Baca dalam 7 menit

RCEP Segera Berlaku, China Mengantar Pembukaan

Waktu Publish : 12 Nov 2021, 18:17 WIB
Sumber : china.com
SHARE ARTIKEL

RCEP akan segera berlaku, Tiongkok akan mengantar gelombang baru pembukaan - Image from app.goo.gle

Tiongkok, Bolong.id - RCEP (The Regional Comprehensive Economic Partnership) akan segera berlaku, Tiongkok akan mengantarkan gelombang baru pembukaan.

Dilansir dari china.com pada (09/11/2021), baru-baru ini, Sekretariat ASEAN, penjaga Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) mengumumkan bahwa negara-negara peserta sudah menyatakan kesiapan.

Antara lain, Brunei, Kamboja, Laos, Singapura, Thailand, Vietnam dan 6 negara anggota ASEAN lainnya dan Tiongkok, Jepang, Selandia Baru, Australia dan lainnya 4 Dua negara anggota non-ASEAN telah secara resmi menyerahkan surat persetujuan kepada Sekjen ASEAN, menyatakan setuju.

Sesuai kesepakatan, RCEP akan mulai berlaku untuk sepuluh negara tersebut di atas pada 1 Januari tahun depan, dan lima negara sisanya juga akan masuk dalam ruang lingkup berlakunya setelah berhasil menyelesaikan proses persetujuan.

Dari perspektif lingkungan aktual, berbagai kerjasama ekonomi bilateral, multilateral, regional, dan lintas kawasan serta pengaturan perdagangan bebas akan menjadi tren arus utama di masa depan. Ini bukan hanya pembangunan berkelanjutan dari ekonomi masing-masing negara, tetapi juga pilihan yang tak terelakkan di bawah persyaratan lingkungan politik dan ekonomi internasional di abad ke-21.

Sebagai organisasi kerjasama ekonomi regional yang secara aktif didukung dan dipromosikan sepenuhnya oleh Tiongkok, semangat, prinsip, dan kebijakan khusus RCEP konsisten dengan proposisi Tiongkok, tidak hanya menyesuaikan dengan kemampuan dan kebutuhan pembangunan ekonomi masa depan, tetapi juga merupakan persyaratan realistis bagi Tiongkok lebih lanjut. reformasi dan keterbukaan.

RCEP berkomitmen untuk menghilangkan hambatan perdagangan antara negara-negara anggota yang relevan dan mempromosikan pasar berbasis aturan terpadu. Perkembangannya kondusif bagi kemakmuran dan stabilitas kawasan Asia-Pasifik. Jenis barang yang dapat diperdagangkan di kawasan ini dikecualikan dari tarif hingga 91%, yang sangat potensial. Setelah RCEP berlaku, itu akan mempromosikan sepertiga dari perdagangan Tiongkok untuk mencapai tarif nol.

Penurunan tarif tidak hanya akan menimbulkan trade creation effect, meningkatkan jumlah dan jenis perdagangan barang antar anggota, tetapi juga menimbulkan trade transfer effect, yang akan membuat Tiongkok relatif mengurangi perdagangan barang dengan perekonomian di luar kawasan, dan meningkatkan perdagangan. dalam barang dengan negara-negara RCEP. Mempromosikan perbaikan dan perluasan rantai perdagangan di kawasan. Hal ini memberikan lebih banyak pilihan bagi perusahaan Tiongkok dalam tata letak rantai industri, yang sangat penting secara strategis untuk membantu Tiongkok mematahkan pengepungan Eropa dan Amerika Serikat dan meraih kekuatan dominan perdagangan regional.

Secara khusus, RCEP juga telah membuat kemajuan yang signifikan di bidang pembukaan perdagangan jasa dibandingkan dengan WTO. RCEP menetapkan tabel komitmen akses pasar, perlakuan nasional, dan perlakuan negara yang paling disukai untuk perdagangan jasa di antara para anggotanya.

Peraturan ini mengurangi tindakan restriktif dan diskriminatif yang mempengaruhi perdagangan jasa lintas batas, dan memfasilitasi akses timbal balik industri jasa dari berbagai ekonomi di kawasan ke pasar masing-masing. Tidak hanya itu, RCEP juga mengklarifikasi konten layanan keuangan, layanan telekomunikasi dan layanan profesional untuk pertama kalinya, menjadikan kombinasi perdagangan jasa dan ekonomi digital sebagai titik pertumbuhan baru bagi perekonomian daerah.

Bagaimanapun, RCEP adalah organisasi kerjasama ekonomi regional yang mencakup banyak negara anggota berkembang, dan berbagai tujuan seperti "kualitas tinggi", "timbal balik" dan "keseimbangan" sulit untuk diseimbangkan dalam jangka pendek. Klausul terbuka RCEP yang kompatibel dengan Tiongkok" Konvergensi yang efektif dari konstruksi "Sabuk dan Jalan" dan perluasan ruang partisipasi Tiongkok dalam "siklus internasional" akan menjadi prioritas utama bagi Tiongkok untuk lebih mempromosikan keterbukaan tingkat tinggi ke luar dunia.

Dalam jangka panjang, tren semakin terbukanya Tiongkok ke dunia luar tidak bisa dihindari. Dalam siklus ganda, siklus domestik adalah tubuh utama, dan tidak berarti tertutup untuk beroperasi dengan pintu tertutup. Pembentukan pola baru "siklus ganda" membutuhkan peran kunci dari siklus ekonomi internasional.

Namun, sejak reformasi dan keterbukaan, Tiongkok telah mencapai pencapaian besar dalam strategi berorientasi ekspornya. Namun, ada banyak risiko tak terduga dalam ekonomi "berkepala dua" ini, yang telah menghambat peningkatan industri dan pembangunan ekonomi China sampai batas tertentu. .

Setelah RCEP berlaku, rantai perdagangan intra-regional akan disempurnakan dan diperluas, dan rantai industri akan ditata ulang dan dioptimalkan. Tiongkok tidak lagi hanya berpartisipasi di bagian rantai nilai global yang bernilai tambah rendah, dan keunggulan komparatifnya dalam persaingan industri kelas menengah ke atas juga akan terus meningkat. produksi dan pasar.

Di sisi lain, pasar domestik yang besar juga dapat menyedot faktor-faktor produksi dunia yang maju, termasuk bakat dan teknologi, dan penggunaan faktor-faktor produksi yang maju sekali lagi dapat mendorong inovasi, kewirausahaan, dan peningkatan industri. Namun, pembukaan pasar juga akan membawa efek kompetitif, mengharuskan perusahaan untuk mengembangkan skala ekonomi atau mencapai diferensiasi untuk meningkatkan daya saing mereka.

Perlu dicatat bahwa RCEP akan segera berlaku, meskipun telah membawa peluang besar bagi Tiongkok untuk lebih terbuka. Namun, juga perlu menghadapi kompleksitas dan kesulitan proses pengembangan RCEP, mengidentifikasi risiko dengan cermat, secara aktif menanggapi semua gesekan dan perselisihan yang mungkin terjadi, dan membuat pilihan strategis yang sesuai.

Atas dasar ini, pembukaan ke dunia luar dan pengenalan serta penerapan aturan institusi asing sesuai dengan karakteristik institusi Tiongkok sendiri, dan sistem ekonomi internasional serta aturan ekonomi dan perdagangan kompatibel dengan sistem Tiongkok, sehingga mengubah fleksibilitas, ketahanan dan daya tahan ekonomi dan sistem Tiongkok semakin kuat. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong