Baca dalam 3 menit

Karena Pandemi, Produk Made in Hubei Terus Banjiri Pasar Global

Waktu Publish : 14 Apr 2021, 11:20 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Pabrik Produksi Masker - Image from China Daily

Wuhan, Bolong.id - “Setelah terjadinya pandemi, banyak orang mulai memperhatikan Hubei, dan produk kami menjadi lebih populer.” Zhou Deshun, Chairman Hubei Genjudi Agriculture Co., Ltd., tersenyum puas, saat menyelesaikan perjanjian pemesanan yang baru saja selesai ditandatangani, dia juga sibuk menjawab informasi konsultasi yang dikirim dari seluruh dunia.

Pada Pameran Kesehatan Dunia ke-3 yang baru-baru ini diadakan di Pusat Ekspo Internasional Wuhan, sebagai perusahaan dari basis revolusioner tua Gunung Dabie, Hubei, Perusahaan Genjudi menghasilkan banyak pencapaian.

Hongan tiao, red army grain, kentang potong, dan makanan lainnya dari perusahaan kini ada di mana-mana. Pengunjung sibuk dan senang, mengambil gambar, mencicipi sampel, atau berkonsultasi dan memesan.

Dilansir dari Xinhua pada Selasa (13/4/2021), setelah kembali bekerja dan berproduksi pada April tahun lalu, Genjudi langsung menanam 5.500 mu ubi jalar, meningkat 50% dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

“Setelah ubi jalar digali dari ladang, langsung ludes dipesan oleh pelanggan,” kata Zhou Deshun bahwa hanya dengan menjual ubi segar sebanyak 7.000 ton, pendapatan lebih dari 20 juta yuan (sekitar Rp44,7 miliar), dan barang-barang olahan senilai 40 juta yuan (sekitar Rp84,9 miliar) telah terjual.

Hal yang membuat Zhou Deshun semakin gembira adalah beberapa pedagang asal Jepang bahkan menghubungi perusahaan tersebut, berharap untuk dapat membeli produk ubi jalar olahan yang diproduksi oleh perusahaannya. Perusahaan Zhou meningkatkan prosedur ekspor dan diharapkan dapat merealisasikan ekspor pada Juni tahun ini.

Sama seperti Genjudi, sejumlah besar manfaat yang akan memulai pemulihan penuh Hubei dan membantu pembangunan ekonomi dan sosial mengikuti satu demi satu. Setelah pemulihan ekonomi dan sosial yang baik, produk khusus Jingchu yang diekspor oleh Hubei memberikan kontribusi pada Hubei untuk perang global melawan pandemi.

Sejak awal tahun ini, impor dan ekspor perdagangan luar negeri Provinsi Hubei telah mencapai awal yang baik. Dalam dua bulan pertama tahun ini, total nilai impor dan ekspor provinsi adalah 78,38 miliar yuan (sekitar Rp175,2 triliun), meningkat lebih dari 50% dibandingkan periode yang sama tahun 2019, dan laju pertumbuhan impor dan ekspor termasuk yang tertinggi di Tiongkok.

Kingstar Medical Co., Ltd., yang berlokasi di Xianning, Hubei, telah merasakan manfaatnya dalam hal ekspor. Sebagai batch pertama dari perusahaan produksi bahan pencegahan pandemi utama di Provinsi Hubei, sejak dimulainya kembali pekerjaan pada akhir Maret 2020, perusahaan sama sekali tidak berhenti bekerja. Tidak hanya memasok masker dan bahan pelindung lainnya secara penuh ke daerah sekitarnya, tetapi juga mengekspor ke Jerman, Inggris, Italia, dan negara lain.

"Tahun lalu, nilai ekspor mencapai 128 juta dolar AS (sekitar Rp1,8 triliun), lebih dari dua kali lipat tahun 2019," kata Cheng Cui, general manager Kingstar Medical Co., Ltd.

Tidak hanya masker, semakin banyak produk Hubei yang mulai masuk ke pasar luar negeri sekaligus memenuhi pasokan dalam negeri.

Pada 8 April, di Stasiun Wujiashan, sebelah barat Wuhan, kereta X8015, terdiri dari 50 kendaraan dan memuat lebih dari 500 ton suku cadang mobil, produk komunikasi, pakaian, sepatu dan topi, produk anti-epidemi dan bahan lainnya, berangkat ke Duisburg, Jerman. Sejak 2021, ada lebih dari 60 kereta pulang-pergi antara Tiongkok dan Eropa, mengangkut barang senilai lebih dari 2 miliar yuan (sekitar Rp4,47 triliun).

Pada saat yang sama, di Ezhou Wuhan timur yang merupakan lokasi pembangunan bandara hub kargo profesional Bandara Ezhou Huahu sedang berjalan dengan lancar.

Menurut Shu Hongbin, kepala insinyur Proyek Bandara Ezhou Huahu Biro Teknik Ketiga Konstruksi Tiongkok, Bandara Huahu diharapkan akan diresmikan pada akhir tahun ini dan menjadi pusat kargo udara internasional global. Bersama dengan Tiongkok-Eropa Express dan transportasi laut, ini akan mendorong lebih banyak perusahaan Hubei untuk berintegrasi ke dalam pola perdagangan dunia. (*)


Banner Kanan
Logo follow bolong