Baca dalam 3 menit

Netizen China Serukan Boikot untuk H&M Terkait Tuduhan Terhadap Xinjiang

Waktu Publish : 25 Mar 2021, 10:31 WIB
SHARE ARTIKEL

H&M - Image from detik.net.id

Bolong.id - Netizen Tiongkok telah menyerukan boikot terhadap Hennes & Mauritz AB (H&M) karena mereka tidak akan menggunakan kapas dari Xinjiang, mendorong pengecer pakaian terbesar kedua di dunia tersebut ke dalam kontroversi hak asasi manusia di negara Asia tersebut.

Dilansir dari Finance Asia pada Kamis (25/3), Pengguna platform Weibo seperti Twitter di Tiongkok memilih perusahaan multinasional Swedia tersebut setelah menemukan pernyataan di situs webnya yang mengatakan bahwa mereka telah berhenti mengambil kapas dari wilayah paling barat.

Dalam pernyataan tak bertanggal, H&M mengatakan pihaknya “sangat prihatin dengan laporan dari organisasi masyarakat sipil dan media yang mencakup tuduhan kerja paksa dan diskriminasi terhadap minoritas etnoreligius”.

H&M Tiongkok mengatakan pada hari Rabu bahwa rantai pasokan globalnya dikelola untuk memenuhi komitmen keberlanjutan, bukan untuk mencerminkan posisi politik apa pun. Perusahaan juga mengatakan tidak membeli kapas langsung dari pemasok, tetapi menggunakan pihak ketiga.

Pada Rabu malam waktu Beijing, H&M tampaknya tidak lagi tersedia di platform e-commerce Alibaba Group Holding Ltd. Taobao, tempat pengecer sebelumnya hadir. Perusahaan internet tersebut tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Saham H&M turun sebanyak 2,8% pada perdagangan sore di Stockholm. Tiongkok menyumbang 5,2% dari total penjualan perusahaan pada tahun 2020.

Liga Pemuda Komunis, organisasi Partai Komunis untuk kaum muda yang berkuasa, turun ke Weibo untuk mengkritik H&M karena “menemukan kesalahan dengan kapas Xinjiang.”

“Ingin menghasilkan uang di Tiongkok sambil menyebarkan rumor palsu dan memboikot kapas Xinjiang? Angan-angan! ” itu tertulis dalam sebuah pos.

Salah satu akun Weibo Tentara Pembebasan Rakyat menyebut pernyataan H&M sebagai “bodoh dan sombong”. Dan dua selebritas Tiongkok yang sebelumnya mewakili H&M mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa mereka tidak lagi memiliki hubungan dengan H&M, menambahkan mereka menentang “upaya untuk mencoreng Tiongkok.” (*)

Banner Kanan
Logo follow bolong