Baca dalam 5 menit

Strategi Pengendalian COVID-19 China Dapat Mengatasi Varian Omicron

Waktu Publish : 01 Dec 2021, 17:32 WIB
SHARE ARTIKEL

Seorang anggota staf membantu seorang penduduk untuk memberikan informasi kesehatan pribadi di tempat pengujian di Manzhouli, wilayah otonomi Mongolia Dalam China Utara, 29 November 2021. [Foto/Xinhua] - Image from img2.chinadaily.com.cn

Beijing, Bolong.id - Strategi penahanan COVID-19 Tiongkok yang ditandai dengan respons tegas dan cepat untuk memotong penularannya dan mengatasi wabah baru, seharusnya cukup untuk menangani varian baru Omicron dari COVID-19, kata para pakar dan pejabat kesehatan baru-baru ini.

Dilansir dari m.thepaper.cn pada Senin (29/11/2021) Para pakar dan pejabat kesehatan juga mengatakan bahwa kebijakan nol kasus dinamis negara itu harus terus ditegakkan pada musim dingin dan musim semi ini, karena pemodelan baru menunjukkan bahwa menjatuhkannya sebelum waktunya akan berisiko menyebabkan wabah kolosal.

Wu Zunyou (吴尊友), kepala ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, mengatakan strain baru tampaknya lebih menular daripada varian Delta karena jumlah mutasi lonjakan yang sangat tinggi.

Dalam konferensi yang diselenggarakan oleh Majalah Caijing, Wu mengatakan jika tidak peduli bagaimana virus bermutasi, langkah-langkah kesehatan masyarakat secara teratur, seperti memakai masker, menjaga jarak sosial dan kebersihan tangan, akan efektif terhadap semua varian yang muncul.

Wu mengatakan apakah varian Omicron menggantikan varian Delta sebagai strain dominan di seluruh dunia akan tergantung pada karakteristik biologisnya, mobilitas mereka yang terinfeksi dan penerapan tindakan penahanan.

"Perkembangan galur Omicron harus dicermati lebih lanjut. Untuk saat ini, tidak perlu terlalu dikhawatirkan," katanya. "Selama kita mematuhi langkah-langkah pengendalian penyakit secara teratur, penyebaran strain yang meluas dapat dicegah."

Varian Omicron ditetapkan sebagai varian yang menjadi perhatian oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Jumat di tengah kekhawatiran atas kekuatannya dan tingkat penularan yang lebih tinggi.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Senin, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan bahwa analisis sekuensing genom menunjukkan bahwa mutasi strain baru tidak akan mempengaruhi sensitivitas dan spesifisitas tes asam nukleat arus utama di Tiongkok.

Ia menambahkan bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, telah menetapkan metode pengujian yang dirancang untuk varian Omicron dan akan terus mengurutkan genom kasus yang diimpor untuk menangkap kemungkinan infeksi pada waktu yang tepat.

Zhang Wenhong (张文宏), seorang dokter penyakit menular yang berbasis di Shanghai, mengatakan dua minggu pemantauan dan pengumpulan data diperlukan untuk menentukan dampak varian baru pada lintasan pandemi.

"Respon cepat dan penekanan dinamis infeksi baru" Tiongkok saat ini mampu mengatasi semua varian.

Strategi itu juga memungkinkan Tiongkok untuk memenangkan jendela peluang dalam hal membangun dukungan ilmiah untuk memerangi virus, katanya.

Pekerjaan yang sedang berlangsung termasuk meningkatkan cadangan vaksin dan obat-obatan untuk mendukung pertempuran global melawan pandemi, dan meningkatkan inventaris sumber daya kesehatan dan medis masyarakat Tiongkok.

Namun, Zhang mencatat bahwa jika jenis Omicron dapat menghindari kekebalan yang disebabkan oleh vaksin yang digunakan, "kita perlu menyesuaikan rezim vaksinasi kita dan mengembangkan versi vaksin tahunan berdasarkan mutasi terbaru, seperti cara kerja vaksin flu".

Wu, dari CDC Tiongkok, juga mengatakan dampak dari vaksin yang ada mungkin berkurang, dan memberikan suntikan booster secara luas sangat penting untuk menjaga kekebalan terhadap jenis yang muncul.

Ia juga mengatakan bahwa situasi epidemi Tiongkok secara keseluruhan tetap stabil dan terkendali dengan latar belakang lonjakan infeksi secara global.

Hasil yang luar biasa ini sebagian besar berkat pendekatan sentral untuk mencegat penyebaran virus, menangani wabah baru dan menerapkan karantina untuk pelancong yang datang.

Dengan perkiraan paling konservatif, strategi tersebut telah mencegah 47,8 juta infeksi COVID-19 dan 950.000 kematian terkait di Tiongkok.

Karena prospek pandemi tetap serius untuk musim dingin dan musim semi ini, Wu mengatakan langkah-langkah ini harus terus ditegakkan.

Selain itu, Wu menyampaikan jika perumusan dan penyesuaian langkah-langkah pengendalian virus harus dilakukan dengan sangat hati-hati dan dengan mempertimbangkan setiap detail dan prosedur, untuk menghindari kesalahan atau mengambil jalan yang salah.(*)

Informasi Seputar Tiongkok



Terkait

news

Evaluasi Lembaga Vaksin Dunia, Begini...

  • Djono W. Oesman
  • 15 Dec 2021

news

Strategi China Menahan Virus Terbukti Efektif

  • Edwin Adriaansz
  • 15 Nov 2021

news

Jumlah Kematian Akibat Corona se-Dunia 250 Juta

  • Djono W. Oesman
  • 13 Nov 2021

news

Sekarang Vaksinasi di Luar Negeri Dapat Sertifikat Resmi di ...

  • Lupita
  • 22 Aug 2021

news

Ada 98 Kasus Corona Terkonfirmasi di 31 Provinsi di China

  • Djono W. Oesman
  • 02 Aug 2021

news

Nanjing Tingkatkan Kualitas - Kuantitas Tes PCR Putaran III

  • Lupita
  • 02 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong