinastinya sendiri, Zhou (1046 – 256 SM), Boyi dan Shuqi memprotes pengkhianatan terhadap kedaulatan mereka dan bersumpah mereka tidak akan memakan makanan apa pun yang ditanam di wilayah Zhou.

Mereka kemudian mundur ke Gunung Shouyang (provinsi Shanxi sekarang) dan hidup dengan makan pakis liar, sampai mereka menyadari bahwa ramuan ini juga secara teknis milik Zhou, sehingga akhirnya mereka mati kelaparan.

Para sarjana di tahun-tahun berikutnya, termasuk Konfusius dan sejarawan Sima Qian (司马迁), memuji Boyi dan Shuqi karena prinsip-prinsip mereka yang kuat. Kisah mereka juga diceritakan sebagai contoh cinta antar saudara.

Taibo (泰伯) dan Zhongyong (仲雍)

Versi yang lebih bahagia dari kisah Boyi dan Shuqi, yang muncul dalam Lagu Klasik Konfusianisme serta Catatan Sejarawan Agung karya Sima Qian, melibatkan tiga putra Adipati Tai dari negara bagian Zhou: Taibo, Zhongyong, dan Liji (季历) .

Taibo tahu bahwa ayahnya lebih menyukai adik bungsunya Liji dan putra Liji Ji Chang (姬昌), jadi dia dan saudara keduanya Zhongyong melarikan diri ke daerah perbatasan selatan, memotong rambut mereka, dan menato diri mereka sendiri untuk menunjukkan bahwa mereka tidak akan lagi bersaing memperebutkan gelar.

Taibo dan Zhongyong menetap di provinsi Jiangsu saat ini. Penduduk setempat terkesan dengan kebaikan mereka, dan tunduk pada kepemimpinan mereka. Selama pemerintahannya, Taibo mengembangkan pertanian di wilayah tersebut dan menggali Sungai Taibo, sekarang Sungai Bo atau Sungai Bodu di Wuxi.

Dia meninggal tanpa memiliki anak, dan menyerahkan tahta kepada saudaranya Zhongyong. Kembali ke Zhou, keponakan mereka Ji Chang dan putra Ji Chang, Ji Fa (姬发), Adipati Zhou yang baru, menggulingkan dinasti Shang dan mendirikan dinasti Zhou (dan mengasingkan Boyi dan Shuqi).

Taibo, juga dikenal sebagai Wu Taibo (吴太伯), masih dipuja sampai sekarang sebagai pendiri negara Wu, tetapi tanggal kelahiran dan kematiannya yang sebenarnya tidak diketahui dan kebenaran ceritanya diperdebatkan.

Permaisuri Mulia Doulu (豆卢贵妃) dari dinasti Tang

Selama pemerintahan kaisar wanita Wu Zetian (武则天) pada abad ketujuh, istri kedua putranya Li Dan (李旦), Kaisar Ruizong dari dinasti Tang (618 – 907), tampaknya telah meninggalkan suaminya.

Permaisuri Mulia Doulu menjadi selir Li Dan pada usia 15, dan menjadi ibu angkat dari putranya, Li Longji (李隆基), ketika ibu anak laki-laki itu dan istri utama Li Dan dibunuh oleh Wu Zetian. Ketika dia berusia 44 tahun, paman Selir Doulu, kanselir Wu Zetian (dan sepupu jauh), mengajukan petisi kepada kaisar yang menyatakan bahwa Selir merindukan keluarganya dan tidak lagi memiliki kasih sayang kepada suaminya, dan memohon untuk diizinkan meninggalkan rumah Li Dan. Wu mengabulkan permintaan itu.

Tidak banyak yang diketahui tentang apa yang sebenarnya mendorong Permaisuri Doulu untuk meninggalkan rumah tangga kekaisaran, atau tentang kehidupannya setelah itu, kecuali bahwa dia mungkin telah tinggal di lingkungan Renqin di ibukota Chang'an (sekarang Xi'an) sampai kematiannya pada usia 79 tahun.

Permaisuri itu dilupakan oleh sejarah sampai para arkeolog menemukan makamnya pada tahun 1992 di Luoyang, provinsi Henan, dengan sebuah prasasti yang menceritakan kisahnya yang luar biasa.

Dia adalah satu-satunya selir kekaisaran yang diketahui telah "menceraikan" pasangannya. Putra angkatnya Li Longji, yang kemudian menjadi Kaisar Xuanzong, tampaknya memiliki kenangan indah tentangnya dan mengirim menteri dan dokter untuk merawatnya sebelum kematiannya.

Wenxiu (文秀)

Wenxiu - Image from Wikimedia

Satu-satunya selir yang secara resmi menceraikan seorang kaisar dalam sejarah Tiongkok, Wenxiu menjadi permaisuri kedua Puyi (溥仪), kaisar terakhir dinasti Qing (1916 – 1911), pada tahun 1922.

Meskipun Puyi telah turun tahta pada tahun 1912, rumah tangga kekaisaran tetap ada di Kota Terlarang sampai panglima perang Feng Yuxiang (冯玉祥) mengusir mereka pada tahun 1924. Mereka akhirnya berakhir di Tianjin, di mana Wenxiu lelah dengan kekosongan hidupnya dan pengabaian Puyi.

Dia bercerai pada tahun 1931 dan gelar kekaisarannya dilepas. Dia menjadi guru sekolah di Beijing, menikah lagi, dan hidup dalam kemiskinan sampai kematiannya pada tahun 1953 pada usia 44 tahun.


Dalam otobiografinya, Puyi mengungkapkan kekagumannya atas keberanian Wenxiu: “Dia menerima pendidikan tradisional dan memasuki istana pada usia 13 tahun, jadi dia sangat menghargai monarki dan patriarki. Untuk meminta cerai dalam lingkungan seperti itu diperlukan keberanian ganda.” Wenxiu dikutuk oleh publik dan sebagian besar keluarganya sendiri atas keputusannya.

Dalam bab selanjutnya, Puyi menulis, “Bagi Wenxiu, ada sesuatu yang lebih penting daripada status dan ritus, dan itu adalah kehidupan keluarga biasa.” Ketika keturunan keluarga kekaisaran Qing mengajukan petisi kepada pemerintah untuk memberikan Puyi dan permaisurinya untuk mendapatkan gelar anumerta pada tahun 2004, Wenxiu tidak termasuk dalam permintaan tersebut, karena ia dianggap menjadi orang biasa setelah menceraikan mantan kaisar.

Puyi (溥仪), kaisar terakhir

Kaisar Qing terakhir sendiri "menyerah" secara besar-besaran, mengakhiri lebih dari 2.000 tahun pemerintahan kekaisaran di Tiongkok ketika ia mengundurkan diri dari takhta pada tahun 1912. Pengunduran diri itu sebenarnya dinegosiasikan oleh Ibu Suri Longyu, karena kaisar muda itu baru berusia 6 tahun saat itu.

Menurut otobiografi Puyi, dia jauh dari senang dengan keputusan ini dan terus mencari cara untuk mendapatkan kembali takhta setelah dia dewasa. Dia setuju untuk dinobatkan oleh Jepang sebagai "kaisar" negara boneka Manchukuo di timur laut Tiongkok pada tahun 1934.

Dia ditangkap oleh Soviet pada tahun 1945, dan dipulangkan ke Tiongkok pada tahun 1950 setelah Komunis berkuasa. Puyi menghabiskan 10 tahun di Pusat Penjahat Perang Fushun di provinsi Liaoning, di mana ia menjalani “pendidikan ulang” untuk menjadi warga negara biasa: mengakui kejahatan politiknya, serta mempelajari tugas-tugas dasar seperti berpakaian dan makan sendiri.

Setelah dibebaskan, Puyi mendapat pekerjaan sebagai pembersih jalan dan kemudian menjadi tukang kebun di Beijing Botanical Garden. Dia melakukan hal-hal biasa seperti naik bus, melakukan latihan radio di pagi hari, dan mengunjungi tempat pangkas rambut untuk pertama kalinya.

Dia meninggal pada tahun 1966. Dalam baris penutup otobiografinya, yang ditulis pada tahun 1960, Puyi menyatakan, “人 (rén, person) adalah karakter pertama dalam buku teks saya yang paling awal, Tiga Karakter Klasik, tetapi saya tidak pernah mengerti artinya selama paruh pertama hidupku.

Terima kasih kepada orang-orang dari Partai Komunis, untuk kebijakan pendidikan ulang, saya telah memahami arti serius dari karakter ini dan menjadi orang yang nyata.”

Terkait

culture

6 Kisah Cinta Romantis dari Sejarah China

  • Djono W. Oesman
  • 27 Dec 2021

culture

10 Fakta Tentang Ching Shih, Ratu Bajak Laut China

  • Lupita
  • 22 Dec 2021

culture

Legenda Tiongkok: Dorgon, Orang Paling Kuat Masa Dinasti Qin...

  • Lupita
  • 11 Dec 2021

culture

Aneka Kematian Unik Para Raja di China Zaman Dulu

  • Djono W. Oesman
  • 04 Dec 2021

culture

Sejarah Penegakan Hukum di China, Sanksi Minum Tinta

  • Lupita
  • 20 Nov 2021

culture

Rumah Bentuk Segi Lima Berusia 5.500 Tahun Ditemukan di Chin...

  • Lupita
  • 14 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong