Baca dalam 3 menit

Kisah Xi Jinping Hidup Sederhana di Liangjiahe

Waktu Publish : 14 Feb 2021, 08:58 WIB
Sumber : China Daily
SHARE ARTIKEL


Penduduk desa Dong Lirong - Image from Xinhua

Beijing, Bolong.id - Menjelang Tahun Baru Imlek China 2015, Liang Yuming menyiapkan makan siang di rumahnya untuk tamu istimewa - Presiden Xi Jinping.

"Saya menyajikan masakan rumah pedesaan untuknya. Kami memiliki acar sayuran, kue goreng, ayam, daging kambing, labu... Dia makan setengah mangkuk acar sayuran. Dia menyukainya," kata Liang, warga desa Liangjiahe di provinsi Shaanxi, China Barat Laut .

Selama sembilan tahun berturut-turut sejak 2013, ia menjadikannya tradisi untuk mengunjungi orang-orang biasa menjelang hari raya terpenting di kalender Tiongkok.

Xi tinggal di Liangjiahe mulai tahun 1969, hanya satu di antara puluhan juta pemuda berpendidikan perkotaan yang dikirim untuk tinggal dan bekerja di pedesaan. Dilansir dari Xinhua, Jumat (12/2/2021).

Selama tujuh tahun dia tinggal di sana, makanan pokok disana adalah acar sayuran. Dia menjalani hidup sesederhana makanan di piringnya.

"Ketika Xi tinggal di Liangjiahe, dia sering makan di rumah saya. Hidup itu sulit, dan tidak banyak yang bisa dimakan," kata Zhang Weipang, warga desa Liangjiahe. "Kami makan roti kukus yang terbuat dari jagung dan dedak, dan mie sorgum. Di musim dingin, kami makan acar sayuran dan kami bisa memakannya selama enam bulan. Setiap rumah tangga membuat dua toples untuk musim dingin."

Sayuran acar Shaanxi dicampur dengan garam dan didiamkan selama 20 hari, adalah makanan favorit Xi.

"Saya sudah lama tidak makan acar kubis, dan saya sangat merindukannya," kata Xi.

Setelah menjadi sekretaris Partai Liangjiahe pada tahun 1974, ia mempelopori serangkaian inisiatif sosial yang bermanfaat bagi penduduk desa, termasuk membangun bendungan dan tangki metana.

"Dia terlalu sibuk untuk memasak. Jadi dia makan bersama keluarga saya. Dia memberi kami semua jatah bulanannya sebesar 20 kg gandum. Kami makan bersama. Dia tidak pernah pilih-pilih makanan. Dia makan apa pun yang kami masak," kata Zhang.

Puluhan tahun kemudian, ia menjabat sebagai Presiden dan memimpin 1,4 miliar orang di China. Di Liangjiahe ia adalah seorang anak berusia 15 tahun yang, dengan kata-katanya sendiri, "tidak tahu apa-apa", belajar bagaimana hidup dan bekerja.

Tahun-tahun Xi di Liangjiahe memperkuat kepedulian terhadap keamanan pangan dan gizi. Kehidupan penduduk desa itu sulit, seringkali tidak ada daging yang menghiasi meja mereka selama berbulan-bulan.

"Satu hal yang paling saya harapkan saat itu adalah memungkinkan penduduk desa untuk sering makan daging," kata Xi dalam pidatonya di Seattle, Amerika Serikat, pada 22 September 2015, ketika dia mengenang masa lalunya di Liangjiahe.

Saat ini, bagi ratusan juta di seluruh negeri, daging bukan lagi barang mewah karena China telah membuat kemajuan yang menentukan dalam mengakhiri kemiskinan absolut.

Memahami apa yang orang makan adalah bagian penting dari tur inspeksi Xi di seluruh negeri. Itu memberinya wawasan tentang bagaimana orang benar-benar hidup.

Selama pemeriksaan Shaanxi pada April 2020, Xi masuk ke Xi'an Restaurant di jalan komersial dan melihat pengunjung berpesta dengan hidangan khas Shaanxi. Ini semua adalah selera kampung halaman saya, katanya.

"Seperti pepatah China, makanan adalah kebutuhan pertama rakyat. Kami merasa bahwa sekretaris jenderal sangat peduli dengan mata pencaharian masyarakat, dan mencintai kampung halamannya," kata Xu Haijun, koki eksekutif Restoran Xi'an.

Makanan juga menjadi alat yang ampuh untuk menyatukan orang. Ketika bertemu dengan Lien Chan, mantan ketua Partai Kuomintang, pada tahun 2014 di Beijing, Xi menyajikan Lien, yang lahir di provinsi Shaanxi, dengan hidangan khas daerah termasuk sup daging kambing dan mie, dan keduanya mengobrol dalam dialek lokal.

Selama kunjungan kenegaraan atas undangan Xi pada 2018, Presiden Rusia Vladimir Putin mencoba membuat jajanan lokal dari kota Tianjin.

Belakangan di tahun yang sama di Beijing, Xi mempersembahkan spesialisasi Shaanxi lainnya kepada tamunya. Kali ini, itu adalah teh Fu dan disajikan kepada mantan Perdana Menteri Inggris Theresa May.

Teh Fu populer di kalangan orang nomaden yang makanannya banyak mengandung daging dan produk susu. Itu adalah salah satu barang paling dicari yang diperdagangkan di sepanjang Jalur Sutra di Cina barat laut, Asia Tengah, dan Eropa.

Teh Fu, sup daging kambing, mie, acar sayuran adalah makanan yang dapat dikatakan telah menopang kedekatan Xi dengan orang-orang, dan memelihara hubungan Tiongkok dengan dunia. (*)

Alifa Asnia/Penerjemah

Terkait

news

Xi Jinping Ucapkan Selamat Kepada Guterres Sebagai Sekjen PB...

  • Esy Gracia
  • 20 Jun 2021

news

Quotes Xi Jinping tentang Patriotisme

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

culture

SEJARAH: 1953 Kelahiran Xi Jinping, Presiden Tiongkok Saat I...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

news

Presiden Xi Jinping Instruksikan Penyelamatan Korban Ledakan...

  • Lupita
  • 14 Jun 2021

news

China Sumbang 3 Miliar USD untuk Bantuan Kesehatan Global

  • Lupita
  • 12 Jun 2021

news

Xi Jinping Kirim Surat Ucapan Selamat ke China-CEEC Expo Ked...

  • Lupita
  • 10 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong