Baca dalam 17 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 6 September 2021

Waktu Publish : 07 Sep 2021, 13:52 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

CCTV: Pada tanggal 3 September, Presiden Xi Jinping, atas undangan, menghadiri dan menyampaikan melalui tautan video upacara pembukaan sesi pleno Forum Ekonomi Timur keenam yang diadakan di Vladivostok, Rusia. Apa pentingnya hal ini dalam situasi saat ini?

Wang Wenbin: Forum Ekonomi Timur diluncurkan pada 2015 atas inisiatif Presiden Putin. Setelah beberapa tahun, telah berkembang menjadi platform multilateral yang penting untuk kerjasama ekonomi dan dialog di Asia Timur Laut. Kehadiran Presiden Xi berbicara banyak tentang komitmen Tiongkok untuk mengatasi kesulitan dan mencari pembangunan bersama dengan pihak-pihak regional. Ini juga menunjukkan koordinasi strategis tingkat tinggi antara Tiongkok dan Rusia. Pidato Presiden Xi pada upacara pembukaan menawarkan panduan strategis untuk upaya bersama memerangi COVID-19, mencari sinergi yang lebih besar antara Belt and Road Initiative dan Uni Ekonomi Eurasia, dan menjaga perdamaian dan stabilitas regional, menerima umpan balik positif di forum tersebut.

Saat ini, dunia dihadapkan pada perubahan besar dalam lanskap global, gejolak pandemi yang belum dapat diatasi, dan pemulihan ekonomi yang sulit. Semakin banyak gejolak di dunia, semakin banyak kerja sama Tiongkok-Rusia yang harus dijalin dengan keyakinan yang kuat. Kami yakin bahwa dengan kemajuan yang solid dalam kerja sama praktis menyeluruh kami dan memperdalam koordinasi strategis dalam urusan internasional dan regional, kemitraan koordinasi strategis komprehensif Tiongkok-Rusia untuk era baru pasti akan berkontribusi lebih banyak pada perdamaian, stabilitas, dan pembangunan dunia.

NHK: Kapal induk Inggris HMS Queen Elizabeth melakukan kunjungan pelabuhan di Jepang. Menteri Pertahanan Jepang Nobuo Kishi mengatakan hari ini bahwa Inggris mengadakan latihan militer bersama dengan Jepang, AS, India dan Korea Selatan, sebuah langkah yang diyakini untuk memeriksa pengaruh Tiongkok yang meluas di India-Pasifik. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Saya sudah menyatakan posisi Tiongkok minggu lalu. Anda dapat merujuk ke itu.

The Paper: Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan beberapa hari yang lalu bahwa "ada beberapa negara yang ingin kami tinggal di Afghanistan lebih dari Tiongkok dan Rusia, karena itu akan mengikat sumber daya kami sendiri". Apa komentar Tiongkok tentang ini?

Wang Wenbin: Pernyataan AS yang terkait mengungkap bagaimana mereka menganggap perilaku orang lain berdasarkan pengalaman mereka sendiri. Upaya semacam itu untuk mencari alasan atas kegagalan AS sendiri juga berfungsi untuk mengungkapkan sekali lagi sifat hegemoniknya dalam mengejar politik kekuasaan di dunia.

Sebagai biang keladi masalah Afghanistan, AS telah menimbulkan kerugian dan penderitaan yang sangat besar bagi rakyat Afghanistan dalam perang yang berlangsung selama dua dekade. Dampak negatifnya akan bertahan selama bertahun-tahun yang akan datang. AS harus mengambil tanggung jawab yang semestinya bagi Afghanistan untuk mewujudkan perdamaian dan rekonstruksi, bukan hanya berjalan keluar dan mengalihkan tanggung jawab kepada tetangga Afghanistan dan masyarakat internasional.

Selain itu, AS harus merenungkan kesalahannya, mengambil pelajaran yang sulit, menghentikan intervensi militer yang ceroboh di negara lain, berhenti memaksakan ideologi dan nilai-nilainya sendiri pada orang lain, dan menghindari mengulangi kesalahan yang dibuatnya di Afghanistan.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

RIA Novosti: Sebuah laporan yang mengutip sumber di Taliban mengatakan bahwa gerakan tersebut mengundang Turki, Tiongkok, Rusia, Iran, Pakistan dan Qatar ke sebuah acara yang didedikasikan untuk pengumuman komposisi pemerintah Afghanistan yang baru. Saya ingin tahu apakah Anda bisa mengkonfirmasi ini, jika Tiongkok menerima undangan untuk acara ini, dan siapa yang akan mewakili Tiongkok di sana?

Wang Wenbin: Posisi Tiongkok dalam masalah Afghanistan konsisten dan jelas. Kami selalu menghormati kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas wilayah Afghanistan dan mendukung rakyat Afghanistan dalam memilih jalur pembangunan yang sesuai dengan kondisi nasional mereka secara mandiri. Kami juga mendukung Afghanistan dalam membentuk pemerintahan yang terbuka, inklusif dan representatif secara luas, mengejar kebijakan dalam dan luar negeri yang moderat dan bijaksana, secara tegas memerangi semua jenis kekuatan teroris dan mengembangkan hubungan persahabatan dengan negara-negara lain, terutama negara-negara tetangga.

Adapun pertanyaan spesifik Anda, saya tidak punya apa-apa untuk diberitahukan kepada Anda saat ini.

China Review News: Menurut laporan, Jeffrey Sachs, yang mengepalai Komisi Lancet COVID-19, mengatakan pada 5 September bahwa "respons global terhadap pandemi sepenuhnya tidak memadai dan salah satu masalah geopolitik utama mungkin adalah kegagalan Amerika Serikat untuk bekerja dengan Tiongkok untuk solusi global". Dia juga mengatakan bahwa "Tiongkok telah melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk menekan pandemi, dan dunia dapat dan seharusnya belajar lebih banyak dari tanggapan Tiongkok". "Amerika Serikat harus belajar beberapa sopan santun untuk bekerja sama dengan Tiongkok, daripada mencoba memaksakan kehendaknya pada negara itu", tambah Sachs. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Saya mencatat laporan yang terkait. Christian Althaus, seorang ahli epidemiologi Swiss, juga mengatakan baru-baru ini bahwa Tiongkok membeli seluruh dunia satu hingga dua bulan untuk mempersiapkan pandemi dengan tanggapan yang benar.

Sejak awal pandemi, Tiongkok selalu menjunjung tinggi prinsip keterbukaan, transparansi, sains, dan kerja sama. Kami melaporkan pandemi ke WHO sedini mungkin dan berbagi informasi pencegahan dan pengendalian serta diagnosis dan pengalaman pengobatan dengan negara lain, tanpa menahan apa pun. Kami memegang garis pertahanan penting dalam perang global melawan virus ini dan membeli waktu berharga bagi negara lain untuk meningkatkan respons. Tiongkok telah menerima dua misi ahli WHO untuk studi asal-usul. Laporan bersama Tiongkok-WHO mencapai kesimpulan ilmiah dan otoritatif, yang meletakkan dasar untuk studi asal-usul global pada fase berikutnya.

Tanggapan COVID-19 dan studi asal-usul keduanya menyerukan solidaritas, kerja sama, dan semangat sains. Sayangnya, beberapa di AS berkali-kali mencoba mempolitisasi upaya di kedua front untuk menangkis kesalahan atas tanggapan mereka sendiri yang gagal. Perilaku tidak bertanggung jawab seperti itu tidak hanya merugikan rakyat Amerika, tetapi juga menjadi hambatan terbesar dalam kerja sama internasional dalam memerangi virus dan melacak asal-usulnya.

Saat kita berbicara, gelombang baru COVID-19 masih berkecamuk di seluruh dunia. Diharapkan AS dapat mengindahkan suara objektif dan rasional dari komunitas internasional, mencari solidaritas daripada konfrontasi, mengambil tanggung jawab alih-alih beralih menyalahkan, dibimbing oleh sains daripada politik, dan mendukung kerja sama internasional dalam memerangi virus. dan menelusuri asal-usul alih-alih mengganggu upaya yang relevan.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Bloomberg News: Bisakah Anda memberi kami komentar tentang kudeta di Guinea? Bagaimana sikap dan tanggapan Tiongkok terhadap peristiwa di Guinea?

Wang Wenbin: Kami memantau dengan cermat situasi di Guinea. Kami mencatat pernyataan yang terkait oleh Uni Afrika (AU) dan Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS). Tiongkok menentang upaya kudeta untuk merebut kekuasaan dan menyerukan pembebasan segera Presiden Alpha Condé. Kami berharap pihak-pihak terkait dapat bersikap tenang dan menahan diri, mengingat kepentingan mendasar bangsa dan rakyat, menyelesaikan masalah yang relevan melalui dialog dan konsultasi serta menjaga perdamaian dan stabilitas di Guinea.

TV Shenzhen: Menteri Luar Negeri Kanada Marc Garneau mengeluarkan pernyataan pada tanggal 5 September, di mana dia mengatakan "Hari ini menandai 1.000 hari sejak Michael Kovrig dan Michael Spavor ditahan secara sewenang-wenang di Tiongkok. Kami sangat mengutuk kurangnya proses hukum yang transparan." Apakah Anda memiliki tanggapan?

Wang Wenbin: Pernyataan menteri luar negeri Kanada ini, sama sekali mengabaikan fakta, menodai dan menyerang Tiongkok dan sangat mengganggu kedaulatan peradilan Tiongkok. Tiongkok dengan tegas menentang dan mengutuk keras hal itu. Michael Kovrig dan Michael Spavor telah diadili atas dugaan kejahatan yang membahayakan keamanan nasional Tiongkok. Dari informasi yang diungkapkan oleh otoritas terkait, Anda dapat melihat banyak sekali bukti kejahatan yang mereka lakukan. Badan-badan peradilan Tiongkok menangani kasus mereka sesuai dengan hukum, dan hak-hak hukum dari kedua individu telah sepenuhnya dilindungi. Di satu sisi, Kanada memamerkan apa yang disebut "aturan hukum" dan "kemandirian peradilan"; di sisi lain, secara terbuka mengganggu penanganan independen kasus oleh peradilan Tiongkok sesuai dengan hukum. Kemunafikannya jelas.

Dalam hal "penahanan sewenang-wenang" dan "diplomasi paksaan", warga negara Tiongkok Meng Wanzhou adalah korban sebenarnya. Hampir 15 juta netizen Tiongkok telah menandatangani petisi yang menuntut pembebasan Meng segera dan tanpa syarat. Pihak Kanada harus segera memperbaiki kesalahannya, membebaskan Meng Wanzhou dan memastikan dia kembali dengan selamat ke Tiongkok.

Wang Wenbin, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Berita Yonhap: Pertanyaan pertama, laporan media mengatakan mengingat kesulitan saat ini di tengah COVID-19, Dewan Keamanan PBB sedang membahas pelonggaran sanksi yang dikenakan pada Korea Utara. Apakah Anda memiliki komentar? Pertanyaan kedua, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dikatakan akan mengunjungi Korea Selatan minggu depan. Bisakah kementerian luar negeri mengkonfirmasi ini?

Wang Wenbin: Pada pertanyaan pertama Anda, saya tidak tahu apa yang Anda maksud. Tiongkok telah secara konsisten meminta Dewan Keamanan untuk mengaktifkan ketentuan tentang modifikasi sanksi dalam resolusi terkait Korea Utara sesegera mungkin mengingat perkembangan situasi di Semenanjung Korea dan membuat penyesuaian yang diperlukan terhadap tindakan sanksi, terutama yang menyangkut mata pencaharian masyarakat. Hal ini sejalan dengan semangat resolusi, akan membantu meringankan situasi kemanusiaan dan penghidupan rakyat di Korea Utara, dan juga membantu menciptakan kondisi dan menyuntikkan dorongan ke dalam penyelesaian politik masalah Semenanjung Korea.

Pada pertanyaan kedua Anda, Tiongkok dan Korea Selatan adalah tetangga dekat yang bersahabat. Kami selalu menjaga komunikasi dan pertukaran di berbagai tingkatan. Khusus untuk pertanyaan Anda, saya tidak punya apa-apa untuk diberitahukan saat ini.

ARD German Television: Bisakah Anda memberitahu kami tentang keadaan yang menyebabkan kematian duta besar Jerman untuk Tiongkok Jan Hecker?

Wang Wenbin: Kami terkejut mengetahui kematian mendadak Duta Besar Jan Hecker, yang telah bekerja secara aktif untuk mempromosikan hubungan Tiongkok-Jerman sejak menduduki jabatannya. Kami berduka dan menyesali kepergiannya dan menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada orang yang dicintainya. Kami akan memberikan kenyamanan sebanyak mungkin kepada keluarganya dan Kedutaan Besar Jerman di Tiongkok untuk memfasilitasi penanganan masalah tindak lanjut.

CCTV: Serangkaian pertemuan Konvensi Senjata Biologis (BWC) sedang diadakan di Jenewa. Di bawah bagian tinjauan bioteknologi, Pedoman Keamanan Hayati Tianjin untuk Kode Etik untuk Ilmuwan mendapat banyak perhatian dan penilaian positif. Apa komentar Anda tentang ini?

Wang Wenbin: Serangkaian pertemuan BWC diadakan di Jenewa dengan tinjauan bioteknologi sebagai agenda utama. Mengadvokasi penelitian biosains yang bertanggung jawab sangat penting untuk mengurangi risiko biosekuriti dan memastikan bahwa ilmu biologi bermanfaat bagi umat manusia. Ini adalah masalah penting yang berkaitan dengan keamanan dan pembangunan.

Pedoman, yang dibangun berdasarkan proposal yang diajukan Tiongkok pada tahun 2015 dan diskusi multilateral dalam beberapa tahun terakhir, mencakup seluruh proses dan rantai penelitian ilmu biologi dan sepenuhnya memasukkan konsensus internasional. Kami terinspirasi oleh komentar positif dari pihak-pihak di pertemuan BWC. Pihak Tiongkok telah menyerahkan pedoman tersebut ke Konferensi Peninjauan BWC untuk mendapatkan pengesahan. Kami juga mendorong semua pemangku kepentingan untuk mengadopsi dokumen tersebut secara sukarela. Kami ingin menyampaikan penghargaan kami untuk Pakistan, Brasil, dan negara-negara lain yang berpartisipasi dan mendukung proses multilateral ini serta lembaga sains, pakar, dan akademisi yang memberikan kontribusi signifikan untuk menyelesaikan pedoman ini.

Kesimpulan dari Pedoman Tianjin menunjukkan bahwa dalam menghadapi masalah global, solusi efektif dapat ditemukan selama kita menjunjung tinggi semangat inklusivitas, pragmatisme, sains, dan kerja sama. Tiongkok akan terus menjunjung tinggi konsep komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia dan berpartisipasi secara mendalam dalam tata kelola global termasuk di bidang biosekuriti untuk berkontribusi pada keamanan dan pembangunan bersama.

Wang Wenbin, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

AFP: Apakah Anda memiliki informasi kapan vonis untuk kasus Michael Kovrig akan diumumkan dan mengapa hukumannya ditunda?

Wang Wenbin: Saya ingin menegaskan kembali bahwa Michael Kovrig telah diadili atas dugaan kejahatan yang membahayakan keamanan nasional Tiongkok, dan ada bukti tak terbantahkan atas kejahatannya. Pengadilan terkait telah memulai persidangan pada Maret tahun ini dan akan mengumumkan putusan pada waktu yang tepat. Badan peradilan Tiongkok menangani kasus ini sesuai dengan hukum, dan hak-hak hukum Kovrig telah sepenuhnya dilindungi. Kami mendesak negara terkait untuk menghormati kedaulatan peradilan Tiongkok dan menahan diri untuk tidak mencampuri penanganan kasus yang independen dan sah oleh organ peradilan Tiongkok.

Associated Press of Pakistan: Perdana Menteri Imran Khan mengatakan Tiongkok adalah panutan bagi negara-negara berkembang dalam pengentasan kemiskinan. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Tiongkok menghargai pernyataan positif Perdana Menteri Imran Khan.

Pada akhir tahun 2020, Tiongkok telah memenuhi target pengentasan kemiskinan untuk era baru sesuai jadwal, mengangkat hampir 100 juta penduduk pedesaan miskin yang hidup di bawah garis kemiskinan saat ini keluar dari kemiskinan. Sejak awal reformasi dan keterbukaan, 770 juta penduduk pedesaan di Tiongkok telah diangkat dari kemiskinan. Menurut kriteria Bank Dunia, penduduk Tiongkok yang terangkat dari kemiskinan menyumbang lebih dari 70 persen dari total dunia selama periode waktu yang sama.

Sebagai negara besar dengan hampir seperlima dari populasi dunia, Tiongkok telah mencapai tujuan pengurangan kemiskinan yang ditetapkan dalam Agenda PBB 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan sepuluh tahun lebih cepat dari jadwal. Ini telah memungkinkan ratusan juta orang Tiongkok untuk menjalani kehidupan yang lebih baik, dan secara signifikan mengurangi populasi miskin di dunia. Pencapaian tersebut tidak hanya merupakan tonggak sejarah perkembangan bangsa Tiongkok dan sejarah pengurangan kemiskinan umat manusia, tetapi juga merupakan ilustrasi nyata pemahaman hak asasi manusia dengan karakteristik Tiongkok bahwa "hak untuk penghidupan dan pembangunan adalah hak asasi manusia yang mendasar. yang terpenting". Ini menandai kontribusi penting bagi perjuangan hak asasi manusia global.

Kunci pencapaian bersejarah Tiongkok dalam memberantas kemiskinan absolut terletak pada kenyataan bahwa PKT selalu mengutamakan rakyat, memberikan prioritas tinggi pada pengurangan kemiskinan dalam pemerintahannya dan mengentaskan kemiskinan melalui pembangunan. Tiongkok telah mengusulkan dan menerapkan strategi kreatif pengentasan kemiskinan yang dibuat khusus, menggunakan standar yang tepat dan ketat serta pemantauan dan penilaian yang ketat untuk membuat upaya pengentasan kemiskinan lebih tepat sasaran dan efektif. Tiongkok telah memajukan pengurangan kemiskinan berdasarkan realitasnya sendiri, memberikan peran utama dari penduduk miskin dan menyatukan kekuatan semua pihak untuk membentuk sinergi yang kuat.

Keberhasilan pengurangan kemiskinan di Tiongkok menunjukkan bahwa kemiskinan tidak terkalahkan. Jalur pengentasan kemiskinan dengan karakteristik Tiongkok menawarkan solusi Tiongkok terhadap tantangan tata kelola negara modern. Tiongkok siap untuk memperkuat pertukaran dan kerja sama dengan negara-negara lain dalam pengurangan kemiskinan dan memberikan kontribusi yang lebih besar untuk membangun komunitas bebas kemiskinan dengan masa depan bersama bagi umat manusia yang menampilkan pembangunan bersama. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China, 13 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 14 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 30 Septembe...

  • Lupita
  • 30 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 29 Septembe...

  • Lupita
  • 29 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 22 September 2...

  • Visco Joostensz
  • 22 Sep 2021

news

Walikota Kabul: Pembangunan Sedang Berlangsung

  • Djono W. Oesman
  • 21 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 17 September 2021

  • Djono W. Oesman
  • 18 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong