Baca dalam 3 menit

Opera Tradisional China Kembali Populer di Tangan Kalangan Muda

Waktu Publish : 14 Feb 2021, 09:34 WIB
SHARE ARTIKEL

Opera - Image from People Daily

Bolong.id - Para pecinta opera Kunqu Tradisional, "Pavilliun Peony" adalah rumah teater berusia satu abad yang terletak di kota Kumning, China barat daya. Tempat ini muncul sebagai tujuan untuk menikmati romansa klasik.

Kunqu (昆曲), juga dikenal sebagai Kunju, Opera Kun atau Opera Kunqu, adalah salah satu bentuk opera China yang paling tua. Ia berkembang dari melodi Kunshan, dan mendominasi teater China dari abad ke-16 hingga ke-18.

Sejak 2018, 39 pertunjukan opera telah dipentaskan di Ma's Courtyard, sebuah rumah bergaya etnik Bai yang dibangun pada tahun 1923, dan diterima dengan baik di kalangan pecinta opera.

Zheng Siqi, mahasiswa tahun kedua di Universitas Yunnan, telah menyaksikan pertunjukan itu empat kali. "Dibandingkan dengan teater, saya yakin pengaturan halaman dapat membantu penonton lebih memahami suasana hati karakter dalam opera," kata Zheng.

"Dulu merupakan tradisi bagi keluarga Tionghoa untuk mengundang pemain opera di halaman rumah mereka selama perayaan keluarga," kata Zheng. "Menonton opera yang sama seperti yang dilakukan nenek moyang kita berabad-abad yang lalu menimbulkan rasa identitas nasional yang dalam."

Kunqu, opera Tiongkok dengan sejarah ratusan tahun, terdaftar oleh Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) sebagai warisan budaya takbenda. Opera menggabungkan musik instrumental, pertunjukan vokal, pantomim, dan tarian. Dilansir dari People Daily pada Sabtu (13/2/2021).

Untuk waktu yang cukup lama, opera tradisional tidak disukai oleh generasi muda, yang lebih tertarik pada daya tarik modern seperti film dan hiburan digital.

Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak produser memilih untuk mementaskan opera tradisional di tempat-tempat bersejarah seperti gedung tua, sebuah tindakan yang terbukti populer di kalangan anak muda yang berusaha menghubungkan kembali dengan akar budaya mereka.

"Saya menghubungkan kesuksesan pertunjukan ini sebagian besar dengan nuansa retro yang diciptakan oleh opera dan tempat bersejarah," kata Zhao Xiaocai, produser "The Peony Pavilion."

Seperti Kunqu, Opera Gui, sebuah opera tradisional yang berasal sekitar 200 tahun yang lalu di kota Guilin di Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, Tiongkok selatan, telah kembali populer dalam beberapa tahun terakhir.

Pada tahun 2017, "Theatrical Guilin," sebuah Opera Gui, ditayangkan perdana di halaman bersejarah di sebuah objek wisata di Guilin dan menjadi hit.

"Pada 2019 saja, drama itu dipentaskan lebih dari 200 kali di halaman, dengan rumah hampir penuh setiap kali," kata Zhou Qiang, produser pertunjukan.

"Kombinasi opera tradisional dan halaman memenuhi tren mode retro di China," kata Liu Hui, direktur pusat penelitian opera tradisional di Guilin. (*)

Alifa Asnia/Penerjemah

Terkait

technology

UOS: Sistem Operasi Milik Tiongkok, Mengalahkan Windows

  • Edwin Adriaansz
  • 26 Mar 2020

technology

Operator Seluler Top Tiongkok akan Luncurkan Layanan Pesan 5...

  • Nabila Caya
  • 09 Apr 2020

technology

Penghasilan Perusahaan-perusahaan Operator Tiongkok Ini Biki...

  • Nabila Caya
  • 24 Apr 2020

health

Meski Legal, Tiongkok Perketat Regulasi Operasi Plastik

  • Aisyah Hidayatullah
  • 29 Apr 2020

culture

Yuk Belajar Budaya Tiongkok! Ini Dia 7 Fakta Tentang Opera P...

  • Oki
  • 12 Jun 2020

culture

Demi Bertahan Hidup, Seniman Opera Peking Berjuang di Tengah...

  • Isna Fauziah
  • 15 Jul 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong