Baca dalam 3 menit

China Ciptakan Terobosan Baru: Otot Buatan, Seperti Apa?

Waktu Publish : 05 Feb 2021, 07:51 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from Internet. Segala keluhan engenai hak cipta dapat menghubungi kami

Harbin, Bolong.id - Sebuah sekolah dan mitra penelitian di China dan luar negeri telah membuat terobosan besar di bidang otot buatan, salah satu alat cerdas. 

Masalah ketergantungan kapasitansi memberikan dasar teoritis baru untuk desain selanjutnya dari driver berkinerja tinggi dengan tidak beracun, tegangan mengemudi rendah dan kepadatan energi tinggi. 

Dilansir dari Huanqiu, pada tanggal 29 Januari, hasil penelitian yang relevan dipublikasikan secara online di jurnal akademis "Science" yang berjudul "Unipolar Stroke, Electroosmotic Pump Carbon Nanotube Yarn Muscle".

Studi ini menemukan untuk pertama kalinya bahwa melalui strategi fungsionalisasi polielektrolit, penggerak "bipolar" dari bahan pintar otot buatan dapat diubah menjadi penggerak "unipolar". 

Pada saat yang sama, fenomena abnormal otot buatan dengan berkurangnya kapasitansi dan ditingkatkan kinerja penggerak ditemukan. Penemuan dan terobosan penting menunjukkan prospek yang lebih luas untuk penerapan lanjutan otot buatan.

Otot buatan yang baru memiliki performa yang lebih baik, struktur yang lebih sederhana, dan biokompatibilitas yang lebih baik. Ke depannya, jika pencapaian ini diterapkan pada penggerak pesawat bionik, pesawat akan lebih ringan dan akan terbang lebih tinggi, lebih jauh dan lebih lama; Jika diterapkan pada biologi lapangan, sifat non-toksiknya akan memungkinkan robot medis memiliki biokompatibilitas yang lebih baik.

Saat ini, material baru sedang dikembangkan dari yang ringan dan multifungsi menjadi cerdas. Bahan cerdas adalah bahan baru yang dapat secara aktif merespons rangsangan eksternal. Otot buatan benang carbon nanotube adalah material pintar yang khas, yang terutama digerakkan oleh metode termal dan elektrokimia.

Namun, penggerak termal dibatasi oleh efisiensi siklus Carnot, yang memengaruhi potensi aplikasinya. Studi ini mengadopsi metode penggerak elektrokimia, yang memiliki efisiensi konversi energi lebih tinggi dan mengatasi keterbatasan otot buatan tradisional, sehingga tidak hanya dapat berkontraksi tetapi juga memanjang, sekaligus meningkatkan efisiensi kerja dan kepadatan energi, serta mengatasi ketergantungan kapasitansi dari kinerja mengemudi. masalah.

Otot buatan yang baru memiliki karakteristik non-toksisitas, frekuensi mengemudi tinggi, tegangan mengemudi rendah, ketegangan mengemudi besar dan kepadatan energi tinggi. Hal ini dapat digunakan di luar angkasa, pesawat bionik, pesawat deformable, robot fleksibel, exoskeleton yang dapat dipakai, robot medis, dan Elektronika fleksibel dan bidang lainnya memiliki potensi aplikasi yang sangat besar. (*)

Matsnaa Chumairo/Penerjemah 

Lupita/Penulis

Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong