Baca dalam 4 menit

Ekonomi Digital Memperkuat Perdagangan China-ASEAN

Waktu Publish : 02 Nov 2021, 13:31 WIB
SHARE ARTIKEL

Ekonomi Digital Memperkuat perdagangan China-ASEAN - Image from gimg2.baidu.com

Guangxi, Bolong.id - Kopi Indonesia, bantal lateks Thailand, dan produk lainnya yang berasal dari 1.500 perusahaan lebih global telah menarik banyak pengunjung online ke Ekspo Tiongkok-ASEAN yang berjalan tanpa gangguan. Pameran online diluncurkan tahun lalu, dan hingga saat ini, situs webnya telah mencatat lebih dari 22,7 juta kunjungan.

Wang Lei, sekretaris jenderal sekretariat pameran."Pameran online telah beroperasi sepanjang tahun sejak diluncurkan. Ini benar-benar pameran yang tidak pernah berakhir,"

Pameran ini telah menarik 1.517 perusahaan, di antaranya yang berasal dari negara-negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara mengambil bagian besar. ASEAN menjadi mitra dagang terbesar Tiongkok pada tahun 2020 dan terus mempertahankan momentum pertumbuhan yang kuat tahun ini, dengan volume perdagangan bilateral mencapai $630,54 miliar (sekitar Rp900 ribu triliun) pada tiga kuartal pertama, naik 31,1 persen tahun-ke-tahun.

Berkat perkembangan komputasi awan, data besar, dan teknologi lainnya, berbagai bentuk ekonomi digital, seperti e-commerce dan pembayaran digital, telah membantu meningkatkan perdagangan dan kerja sama ekonomi Tiongkok-ASEAN.

“Lebih banyak buah Thailand memasuki pasar Tiongkok melalui platform e-commerce online,” kata Qin Qingxian, yang menjalankan perusahaan teknologi pertanian, menambahkan bahwa durian sangat disukai oleh konsumen Tiongkok dan penjualan online-nya melonjak tahun ini.

Sejak 2016, Tiongkok telah menjalin mekanisme kerja sama e-Commerce bilateral dengan 22 negara di seluruh dunia, membantu berbagai produk seperti kopi, kacang-kacangan, dan durian dari negara-negara ASEAN laku di platform e-Commerce Tiongkok.

Daerah Otonomi Guangxi Zhuang Tiongkok Selatan, yang berbatasan dengan Vietnam, salah satu negara ASEAN merupakan perbatasan dan jendela keterbukaan dan kerja sama Tiongkok dengan ASEAN. Dari Januari hingga Juli tahun ini, impor dan ekspor Guangxi dalam e-Commerce lintas batas melonjak 446,3 persen tahun-ke-tahun.

"Nanning, ibu kota Guangxi, memperkenalkan Huawei dan perusahaan terkemuka lainnya sambil memelihara sejumlah perusahaan lokal berkualitas tinggi," kata Zhang Chun, wakil kepala biro pengembangan data besar kota.

Dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok dan ASEAN telah bergandengan tangan untuk meningkatkan kerja sama bilateral dalam 5G, kecerdasan buatan, e-Commerce, data besar, dan bidang lainnya.

Tiongkok-ASEAN Information Harbor Co Ltd, sebuah perusahaan info-tech yang berbasis di Guangxi, telah berkomitmen untuk kerjasama industri digital dan informasi Tiongkok-ASEAN. Perusahaan telah meluncurkan sejumlah proyek di industri digital dan komunikasi dengan negara-negara ASEAN.

"Ekonomi digital ASEAN berada di jalur perkembangan yang cepat, dan ada potensi besar bagi kedua belah pihak untuk menjalin kerja sama industri," kata Lu Dongliang, presiden perusahaan.(*)


Informasi Seputar Tiongkok



Terkait

business

Ekonomi Digital China Hasilkan 'Energi' yang Kuat

  • Visco Joostensz
  • 31 Oct 2021

business

Ekonomi Digital China Meraih Rp86,5 Kuadriliun pada Tahun 20...

  • Esy Gracia
  • 29 Sep 2021

business

Expo Ekonomi Digital Internasional 2021 Segera Dibuka di Heb...

  • Djono W. Oesman
  • 02 Sep 2021

business

Mata Uang Digital China Mulai Debut dalam Transaksi Berjangk...

  • Lupita
  • 25 Aug 2021

business

Lebih dari 1.000 Perusahaan Ikut Dalam China Expo dan Negara...

  • Visco Joostensz
  • 19 Aug 2021

business

Podcaster Penyandang Disabilitas Ini Cari Nafkah Secara Onli...

  • Isna Fauziah
  • 29 Nov 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong